23 December 2012

Walimatul Urus.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Walimatul urus.


Minggu lepas je dah berapa banyak jemputan ke walimah sahabat dan senior-senior yang saya dapat. Semalam pun baru balik dari Temerloh menghadiri walimah kakak kepada seorang sahabat.

Bila dah musim-musim walimah ni confirmlah cerita 'bila nak buat kenduri' tu dibongkar.

Saya tak berniat untuk mencoret sesuatu yang bersifat angan-angan sementara di sini. Sebaliknya ingin menyatakan perkara yang benar-benar menjadi konsiderasi dalam melalui proses sebelum berumah tangga.

Baru-baru ni, seorang sahabat satu sekolah baru bertunang. Sahabat yang mengepost berita pertunangan ditegur oleh seorang sahabat kami, dikatakan bertunang itu tidak elok dihebohkan. Sebaliknya yang digalakkan untuk dihebohkan adalah perkahwinan.

Saya percaya sebahagian besar dari kita tahu, mengapa berita pertunangan itu tak elok dihebahkan. Tapi tak mustahil ada sebahagian yang tidak mengetahui.

Saya lebih suka memberi contoh tentang diri saya sendiri.

Masih segar dalam ingatan, bila saya 'dilamar' seseorang ketika kaki baru dijejakkan ke dalam alam universiti dahulu. Nak melonjak sangat pun tidak, sebab saya boleh dikatakan masih 'kanak-kanak' lagi ketika itu. Mujur saya ceritakan kepada mak dan ayah, lalu ayah berpesan seikhlasnya; "jangan terlalu berharap, dan jangan pula memberi harapan."

Alhamdulillah, nasihat itu berguna kerana lelaki yang kononnya 'melamar' saya satu ketika dahulu telah selamat pun diijab kabulkan dengan muslimah pilihan keluarganya.


Sedih?

Mengapa perlu sedih bila seseorang yang sememangnya kita telah maklum belum tentu menjadi pasangan kita telah menjadi milik orang lain?

Apa pula kaitannya tak boleh hebohkan pertunangan?

Bila kita baru bertunang, itu sebenarnya belum bermakna kita akan berkahwin dengan mereka. Dah kalau baru bertunang, tapi ke sana ke mari berdua umpama pasangan yanng sudah berkahwin, tak ke membawa fitnah dan malu terhadap diri sendiri seandainya di penghujungnya tak jadi berkahwin?


Take it easy.


Seingat saya, pernah saya post tentang hal ini.

Seandainya kita (muslimah) di'propose' atau diusik atau yang sewaktu dengannya, jangan cepat melambung tinggi hingga ke hujung atap ye ;)

Sebaliknya silalah cool macam kononnya anda cuma diajak makan cendol di kaki lima :)

Sebabnya kalau nak suka sangat pun, belum tentu dia itu betul-betul serius dan tak mustahil dia akan melupakan so-called 'janji manis' yang dilafazkan pada kita setelah dia berjumpa seseorang yang lebih menarik hatinya nanti.

Frustrated?

Langsung tak.

Bak kata sahabat-sahabat sejati saya;

"Not to worry. Because you will find someone far better than him one day".

Dan saya percaya itu.

:)


Apa yang saya sedihkan dengan sahabat-sahabat saya terutama muslimah, adalah kerana mereka cepat 'dilambung ombak dan badai' atau senyum sampai ke telinga bila ada yang cakap, 'ada orang minat kat awaklah you...'

Hah sudah.

Baru minat tu brader...

Kalau ikutkan memang ramai orang kat dunia ni yang saya minat. Tapi itu tak beerti saya nak jadikan semua orang yang saya minat tu sebagai suami kan?

Fahami ini.

Minat dan suka serta sayang tu ada baaaaaaaaanyak perbezaannya.

Minat tak beerti suka.
Dan suka tak beerti sayang.
Dan suka juga tak beerti 'nak kahwin dengan dia'.


And my dear friends, dont you expect me to comfort you if one fine day you find he doesnt love you or care about you anymore. Because its not unpredictable that people can change their heart anytime they wish to.


Buat masa sekarang saya tak jemu nasihatkan awak supaya jangan menaruh harapan pada si dia yang tak halal pun buat awak. Tapi kalau apa yang Allah cakap tu dah terbukti benar, masa tu saya akan ulang balik apa yang saya pernah cakap pada awak satu ketika dulu.


p/s: Selamat Pengantin Baru :)

06 December 2012

Kahwin. Kahwin. Kahwin.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Allahumma solli 'ala Muhammad wa 'ala aalihi wasohbihi wasallam.

Semalam.
Kelas Dr. Salah Machouche.

Lagi sekali kena 'ketuk' dengan pembaris besi macam zaman sekolah dulu.

"Do you believe in akhirah?"


"Yes...............".


Semua orang terangguk-angguk macam burung belatuk sambil memberi jawapan secara berjema'ah.


