03 October 2012

Dia.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Hampir satu jam yang lepas, kucoretkan tentang dia.
Dia yang kurindui.

Dia yang dahulu dan dia yang kini.
Dia yang di zaman matrikulasi dua tahun yang lalu dan dia yang kini di universiti.

Dia yang dahulunya umpama bidadari, namun kini seperti tidak mengenali diri sendiri.
Dia yang dahulunya umpama debu suci, namun kini dirasa kotor seperti daki.

Begitu panjang lebar kuceritakan tentang dia, namun takdir Allah, segalanya terpaksa di'delete'.
Akibat internet yang tiba-tiba terhenti.

Mulanya kurasa rugi.
Setelah hampir satu jam lamanya menaip, menarikan jari jemari di papan kekunci, diakhiri dengan terputusnya 'internet connection'.

Tapi tiba-tiba tersedar, bahawa ianya adalah luahan hati yang DIA mahu hanya kami berdua yang mengerti.

Allahu rabbi...

Ini sangat sweet ^_~

Jauh di sudut hati, aku mengetahui, Dia sedang mendengar dan memerhati.

#Ya Allah, bantulah aku mencari 'dia' yang dahulu. Dia yang kini kurindui...

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...