15 May 2012

Terpaksa memilih.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

"Assalamu'alaikum, ni Humaira ke?"

"Wa'alaikumussalam wrh. A'ah ni Humaira. Em siapa ni ye?"

"Ni Kak Aisyah. Awak kenal tak?"

"Em kenal kenal. Kenapa kak?"

Lebih satu jam menunggu, aku mendapat mesej seterusnya dari ukhti yang sering kedengaran namanya itu kerana dia antara pelajar tahun pertama yang nikah muda.

"Akak nak tanya, awak dah berpunya atau dah bertunang?"

"Em, insyaAllah belum kak. Kenapa ye kak? Akak ni buat saya takut je". Sambil membelek-belek cincin di jari manis, aku memberanikan diri memberi jawapan.

Sambil mengingatkan kembali peristiwa beberapa tahun lepas, di saat aku baru sahaja melangkahkan kaki ke alam universiti. Aku pernah juga dilamar oleh seorang muslimin. Buat pertama kalinya, dan tanpa orang tengah.

Hatiku pernah dipagut resah, kerana memikirkan cara yang 'kurang syar'ie' yang diambil oleh muslimin tersebut. Namun bila memikirkan diriku juga tak sempurna, terus dianggap itu sebagai satu kelemahan kecil dari diri seorang manusia yang tidak sempurna.

Dari segi luarannya, tiada apa yang kurang di mataku. Agamanya insyaAllah terjamin. Bahkan namanya sering menjadi sebutan dalam kalangan muslimat. Kami tak pernah bersua secara formal, semuanya kebetulan. Berbual di telefon juga tak pernah. Berjumpa jauh sekali.

Pernah diusul supaya mengkhabarkan tentang dirinnya kepada kedua ibu bapa, namun seperti yang dijangka, ummi dan abi menolak dengan alasan aku baru menjejak alam universiti. Masih terlalu awal untuk memikirkan soal ini. Aku terima dengan pasrah. Hakikatnya, aku juga masih baru dalam hal-hal seperti ini.

"Ada sorang muslimin nak taqdim humaira. Humaira dah bersedia?"

Aku terkelu seketika. Cuma seketika. Kerana sebelum ini aku pernah mengalamai perasaan itu. Ini bukan kali pertama. Aku ligat memikirkan jawapan yang sesuai.

"Allah kak. Asif kak. Saya tak pernah ditaqdim sebelum ni. Kalau saya minta masa boleh?"

"Takpe. Humaira istikharah dulu ye. Nanti dah dapat jawapan, beritahu akak."

"Ok. Syukran kak."

Memang aku tak tahu apa itu taqdim. Pernah aku dengar, tapi tak pernah mengerti. Lantas aku mendaki anak tangga mencari sahabat yang juga pendengar setiaku.

"Kau tahu tak, ada muslimin nak taqdim aku."

"Ouh ye ke?? Seronoknya! Untunglaaa ramai orang nak..."

"Apa yang untungnya? Susah nak buat keputusan. Masing-masing baik. Tak sampai hati aku."

"Apa susahnya? Buatlah istikharah."

"Memanglah aku akan buat istikharah, tapi sementara tunggu jawapan dari Allah, mesti hati aku gundah gulana."

Aku tak faham. Ini bukan kali pertama aku dengar jawapan sebegitu. Aku pelik sekali, mengapa seorang msulimat yang mahu ditaqdim oleh ramai muslimin itu dikira 'bertuah' atau 'beruntung'. Sedangkan hakikatnya, pasti akan ada hati yang akan dikecewakan.

Istikharah.

Kali ni aku buat hampir sepenuh hati. Sebelum ni aku hanya buat istikharah separuh hati, kerana takut akan jawapan yang bakal aku terima. Tapi tidak lagi kali ini. Ini kisah hidup dan mati. Kisah yang melibatkan lebih dari satu hati.

Istikharah, dan istikharah.

Dalam masa yang sama, aku juga turut bertanya kemusykilanku kepada sang murobbi tercinta.