"But people who really believe in akhirah will not be single like all of you."


Erk. Sudah.

Dr.Salah ni memang terkenal dengan ketegasannya supaya remaja berkahwin awal.

Sejak kelas pertama lagi.
Masih ingat 'peristiwa' hari pertama, ketika Dr.Salah memperkenalkan dirinya;

"My name is wrong (salah)".

Apa yang seronok dengan beliau sebenarnya adalah dari segi penyampaian ilmu beliau sendiri.

Apa yang disyarahkan di dalam kelas adalah mengikut silibus yang ditetapkan oleh pihak universiti, tapi beliau bijak dengan mengaitkan setiap tajuk dengan peristiwa yang berlaku di Malaysia, walaupun beliau bukan orang Malaysia. But yet, he get married with Malaysian :)

Apalagi yang seronok?

Assigments.

Pernah dengar tak orang cakap dapat assignments adalah satu perkara yang menyeronokkan?

Dengan Dr.Salah, tak mustahil untuk mengatakan assignments itu adalah 'hadiah' :)

Apakah assignments tu?

  •  Khatamkan Al-Qur'an.
  •  Conversation with non-Muslim.
  •  Baca satu buku tentang Nabi Muhammad saw.

See?

Dr.Salah cakap itu adalah 'assignments kehidupan', yang didirect-translatekan dari 'life-assignments' which means, assignment yang mengikat kita dengan kehidupan. Presentation ikat kita dengan kehidupan tak? Tak. Sebab lepas habis buat presentation, apapun tak ingat =='

Sebelum terlupa, Dr.Salah suka cakap bahasa melayu memandang isteri beliau adalah orang Melayu. Istilah yang pelik-pelik macam 'orang tinggi' = orang yang berpangkat tinggi, 'duit hari raya' = duit raya, 'tadda masala la' = tak ada masalah lah, dan macam macamlah lagi sampai tak larat nak listkan. Dan bagi beliau, untuk berdakwah dengan sesuatu bangsa, kita perlu fasih dalam bahasa bangsa tersebut. It makes conversation becomes easier right? :)

Back to the topic.


Kahwin.


Ustaz cakap, muda muda taknak kahwin, kalau mati awal nanti, baru menyesal tak kahwin.

Mungkin ramai yang akan cakap, banyak lagi benda penting dari kahwin awal. Kan?

Tapi dari sudut pandangan ustaz (Dr.Salah), mereka yang dah baligh, tapi masih tak kahwin kahwin lagi ni adalah kerana mereka takut menerima ketetapan Allah. Bak kata ustaz, Allah dah susun punya cantik aliran kehidupan kita. Bila berumur 7 tahun, kita diajarkan solat. Umur 10 tahun, kalau tak solat kena rotan. Cukup umur, kita baligh. Jadi apa alasan kita untuk mengatakan kita tak bersedia?

Bagi ustaz jugak, kalau alasan-alasan seperti tak ada duit, tak ada rumah sebagai tempat tinggal dan yang sewaktu dengannya, itu semua alasan yang diberi oleh mereka yang materialisme. Sebabnya orang yang percaya dan yakin dengan Allah, tak akan mencipta alasan-alasan sebegitu.

Ustaz pernah tanya, kenapa kami semua tak berpuasa setiap hari sehingga kami dapat berkahwin? Itulah jawapan kepada sesiapa yang berpegang kepada hadith 'berpuasalah andai tidak mampu (berkahwin)'. Kata ustaz, kalau betul kami berpegang kepada hadith ini, kami seharusnya berpuasa setiaaaaaaaap hari hinggalah sampai waktunya kami mampu untuk berkahwin~


Begitulah apa yang ustaz saya cakap...    :)


Setiap kali habis kelas Dr.Salah, mesti ada dalam kalangan kami yang kan cakap, 'nak kahwin, nak kahwin berulang kali =='

Memang ustaz suka tekankan sunnah Rasulullah yang ini kerana selain dapat melengkapkan separuh dari iman kita, berkahwin juga dapat melahirkan pejuang-pejuang Islam jika kita betul dalam bab pemilihan pasangan hidup.

Jadinya, kahwinlah awal lebih-lebih lagi bagi sesiapa yang berminat untuk mengambil subjek ini dengan Dr.Salah. Sebabnya ustaz ni memang suka kepada mereka yang berkahwin awal. Lagi satu, macam yang ana cakap tadi, ustaz suka kaitkan dengan isu yang terjadi di Malaysia. Dan bukan teori semata-mata. Memang tak boring kelas ustaz. Nak dapat markah pun senang sebab ustaz memang tak berkira.

