29 September 2012

Politik: Kotor atau dikotori?

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.


Amaran keras: Bagi yang elergi, atau nak muntah, pitam, pengsan, tak lalu nak makan dan yang sewaktu dengannya jika mendengar perkataan POLITIK, silalah click 'close' button di hujung kanan page. Sekian terima kasih.


Politik.

Busuk. Kotor. Jijik.

Itulah tanggapan pertama saya setiap kali kedengaran perkataan POLITIK di mana-mana. Namun itu adalah satu ketika dahulu di mana saya tak tahu pun apa itu politik yang sebenarnya.

Politik. Atau dalam bahasa lainnya adalah siasah, merupakan antara skop yang berada dalam lingkungan agama Islam itu sendiri. Zaman Rasulullah sendiri, baginda meluaskan pemerintahan baginda dengan pelbagai cara dan kaedah. Peperangan, penaklukan dan sebagainya. Dan dengan perluasan talukan baginda, dapatlah negara-negara di bawah pentadbiran baginda ditadbir dan dibentuk dengan acuan Islam yang sebenar.

Justeru, tidakkah mereka yang menganggap politik itu kotor, jijik lagi menjijikkan itu sebenarnya telah mengutuk apa yang telah baginda Rasulullah s.a.w sendiri lakukan pada zaman pemerintahan baginda dahulu? Saya tak layak beri jawapan, entum orang sendiri boleh mikir.

Apa pentingnya politik ini?

Dengan kuasa pentadbiran yang dimiliki oleh pihak kerajaan (buat masa sekarang) membolehkan mereka mencorakkan negara kita Malaysia dengan bancuhan mereka sendiri. Sama ada acuan yang telah Islam sediakan mahupun sebaliknya.

Alhamdulillah, kini saya tidak memandang politik itu umpama najis yang busuk, jijik lagi memualkan. Kerana apa? Kerana saya kini memahami betapa penting dan besarnya impak pemilihan pemimpin yang akan mentadbir negara kita dengan politik itu sendiri.

Tapi dapat kita saksikan, selain dari mereka yang punya puak atau parti pilihan masing-masing, sebenarnya terdapat juga golongan atau kelompok yang lebih memilih untuk berdiri di tengah-tengah. Dan mereka ini tanpa sedar turut memberi kesan besar terhadap corak pemerintahan negara.

Pernah seseorang melontarkan persoalan, "Buat apa nak undi, bukannya tau pun pihak mana yang benar-benar baik atau jahat." Baginya lebih baik mendiamkan diri daripada tersalah membuat pilihan. Benarkah begitu?

Tidak bagi saya.

Bagi saya ia merupakan amanah besar yang tertunggak di bahu kita supaya memilih antara dua. Kerana sekurangnya-kurangnya kita berusaha untuk memilih yang terbaik antara semua. Tersalah pilih, atau tersilap perkiraan, itu soal kedua. Yang penting niat dan usaha itu ada.


Lelah.

Namun apa yang paling menyesakkan pemikiran saya adalah apabila adanya 'puak-puak' yang tak pernah penat dan bosan menghentam sesama sendiri. This is the worst part.

Terkadang saya terfikir, tak penat kah mereka? Mereka-reka cerita, menyebar fitnah, berlawan-lawan suara dan sebagainya, semata-mata untuk menarik perhatian dan memenangi hati rakyat. Apakah betul ini cara yang terbaik? Kenapa tidak mereka menyatakan pendirian mereka, tanpa perlu menghentam balas esama sendiri?

Seriously, its the worst part ever.

Mana tidaknya, di mana-mana sahaja kita boleh jumpa mereka yang berbalah hanya kerana hal keduniaan semata. Pernah juga terlintas, mustahilkah semua pihak untuk berbaik dan sama-sama memakmurkan bumi yang akan musnah suatu saat nanti? Sama-sama memerintah, sama-sama melaksana  perintah Allah.

Saya sebenarnya menjadi panas hati bila membaca komen-komen panas dan tidak membina langsung dari mana-mana pihak. Pembangkang atau kerajaan. Saya menyokong satu antaranya tapi saya cukup tak setuju pada sesiapa sahaja yang 'bermulut jahat', sesuka hati memaki dan mencaci. Dan yang pastinya, mereka yang 'bermulut busuk' ini bukanlah pilihan terbaik. Kerana hamba Allah yang sejati tentulah mereka yang berhati suci dan wangi. Dan bukan kaki caci dan maki. Get me? :)

Dan kerana ini jugalah, medan politik atau siasah ini dipandang jijik oleh sesetengah pihak, yang tidak pun memahami dan mengerti hakikat dan pengertian politik yang sebenarnya. Entum orang cer bagitau, salah siapa sekarang ni yang telah memberi gambaran negatif kepada mereka ini?

