22 May 2012

Istiqamah: Sampai bila?

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Allahumma solli 'ala sayidina Muhammad, wa a'la aalihi wasihbihi wasallam.

* * * * * * * * * *     * * * * * * * * * *

Jam hampir menunjukkan pukul 9 pagi.
Tak ada sesiapa di rumah.
Mak, adik, dan abang, semua keluar bekerja. Yang bongsu, ke sekolah pastinya.

Tak punya tajuk spesifik untuk dihuraikan hari ini, random typing sahaja.
Apa yang terlintas dalam kepala, itulah yang bakal aku tulis.

Teringat setahun yang lalu, di saat aku masih berkira-kira sama ada mahu berpurdah ataupun tidak, aku tercari-cari kekuatan dan semangat itu.
Di mana-mana sahaja, dan dengan sesiapa sahaja yang aku rasa boleh memberi aku kekuatan.

Kalau dulu aku cukup excited saat ternampak muslimah berpurdah, tak kiralah di mana pun; di alam maya mahupun di kaki lima,tapi sekarang boleh kukawal perasaan itu.

Alhamdulillah, kini ramai sahabat aku yang berpurdah. Sama ada sahabat dari universiti, mahupun di luar.
Aku gembira.
Namun dalam hati tetap ada gelisah.

Sampai bilakah kami bisa bertahan?
Sampai bila kami bisa istiqamah?

Allahu rabbi.
Hanya Dia yang Mengetahui.

Terkadang aku selalu memepersoal diri sendiri, apakah yang aku lakukan ini akan mendatangkan aib buat sahabat niqobis yang lain?
Apakah mereka akan merasa malu bila aku buat begitu dan begini?

Benar.
Pandangan Allah lebih utama.
Tapi andai sikap aku sendiri yang mendatangkan rasa tidak senang itu, bolehkah aku hidup dengan tenang?

Aku masih bergelar pelajar.
InsyaAllah untuk jangkamasa 4 tahun lagi.
Aku selalu terfikir, apakah aku akan masih seperti ini dalam 5 tahun akan datang?
Apakah aku masih begini setelah berumah tangga nanti?
Apakah aku akan masih begini setelah beranak-pinak kelak?

Allah Allah.
Sesungguhnya hanya Dia yang Maha Mengetahui.

Semoga Allah memberi pasangan hidup yang bisa memberi kekuatan kepada kami untuk terus kuat dan istiqamah.

Itu cerita purdah.

Kali ini cerita dakwah.

Sampai bila aku akan terus berdakwah?
Memang kukira saat ini semangat juang dan dakwah itu masih menebal.
Demi Islam. Demi ummat Nabi Muhammad saw. Demi kesejahteraan kami semua.

Tapi sampai bila?

Aku tak pernah berhenti berdo'a agar hatiku tetap di atas jalan dakwah ini.
Memang susah. Memang payah.
Memang banyak ranjau dan mehnah.
Jauh dan penat.
Harus berkorban. Bukan hanya tenaga. Tetapi masa, harta dan juga keseronokan.

Allah.

Kalau nikmat perjuangan itu dirasai, takkan terasa pun pengorbanan yang kecil itu.
Sungguh.
Aku jadi terbayangkan apa yang perlu dilalui oleh Rasululah saw dan para sahabat dalam memperjuangkan Islam dan menyebar luaskan dakwah.
Aku rasa tak setanding langsung dengan apa yang aku lalui.

Jadi kenapa kini aku harus berhenti?

Tak semua yang mengerti dan memahami.

'Mengapa seroang muslimah perlu menonjol diri?'

Bayangkan, semua muslimah di muka bumi ini hanya memencil diri di rumah sendiri. Siapa lagi yang akan menjadi sayap kiri buat pejuang muslimin?

Benarkah tempat seorang muslimah itu hanya di rumah?

Aku bukan ustazah mahupun hafizah yang mampu menungkas setiap bidasan dengan dalil.
Tapi aku pernah dihidangkan kisah muslimat di zaman para sahabat yang turut sama ke medan perang.
Aku yakin itu.

Apakah kerana waqi' yang berbeza?

Atau,

mungkin kerana KITA BERBEZA?

Ya.

Kita berbeza.
Kau dan aku berbeza.
Aku taat dan wala' pada ketua yang berbeza.
Dan kau juga.

Jadi apa yang kita fahami dan apa yang kita lalui adalah berbeza.

Andai pilihan engkau adalah seorang suri rumah yang bisa berbakti kepadamu di rumah sepanjang masa, maka ketahuilah, semestinya itu bukan aku.

Jadi yang aku perlukan sebagai pendampingku adalah seorang mujahid yang menginginkan aku sebagai isteri kedua dan sekaligus merupakan sayap kiri perjuangannya. Dan bukan yang menginginkan aku sebagai isteri bagi melahir dan mendidik zuriat semata-mata.

Hakikatnya, aku bukan hanya ingin menjadi isteri solehah di rumah. Aku juga ingin melahirkan pewaris pejuang agama dan aku juga ingin menjadi mujahidah fi sabilillah!

Ketahuilah, dan fahamilah, bahawa KITA BERBEZA.

Dengan jalan ini, insyaAllah aku bisa istiqamah. Andai pendampingku kelak juga bermatlamatkan tujuan yang sama.

Dan ketahuilah dan menngertilah, aku lebih rela memilih dakwah dari mengorbankannya.

1 comment:

  1. bagus sekali,, semoga kita selalu istiqomah di jalan dakwah...

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...