Saya lihat di sini (UIAM) ada beberapa kategori lecturer. Lecturer yang pemurah (suka bagi markah/credit) dan sebolehnya memang nak students mereka lulus dalam subjek mereka, dan golongan yang susah bagi markah, tapi tetap juga nak students mereka lulus dalam subjek mereka. Mustahil ada lecturer yang nak student gagal dalam subjek yang diajar sebab at the end mereka yang perlu berdepan dengan soalan 'kenapa student awak failed'.

Lari topik lagi =='

Point yang suka saya highlightkan (bagi pihak Dr.Salah), berkahwinlah tanpa memberi alasan-alasan materialistik. Baca: saranan ini turut ditujukan kepada diri sendiri. Siapalah kita untuk melawan kekasih Allah Nabi Muhammad saw yang turut berkahwin walaupun baginda adalah manusia terhebat. Sedangkan kita manusia yang lemah dalam melawan nafsu sendiri pun nak menolak fitrah ...


Allah...

Berilah kekuatan kepada kami dalam melawan hawa nafsu kami.
Dan sampaikanlah kami kepada junjungan Nabi Muhammad saw dalam keadaan kami mengikuti sunnah baginda.
Ameen.

:')




27 November 2012

Ujian: Tanda kasih sayang dariNya.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Bismillahi tawakkaltu 'ala Allah.
La haula wala quwwata illa billah.

Few minutes after taking a nap at UIA's library :)

* * * * *   * * * * *

Hujan rahmat tumpah lagi menyembah di bumi UIA.
Beberapa minit lagi azan asar akan berkumandang.
Antara ujian betapa dekatnya hati-hati mereka dengan Tuhannya.

Apakah kaki akan terus melangkah sejenak setelah sang bilal melaungkan azan?
Atau tegakah memakukan kaki di posisi tika ini?
Tiada siapa yang perlu memberi jawapan.
Kerana sang iman sendiri yang akan mengadili sebentar nanti.

Hujung minggu yang lalu saya berpeluang meluangkan masa bersama 'keluarga' besar saya.
Seperti biasa, bila kaki mula melangkah pulang dari tempat program, baru hati mula tersa 'berjauhan'.
Allahu rabbi...

Baru kini kusedari nikmatnya ukhwah yang Engkau jalinkan antara kami...
Walau ia merupakan kali pertama berjumpa, namun hati sudah terasa ikatan batinnya.

Kali ini seakan terlupa, bahawa setiap gembira itu ada 'bayaran'nya.
Nah.
Telah pun Allah beri bayarannya.

Tapi tidak sesekali dilupai, setiap ujianNya yang datang, akan ada kegembiraan yang menanti di hari kemudian.
Itulah namanya, roda kehidupan.

Setelah berapa tahun lamanya berlalu, ujian yang sama datang lagi.
Setiap kali kedatangannya membawa peningkatan demi peningkataan.
Dan mujahadah juga perlu ditambah lebih lagi dan lagi.


Baitul Muslim.


Kukira sudah tamat tajuk ini dalam muka surat diari hati, namun apakan daya, diri cuma mampu merancang.

Ketika program tempoh hari, beberapa orang sahabat berpangkat kakak membawa anak mereka bersama.
Allahu rabbi...
Betapa cekalnya mereka, turun ke program semata-mata kerana ikatan ukhuwah yang tidak nampak di tabir mata.

Sebegitu besarkah kecekalan mereka?

Mungkin tak semua yang sedar.

Mereka boleh sahaja memilih bersama keluarga di rumah yang lebih selesa.
Daripada memilih berpanas berhujan di tempat program.

Mereka boleh sahaja memilih untuk makan dengan selesa di rumah mereka.
Daripada memilih untuk makan di dalam talam dengan beberapa tangan sebagai 'penambah rasa'.

Mereka boleh sahaja memilih untuk berada di mana sahaja mereka suka.
Daripada memilih untuk bersusah payah dengan segala bentuk 'tarbiyah' dan 'tadhiyah' di dalam program.


Itu belum masuk lagi hal anak-anak.

Anak kepada salah seorang ukhti ini membuatkan diri 'terjatuh' ke dalam ujian ini sekali lagi.

Usai menunaikan solat zohor berjema'ah, anak ini tiba-tiba datang di hadapan saya.
Lantas saya hulurkan tangan, kononnya meminta permainan yang ada di tangannya.
Namun bukan permainan yang diberi sebagai ganti, tapi dia tiba-tiba mendekatkan bibir comelnya di depan muka.

Benarlah tekaan saya.
Saat dihulur pipi kiri, si anak dengan cepat menghadiahkan 'ciuman berbisa' buat saya.
Apa tidaknya, pipi saya 'kebasahan' dengan air liur mahalnya... T_T

Tapi bukan itu yang mahu saya 'highlight'kan.
Apa yang terlintas di fikiran saya, bagaimana ibu si anak ini mencorakkan anaknya.
Berlainan dengan kebanyakan anak-anak kecil di bumi Malaysia ini.
Baru tangan dihulur, sudah 'berbunyi' tanda tidak mahu.