"Taqdim adalah satu proses sebelum pertunangan. Maknanya seseorang itu boleh ditaqdim oleh ramai orang. Tapi hanya boleh bertunang dengan seorang sahaja. Bertunang itu tak digalakkan lama-lama. Kerana syaitan akan ambil kesempatan untuk cucuk jarum. Sebab itu ada yang bertunang tapi putus di tengah jalan."

Na'uzubillah.

Aku dan sahabatku khusyuk mendengar.

"Dan bertunang itu digalakkan ada tanda. Tanda itu pula tak boleh berupa makanan, buku, dan sebagainya. Ia perlu dinampak orang. Seperti adat kita di Malaysia adalah cincin belah rotan. Jadi jangan main-main dengan cincin belah rotan ni. Takut ada orang nak 'masuk line', tapi bila lihat enti pakai cincin tu, terus tak jadi. Kan dah melepas."

Kami ketawa kecil. Sambil bertukar tamparan manja.

Aku bertanya, bagaimana jika aku menerima taqdim seseorang, namun sampai satu masa, hatiku berubah.

"Sebab itu walaupun jawapannya positif (setuju), seeloknya jawapan yang diberi ialah, 'Ana terima taqdim enta. Tapi ana tak jamin hati ana akan terus positif. Dan ana juga akan redha andai enta berubah hati'. Dalam erti kata lain, masing-masing perlu bersedia untuk dikecewakan.

Ok. Aku dah faham.

Dan setelah aku beristikharah, hatiku berat untuk menerima perlakuan muslimin yang terdahulu. Lalu aku berikan jawapan yang sama yang ustaz usulkan.

"Kak, saya terima taqdim ustaz. Tapi saya tak jamin jawapan saya akan terus positif. Dan saya juga akan bersedia untuk redha andai kata hati ustaz berubah atau punya pilihan lain satu masa nanti. Tapi insyaAllah, saya yakin, andai ini yang terbaik, Allah pasti akan permudahkan jalannya."

Hakikatnya, aku tak mengenali siapa muslimin itu. Pernah aku dengar namanya, tapi tak kupasti siapa gerangannya. Entah kenapa, hatiku beria-ia mengatakan 'ya'.

Pernah beberapa ketika, aku meragui jawapan yang aku berikan. Tapi aku pasakkan kembali keyakinan, bahawa andai itu yang terbaik, pasti Allah akan permudahkan jalan. Hakikatnya, aku mengerti, bahawa apa yang aku sedang lalui ini, adalah salah satu bentuk ujian keteguhan iman. Dan ini barulah permulaan jalan kehidupan, bukan pengakhiran.

* * * * * * * * * *     * * * * * * * * * *

Fenomena di atas, acapkali berlaku. Lebih-lebih lagi bagi muslimat solehah yang sering menjadi rebutan si soleh (confirmlah bukan saya kan ~ ~).

Ini kalau banyak sangat pilihan. Kalau yang tak ada pilihan langsung? Lain dah ceghitanya... huhu~

Andai saya juga terpaksa lalui sebagaimana yang dilalui mereka, semestinya saya juga jadi serba salah. Terpaksa memilih antara dua. Tiga, empat atau lebih (ok jangan perasan). Yang pastinya, sangat perit kalau terpaksa melukakan hati ramai pihak. Kerana hakikatnya, wanita hanya boleh ada seorang suami sahaja ^^

Harapnya saya tak perlu lalui semua itu. Semoga Allah permudahkan jalan kita. Yang pastinya, saya masih belum bersedia. Kerana saya masih mahu berjinak-jinak dengan medan perjuangan. Lainlah kalau bakal imam saya juga seorang mujahid... Boleh saya jadi sayap kiri perjuangan beliau. Dan ini juga antara syarat saya... Terlalu demand? Terpulang~~~ wink2 ^^

Ya Allah, Kau kuatkanlah hati mereka. Bantulah mereka dalam membuat pilihan yang terbaik untuk diri mereka. Sesungguhnya Engkaulah yang membolak-balikkan hati manusia. Dan Engkau juga yang mengetahui apa yang terbaik buat hamba-hambaMu.

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...