Tapi yang pasti, tiada yang mustahil SEANDAINYA perintah dan larangan Allah dipatuhi.

Thats the main point to be focused on.


Apapun, saya cuma mengharapkan sahabat-sahabat, entum orang semua, memilih berdasarkan mata hati dan bukan mata kasar. Kerana hati lebih teliti walau kadangkala sukar untuk memahami.

Saya dah ada pilihan di hati, anda bila lagi? :)

#Jangan pernah berhenti. Kerana kemenangan akan sentiasa berpihak kepada perjuangan yang suci. Ingatlah, janji Allah itu pasti.

13 September 2012

Pertempuran bermula!

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Alhamdulillah. Tsumma alhamdulillah. :)

Dekat 2 minggu berkampung di sini, baru ada kesempatan menjenguk blog yang sudah berhabuk. Kesibukan kian terasa. Bahang kepenatan juga sudah kian terasa hangatnya.

Bermula dengan hari pendaftaran, sesat di kawasan Selayang. Setelah sampai di Taman Ilmu, terlepas laluan ke mahallah pula. Paling menguji iman, tersalah mahallah. Setelah naik ke tingkat 3 dengan mengangkut beg-beg yang beratnya Allah sahaja yang tahu, memasukkan kunci dan memulasnya, barulah kami tersedar,

"Mahallah Ruqayyah."

Sudah.

Sepatutnya Mahallah Asiah, tapi Allah dah takdirkan, tersalah pulak.

Tingkat 3 ye sahabat. Penat tu lain kira. Tapi saya serba salah kerana emak saya turut sama mengangkut 'beban' kepunyaan saya. Tapi alhamdulillah, mak cuma senyum saja. Mungkin kerana kesedihan tinggal berdua di Baiti Jannati kian terasa agaknya. Hingga membuat emak cuma tersenyum tanpa kata.

Ta'aruf Week.

Minggu orientasi.

Allah.

Saya ingat saya dah cukup bersedia. Tapi terbukti saya silap. Bukan setakat kekurangan kekuatan fizikal, mental juga. Sepanjang minggu penuh dengan briefing, briefing dan briefing. Saya tak pasti berapa peratus yang saya dapat dari briefing yang dijalankan. Ops. Harap lecturers, dan sesiapa yang membuat briefing tempoh hari tak tersalah masuk ke site blog saya.

Pertempuran pertama: Purdah.

Memandangkan saya masih lagi seorang 'beginner' dalam dunia niqobis, saya memang mudah terpengaruh dengan keadaan sekeliling. Di sini, peraturan telah menetapkan bahawa pelajar tidak boleh berpurdah. Namun berbekalkan semangat dan sokongan dari sahabat-sahabat, saya kekalkan juga berpurdah di sini.

Dugaan macam-macam. Bermula dengan sahabat yang dahulunya berpurdah dan kini tidak lagi. Namun saya percaya mereka punya sebab tersendiri. Hinggalah kepada pandangan-pandangan serong dan 'senget' dari mereka-mereka yang mungkin pertama kali melihat saya. Erks?

Dalam perjalanan ke kelas, saya masih bersoal jawab lagi, dicampur dengan perasaan takut dan risau. Risau ada lecturer yang tak senang andai saya sebagai pelajarnya memakai purdah di dalam kelasnya. Setakat ini alhamdulillah, tidak ada lagi yang menegur mahupun menyuruh saya menanggalkan purdah di dalam kelas. Dan sebolehnya saya mem'participate'kan diri di dalam kelas supaya mereka semua tidak menyalahkan kain kecil ini andai saya bertindak pasif di dalam kelas.

Tapi yang paling saya takut kalau saya tak kuat. Meaning, saya juga akan rasa,

'Ala, dalam universiti tak payah pakai purdah pun... Kat luar nanti pakailaa... Lagipun pihak u memang tak bagi pakai kan.'

Ouh tidak. Takut. Takut tak istiqomah. Kalau zaman 'bujang' pun dah tak kuat, saya tak dapat bayang macamana saya kat luar nanti. Bila dah bersuami, beranak, bekerja. Nak nak pulak kebanyakan pekerjaan di luar sana tak membenarkan pekerja 'menutup muka'. Jadi pekerja sepenuh kat rumah je lah macamtu. Ye tak? ;)

Tapi walau macamana pun, istiqomah tersebut terletak dalam diri. Bukan pada orang sekeliling. Kan?

Do support me fellas! :)


Pertempuran kedua: Nazak.