Bukan setakat itu sahaja.
Si anak kecil pemurah tadi turut tidak janggal duduk di pangkuan salah seorang peserta lelaki yang sedang khusyuk mendengar ceramah.
Sedang kebanyakan anak kecil tidak betah duduk diam lebih-lebih lagi berlatar belakangkan ceramah.

Allah...

Serta merta terlintas di dalam, 'aku juga mahukan anak seperti ini'.....

Anak yang tidak terlebih manja dan mengada-ngada.
Anak yang tak banyak meragam.
Anak yang suka disaji dengan ilmu.

Pendek cerita, untuk melahirkan anak yang mudah ditarbiyah adalah impian saya.

Kerana dengan tarbiyah itu mereka mudah dibentuk.
Mudah-mudahan.

Dan semua ini membuat saya sedar, sayalah pembentuk anak yang menjadi impian saya selama ini!

Dan sebelum saya disatukan dengan si walid kepada sang mujahid yang saya impi, sudah pastilah ranjau dan duri akan datang 'menziarah' tanpa henti ...


Allah...


Moga Kau kuatkan hati kami dalam menempuh duri dan ranjau dunia.
Moga Kau kuatkan rasa cinta kami kepadaMu.
Dan moga dengan rasa cinta yang tinggi itu Engkau tautkan hati kami agar sama-sama kami melangkah menggapai redhaMu.

20 November 2012

Kehidupan: Apa yang dicari?

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Matahari semakin meninggi.
Semakin meninggi juga semangat dalam diri.
Walau kerapkali hampir rebah ke bumi.

Bermula selepas cuti, hingga ke saat ini, assignment, project, presentation mencurah-curah macam coklat. Kenapa coklat? Sebab selalunya kanak-kanak sukakan coklat. Saya bukan kanak-kanak. Dan saya tak suka coklat. Fakta atau akta?

Tak termasuk dalam skop perbincangan.

Semalam.
Kewanitaan saya terbukti.
Buat kesekian kalinya, dan entah bila kali terakhirnya, saya ke'hujan'an.

Apa tidaknya, setelah hampir sebulan lamanya tidak menatap wajah si ibu, bila berpeluang berjumpa hanya tidak sampai 1 minit!

Semuanya atas dasar kerja. Benarkah?

Kalau dulu di zaman matrik, pilihan untuk pulang ke rumah itu ada. Selalunya menggunakan alasan 'penat' dan 'malas' untuk mengelak dari pulang ke rumah.

Tapi bila dah masuk alam universiti sebenar, perkataan 'malas' dan 'penat' seakan tiada lagi dalam kamus dewan bahasa dan pustaka.

Apa tidaknya, saya tidak punya pilihan untuk pulang ke rumah akibat dihujani segala macam jenis assignment dan tugasan!

Itulah realiti sebenar.
The assingment and all those tasks are not to be blamed at all.
Mungkin kerana pengurusan masa yang kurang efektif, atau mungkin juga kekangan itu memang ada.

Tapi yang membuatkan saya tak berapa nak puas hati, di saat saya dan hampir kesemua sahabat-sahabat saya memerah otak berhadapan dengan segala macam jenis ujian dan masalah, masih ada mereka yang mempunyai begitu banyak masa hinggakan boleh dibuang merata-rata.

Mereka masih sempat keluar berdua berdating di tengah-tengah malam.
Masih sempat keluar berhibur hampir setiap hujung minggu.
Masih sempat membuang masa berbual kosong dan melepak di kaki lima.

Memang saya kurang berpuas hati pada mulanya.

Tapi tiba-tiba saya terfikir; apa yang aku mahukan sebenarnya dalam kehidupan ni? Kepuasan? Keseronokan? Atau kebebasan?

No no no.

Im back into reality.

Apa yang saya cari adalah redha Allah, dan redha ibu bapa.

Kalau dah dekat universiti boleh buang-buang masa dating sini sana, buang-buang duit bershopping sakan, beli barang mahal yang bukan keperluan pun sebenarnya, redhakah ibu bapa kita? Apatah lagi Allah azza wajalla?

Kalaulah diizinkan Allah, satu hari nanti saya teringin nak buat seminar kesedaran lebih-lebih kepada mahasiswa mahasiswi. Apa yang saya perhatikan mereka seperti tidak tahu mengapa mereka dihantar ke universiti.

Ponteng kelas menjadi satu kebiasaan bagi mereka.
Keluar di hujung minggu juga menjadi satu kebiasaan.
Mencari ketenangan katanya.
Saya tidak kata salah. Apatah lagi berdosa.

Tapi mengapa ketenangan itu tidak dicari dengan cara yang lebih mudah dan murah?

Duduk diam di satu tempat, tutut mata, berzikir dan berdo'a.
Solat.
Atau membaca Al-Qur'an.
Mendatangi majlis-majlis ilmu.
Menyertai aktiviti-aktiviti persatuan juga.

Saya jamin ketenangan itu lebih dekat.

Dan satu perkara yang sedari dulu hingga kini menjadi persoalan, tentang si pencari ilmu yang mengisi hatinya dengan maksiat.

Bagaimana bisa sesuatu ilmu itu lekat di dalam hati seseorang yang penuh dengan maksiat?

Mereka yang saya ketahui tingkahnya di luar kelas sering membuat saya tertanya-tanya dengan persoalan yang tidak pernah terjawab ini. Melihatkan mereka begitu fokus di dalam kelas, saya berteka-teki; benarkah mereka sebegitu fokus? Andai di dalam hatinya sudah ada 'si dia' selain DIA?

Namun siapalah saya untuk menduga.
Lagi saya takut kalau saya ditakdirkan berada di tempat mereka.
Na'uzubillah.

Sudah cukup rasanya saya berceloteh.
Biar tidak banyak, asalkan ada sesuatu yang boleh diambil iktibar.

Buat sahabat-sahabat, adik kakak di luar sana.
Saya seorang muslim.
Anda juga.
Jadi seiringkanlah matlamat kehidupan kita, agar tidak menjadi matlamat dunia semata.

Bagi saya, apa yang kita buat di dunia, itulah yang kita mahu di SANA.
Kalau kita perbanyakkan ibadah, perbaiki diri dari semasa ke semasa, semestinya Syurgalah yang dicari.
Tapi andai maksiat yang ditambah, tanpa ada effort untuk perbaiki diri, maka Nerakalah sebenarnya yang ditempah.

Allahu 'a'lam.



14 November 2012

Baitul Muslim: Perigi cari timba.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Subhanallah, alhamdulillah, Allahu akbar.


^___________________________________________________________^


Nampak tak betapa lebarnya senyuman?
Li ma za?

Because ive attended the greatest muslim conference yesterday! (terus nak cakap omputih ...)

THE MUSLIM HEROES CONFERENCE, CAC HALL, IIUM, GOMBAK.

Semalam.
Pagi sampai malam.
Bak kata akak dalam iklan kat tv tu, berbaloi-baloi! ;)
Seriously.

Teringat masa mula-mula nak beli tiket sebulan yang lalu.
Mulanya tak nak pergi.
Bila memikirkan 'satgi depa semua ni dok cakap omputih sepatah pun tak faham'.
Nak nak pulak duit tak masuk lagi. Tengah kering lah katakan.
Tapi tiba-tiba soeorang sahabat ni cakap;

"Tak kisahlah berapa ringgit pun. Janji untuk ilmu".

Tersentap sekejap.
Dia siap nak belikan tiket dulu. Bayar kemudian katanya.
Tapi masa tu memang hati masih 50/50.

Di hari kejadian, pagi tu ada meeting.
Nak dipendekkan cerita, the meeting has been canceled.
Sudah.
Nampak tak macamana punya cantik Allah rancang?

Sampai je dalm hall, semangat terus naik.
Bukan setakat nak jumpa all the Muslim scholars, tapi nak tadah ilmu jugak dari mereka.
And again, it was superb!
Hinggakan saya berani jamin kalau ditakdirkan saya tak pergi conference ni, memang rugi.

The speakers; Sh. Zahir Mahmood (UK), Dr. Zaharuddin Abd Rahman (Msia), Sh. Mirza Yawar Baig (India), Br. Nisar Nadiadwala (India), Sh. Tawfique Chowdhury (Australia), Sh. Daood Butt (Canada), Sh. Shareef El-Arbi (USA), Sh. Ibrahim Nuhu (Nigeria), Br. Shah Kirit (Msia).

Unfortunately Sh. Tawfique Chowdhury got something to deal with and couldnt make it. But he sent his sweet son to read out his message for us :)

The speakers talked about the companions of Prophet Muhammad saw. Tukar cakap melayu pulak lah. Mereka menyatakan bagaimana para sahabat from zero become a heroes. Seperti Bilal bin Rabah. Dari seorang hamba diangkat martabatnya menjadi antara yang dibanggakan oleh Rasulullah.

Bagaimana para sahabat boleh menjadi sebegitu hebat?

Kerana mereka melaksanakan apa yang mereka katakan.

Success is not the talk about action. But its about action taken after the talk.

Kita? Cakap je lebih, buatnya jangan harap... Na'uzubillah. The conclusion is, walk the talk! :)

Lagi?

Macamana para sahabat boleh bersusah payah, bergolok bergadai demi Islam?

The answer is simple. Its because they saw Jannah in front of their eye :)
Sweet kan?

Bak kata Sh. Mirza Yawar Baig, the companion didnt sacrifice. But they are actually doing investment.

Eh, awat depa tak sacrifice pulak? Bukan apa yang mereka buat demi Islam tu sacrifice ke?
Pulak dah.