Ok itu tipu. Tak lah nazak pun. Cuma penat tahap maksima. Nak nak pulak semasa hari pertama mendaki bukit ke Kuliyyah ICT. Penat sampai nak pengsan. Serius tak tipu. Keesokan harinya, barulah saya dimaklumkan ada jalan pintas ke puncak 'gunung' tersebut. Ok i missed the train =='

Lepas tamat kelas di KICT, ber'running man' ke Kuliyyah lain pula. Kuliyyah Ekonomi, kadang-kadang ke Kuliyyah IRK, dan Edu. Memang menganggu gugat keimanan bagi mereka yang lemah macam saya. Tapi saya tetap percaya, pasti ada manisnya di kemudian hari. :)


Pertempuran ketiga: Sempit.

Bukan baju atatu seluar sempit Tapi kesempitan wang. Gaji yang diperoleh semasa kerja sambilan tempoh hari pun dah nak mencapai angka kosong. Dah apply ptptn, tapi agak keberatan pulak. Sebab lepas tamat belajar nanti kena pulangkan balik duit tu dengan bunga sekali. Allah. Bayar hutang memang wajib. Tapi kalau bunganya? Tepuk dahi tanya iman~

Sempit dada. Ya dada saya juga sempit. Apa tidaknya, melihat keadaan universiti Islamik yang  tak berapa nak Islamik. Patutlah ramai yang cakap, lagi seronok di CFS. Peraturan masih diikut walau tak seketat mana. Tapi berlainan di main campus. Peraturan-peraturan lain seperti membawa kenderaan ke universiti, boleh menyebabkan seseorang disaman kalau tak ikut peraturan. Tapi pemakaian yang tak ikut syariat, tak pernah jumpa pula mereka yang disaman.

Semasa menghadiri kelas UNGS, saya jadi bersemangat bila lecturer tersebut menegaskan bahawa seorang Muslim yang menyayangi seorang Muslim yang lain tak akan membiarkan Muslim tersebut melakukan sebarang maksiat. Tapi bila dah jadi depan mata, saya tak terkata apa. Boleh jadi mereka adalah pasangan yang baru berkahwin, siapa tahu kan? Nak bersangka buruk pun tak boleh sebab memang ramai pasangan yang sudah berkahwin di sini.


Pertempuran keempat: Masa.
Yang ini paling mencabar. Lambat beberapa minit keluar dari mahallah akan menyebabkan saya lambat ke kelas. Kalau lambat ke kelas bermakna saya perlu berlumba lari ke kelas. Sekian harap maklum. Memandangkan dah berbulan lamanya cuti di rumah, membuatkan saya sedikitttttt malas nak bergerak cergas.

Bertukar kelas bermakna bertukar kuliyyah. Yang membawa maksud bahawa saya perlu ke kuliyyah yang berlainan yang jauhnya mampu membuat saya membisu seribu bahasa buat beberapa ketika. Fuhh. Tapi saya tetap yakin, alah bisa tegal biasa. Dan segalanya pasti berbayar andai diniatkan lillahi ta'ala.


Pertempuran kelima: Perubahan.

Tak semua perubahan itu dapat diterima walupun perubahan itu membawa ke arah kebaikan. Sungguh. Saya tak cakap saya dah jadi baik. Tapi saya sedang bertatih ke arah kebaikan. Dan saya sering bersiap sedia, kerana saya tahu, tak semua orang bisa menerima perubahan saya. Lebih-lebih lagi mereka yang mengenali saya suatu ketika dulu.

Biasalah kan. Nama pun ujian. Kawan yang dahulunya rancak berbual bila berjumpa, kini hanya pandang dari jauh bila bersua. Bukan tak cuba mendekati, tapi bila mereka semakin menjauhi, jadi tak seronok pulak. Biarlah. Mungkin belum lagi masanya. Dan mungkin juga, mereka tidak memahami. :)

Harapnya tidak di bumi UIAM ini. Cuma takut diri menjadi lemah bila pandangan orang lain berjaya mempengaruhi diri. Tapi tak semua pastinya. Walau tiada kata bila bersua, namun 'sapaan mata' mereka yang sama seperti saya sudah cukup menenangkan hati.

Yang pastinya, walau ada antara mereka yang menjauhi, alhamdulillah tak kurang juga yang menghampiri. Masih mampu melihat dan menerima saya dari pelbagai sisi. Uhibbukunna fillah ya akhowati :)


Walau apapun ceritanya, yang paling penting adalah keyakinan diri. Juga kebergantungan kepada Allah. Terutamanya bila kita melakukan sesuatu yang tidak semua manusia lakukan. Semoga kami semua sentiasa istiqomah. Dan semoga kami dikurniakan seseorang ynag bisa membantu kami untuk terus istiqomah dengan segala kebaikan. Ameen :)


p/s: Serik. Dijamukan dengan kuiz di hari kedua di semester baru. Dengan buku yang tak sampai stok lagi. Nak baca lagilah kan. Redha je. Apa yang direpekkan masa kuiz tadi pun tak tahu. Pengajaran: Cari sesuatu sampai ke luang cacing dan jangan pernah menyangka minggu pertama takkan ada kuiz.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...