Sacrifice: doing something and get nothing as return.

Investment: doing something and get something as reward.

See the different?

Mereka berkorban, tapi bukan tanpa balasan. Mereka berkorban dan mendapat Syurga sebagai ganjaran. :)

Ni bila nak masuk tajuk daa ...

Sh. Daood Butt.

Almost all the sisters like him. Guess why? ;)

Sh. Daood Butt lebih terkenal dengan 'kisah kahwin'. Perkahwinan bukan satu isu yang sekadar suka-suka. Ia adalah satu sunnah. Tapi beliau mengambil jalan tengah dengan mengajak mereka yang berkemampuan untuk bernikah, dan berpuasa serta menyibukkan diri dengan aktiviti lain bagi yang belum mampu.

Tapi memandangkan setiap dari kita mempunyai sudut pandangan yang berbeza tentang 'kemampuan', beliau menasihatkan agar tidak menjadikan alasan-alasan cliche sebagai halangan.

Tak cukup duit?
Sampai bila-bila pun duit takkan cukup.

Tak cukup ilmu?
Ilmu kan kena cari sampai ke liang lahad?
Tak kan nak tunggu masuk kubuq baru nak nikah ye dak?

Tak bersedia?
Sampai bila baru kita bersedia?

Ok cukup.
Saya cakap tentang ini bukan kerana dah gatai sangat nak kahwin. Calon pun takdak lagi~
Tapi sebab saya 'angin' sikit bila kawan saya tak percaya bila saya cakap saya akan 'approach' pihak lelaki andai tiba satu saat saya tak di'approach'.

Mungkin dia ingat saya main-main atau tak berani.
Saya bukan nak buktikan aku ini gagah perkasa atau kuat umpama gergasi, tapi saya mahu buktikan perigi cari timba, baldi cari gayung, atau mangkuk cari sudu itu bukan satu kesalahan.

Betul ke dia ni?

InsyaAllah, with Allah's willing :)

Kalau dah sampai 'target masa' dan masih belum ada yang 'mencuba', apa salahnya kita memulakan langkah?

Kerana tanpa usaha, tak mungkin kita berjaya menggapai apa yang dicita :)


p/s: Ada kuiz beberapa jam dari sekarang. Do'akan saya :)

07 November 2012

Budaya Islam: Semakin terhakis dan menipis?

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Kuliyyah of Information Technology.
KICT.
Baru habis kelas tutor database.
Menunggu waktu maghrib.
Selepas maghrib, sambung kelas tutor programming.

Alhamdulillah.
Setelah entah berapa lama cuba untuk post entry, berjaya jugak.
Sebelum ni selalu ada masalah untuk loading.
Sebab guna skmm je.
Kali ni guna khidmat wireless IIUM :)

Setelah hampir 2 bulan lamanya bergelar mahasiswi Universiti Islam Antarabangsa Malaysia, perasaan seronok menjadi sebahagian dari mahasiswi universiti Islam ini semakin memudar.

Tak dinafikan, mereka yang menuntut di sini tak semuanya berlatar belakangkan agama yang baik.
Tapi apa yang menyedihkan, bila mereka langsung tak memasang niat untuk menjadi yang lebih baik bila sudah berada di sebuah menara gading yang bagi saya sudah cukup baik.

Kalau dulu saya membayangkan kesemua pelajar di sini adalah baik-baik dan alim-alim belaka, kini tidak lagi.

Lelaki perempuan dengan selamba makan berdua satu meja.
Sampai tengah-tengah malam pun ada.
Belum lagi yang ke sana ke mari berdua dalam kereta.
Malam-malam pun ada. Entah buat apa berdua dalam kereta tu.
Dengan motor jangan cerita.
Yang pastinya mustahil syaitan tak cucuk jarum kan?

Itu hal lelaki perempuan.

Ini hal perempuan.
Yang warna rambut.
Warna kuku.
Pakai baju ketat.
Singkat.
Tak cukup kain.
Belum masuk bab stokin kaki dengan tangan lagi.

Allah... Di mana hilangnya ke'Islam'an yang dibawa satu masa dahulu?...

Cukup sudah bab pelajar.
Mahasiswi dan mahasiswa.

Konsert vs Majlis Ilmu.
Kalau dengar nama universiti, mesti Majlis ilmu akan menang kan?
Tapi tidak.
Konsert menang.
Majlis ilmu kalah.

Majlis ilmu kerapkali ada campur tangan orang atasan.
Jangan tanya kenapa.
Boleh je cancel at the very last minute.
Tapi konsert 'on' aje...
Dibawa masuk band-band terkenal tanah air ke Taman Ilmu dan Budi ni.
Untuk charity katanya.
Orang luar yang free hair, yang keliru jantinanya, yang tak tutup aurat, semua bercampur dalam konsert.

Allah... Inikah Taman Ilmu dan Budi yang dihormati satu ketika dahulu?...

Apa nak jadilah dengan bumi universiti Islam ni... Ini baru sekarang. Tak dapat saya bayangkan keadaan untuk 10 tahun akan datang.

Tapi saya bukan nak buruk-burukkan universiti Islam ini. Tidak sama sekali. Malah tak pernah pun saya menyesal 'dihantar' Allah ke sini. Sekurang-kurangnya saya dapat lebih dari sesuatu bila berada di sini.

Majlis ilmu teruramanya.

Walaupun seringkali diganggu 'tangan-tangan ajaib', majlis ilmu di bumi UIA ini tetap tak putus-putus. Ada sahaja ilmuwan yang sudi mencurah ilmu di sini. Boleh dikatakan setiap hari ada sahaja majlis-majlis ilmu di Taman Ilmu dan Budi ini. Belum masuk lagi majlis ilmu sekitar Gombak ini lagi :)

Pensyarah-pensyarah juga rata-rata berfikrah Islam. Maksudnya mereka mengajar bukan semata-mata untuk 'luluskan' pelajar mereka, tetapi mereka turut terapkan budaya-budaya Islam dalam pengajaran mereka.

Teringat kata-kata pensyarah subjek UNGS, katanya kalau setakat nak lulus exam je, jangan masuk kelas dia. Dia jugak cakap assigment yang akan diberikan adalah 'assignment kehidupan'. Bayangkanlah, siapa yang tak seronok kalau assigment yang diberi adalah mengkhatamkan Al-Qur'an, membaca sebuah buku tentang peribadi Rasulullah, dan mengajak non-Muslim untuk memeluk Islam?

Cumanya, diri sendiri perlu kuat. Kuat rohani dan jasmina. Iman dan jasad.

Supaya tak mudah terpengaruh dengan keadaan sekeliling.
Supaya tak mudah layu bila dipujuk rayu.
Supaya tak mudah rebah bila berdepan dengan masalah dan musibah.

Dan dalam ramai-ramai yang 'elergi' dengan teguran dan nasihat, masih ada yang sedia menerima dengan hati terbuka.
Alhamdulillah.
Sekurang-kurangnya masih ada yang bersedia berubah ke arah yang lebih baik.
Berbanding mereka yang lebih selesa 'menabung' dosa dari masa ke semasa.

Bercakap tentang majlis ilmu, kurang seminggu ynag lepas saya ke majlis Habib Ali Zaenal Abidin lagi.
Alhamdulillah :)
Berqasidah beramai-ramai sebelum mendengar kuliah dari Habib Ali, memang mengujakan.

Sebelum terlupa, the best and cutess part, seorang kanak-kanak mula tak sedap duduk. Ditarik-tarik kain ibunya, mengulang beberapa kali perkataan 'nak balik, nak balik'. Apa yang menariknya, bila si ibu menjawab, 'kejap lagi ada Ya Hanana'. Terus si anak senyap. Comel kan? :)

Di zaman serba canggih ni, kebanyakan anak-anak kecil di'diam'kan dengan i-pad, tab, i-phone dan segala jenis kemudahan teknologi yang ada. Tapi tidak bagi anak-anak yang dididik dengan majlis-majlis ilmu sebegini. Teringin jugak kan macam tu... Tipulah kalau ada yang cakap tak mahu anak-anak macam tu kan? ...

Anak-anak kecil tertidur lena di bahu ibu masing-masing. Dengan beriringkan alunan qasidah, tak semua kanak-kanak yang boleh 'bertahan'. Kebanyakan mereka mesti terjaga walau terdengar sehalus-halus bunyi pun.

Allah...
Teringin nak lahirkan pejuang-pejuang Islam yang jiwanya 'lunak' dan 'jinak' dengan majlis-majlis ilmu, dengan alim ulama.

Allahu rabbi... moga Kau permudahkan ya Allah...

Apa kaitan tiba-tiba anak-anak dengan masalah yang berlaku di universiti Islam Taman Ilmu dan Budi ini?

Ada kaitannya sahabat....

Kan zuriat yang bakal kita corakkan itu adalah cerminan diri kita sendiri? Kan kan kan? ;)

Dah tu... Kalau yang dari zaman universiti ni pun dah ke sana ke mari dengan anak dara/ bujang orang, saya nak ingatkan janganlah dok angan tinggi-tinggi sangat nak anak yang 'serba sempurna'... Sebabnya kebanyakan kita sekarang suka mcam 'ouh comelnya baby tu... nak anak macam tu jugaklah.' And sorts.

Angan-angan punya tinggi, nak itu ini. Yang paling menggelikan hati bila berangan nak pengakhiran yang baik baik je tapi di tengah-tengah kehidupan dah isi dengan pelbagai jenis dosa dan maksiat.

Dalam ramai-ramai tu ada jugak yang malu dan segan nak praktikkan Islam. Kolot katanya. Tak ikut peredaran zaman. Tak up-to-date. Dan sebagainya.

Allah...

Moga kita semua terpelihara dari segala jenis seksaan dan balasan. Biarlah 'diseksa' di dunia, jangan sampai 'diazab' di akhirat.

#Sahabat, tiada guna lagi segala teguran dan nasihat, bila 'nasi dah menjadi bubur'... Dunia bukan tempat bersuka ria, kerana kita hanya menghitung detik kematian yang kita tak tahu bila akan tiba...

23 October 2012

Ya Hanana.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Subhanallah.
Alhamdulillah.
Allahu Akbar.

Ya hanana.
Beruntungnya kami.
Beruntungnya kita semua.

Ya hanana biMuhammad.
Beruntungnya kami menjadi ummatmu Muhammad.

Alhamdulillah.
Dalam 3 hari saja saya diberi peluang berada bersama-sama dengan para ulama'.
Bermula dengan Al-Fadhil Ustaz Muhadir Haji Joll.
Habib Ali Zainal Abidin.
Dan buat pertama kalinya, Habib Syech As-Seggaf.

Allahu rabbi.

Mulanya perasaan takut menguasai diri.
Manusia hanya mampu merancang. Dan saya pun merancang untuk menghadiri majlis-majlis mereka.
Tapi jadi takut bila teringat kata-kata Al-Fadhil Ustaz Muhadir;

" Bilamana kita berniat untuk berjumpa ulama' (ke majlis ilmu mereka), tapi akhirnya tidak kesampaian, itu kerana Allah tak membenarkan wajah suci mereka dipandang oleh wajah kita yang penuh dosa. "

Allah.

Pada lahirnya mungkin kita akan cakap kita ada masyaqqah. Ada hal tiba-tiba. Atau kecemasan. Dan sebagainya. Tapi pada zahirnya, Allah yang tak izinkan sebenarnya. Atau kata lainnya, tak ada rezeki. Rezeki datang dari siapa?

Itulah yang saya alami setiap kali selepas merancang untuk menghadiri majlis-majlis ilmu para ulama' ni. Tak termasuk lagi dengan 'peperangan perasaan'. Biasalah, bila dah niat nak buat baik, sure punyalah akan ada gangguan. Tiba-tiba rasa  macam taknak pergi. Ada assigment lah, tak cukup duit, macam-macamlah.



Tapi alhamdulillah. Kami berjaya melaluinya. Apa yang kami korbankan, berbayar dengan pengalaman dan ilmu yang kami dapat.

Alhamdulillah ya Allah :)

Bila saya terpilih untuk berada di antara mereka-mereka yang terpilih, saya mula merasakan betapa beruntungnya saya dan sahabat-sahabat saya yang berada di dalam majlis tersebut tika itu. Secara tak langsung saya turut terfikirkan apakah yang sahabat-sahabat saya yang dahulunya sehaluan, tapi kini membawa diri melalui haluan yang berlainan.

Ya Allah, peliharalah aku. Peliharalah mereka. Peliharalah kami semua.


Ok lah, jangan sedih-sedih. Seminggu diberi cuti. Minggu depan menyambung perjuangan kembali di Taman Ilmu dan Budi! :)

13 October 2012

Awak, dia.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Awak.
Dia.
Awak dan dia tak sama.

Awak ada hampir kesemuanya.
Teknologi canggih awak ada.
Kemudahan-kemudahan lain pun awak ada.
Barang awak mahal-mahal hampir kesemuanya.
Tak ada yang kurang.
Sempurna mungkin.

Tapi tidak dia.
Dia hanya pakai handphone murah.
Komputer riba pun dah bergenerasi.
Zaman berganti.
Tapi laptop tak pernah berganti.
Baju dia dari zaman sekolah tak berganti.
Dia tak mampu macam awak.
Dia selalu rasa awak lagi bertuah dari dia.

Tapi dia tak pernah kisah dengan semua itu.
Cuma dia sedih.
Kerana awak tak pernah cerita pada dia apa-apa.
Macam dulu.

Dulu awak dengan dia macam isi dengan kuku.
Pergi mana sama-sama.
Ketawa sama-sama.
Menangis sama-sama.

Tapi awak pilih untuk jauh dari dia.
Bila awak ada 'dia' yang baru, awak pun jauh dari dia yang lama.
Dia sedih, tapi mungkin awak tak pernah tahu.

Awak selalu rahsiakan hampir semuanya dari dia.
Sampai dia tertanya-tanya, awak dan dia masih bersahabatkah?
Tapi dia tak pernah rahsiakan apa-apa dari awak.
Dan awak tak pernah sedar pun tentang itu.

Dia selalu cemburu tengok awak bergurau senda dengan orang lain.
Sebab gurau senda awak dengan dia tak sama macam dulu.
Suasana tak sama.
Perasaan pun tak sama.
Janggal rasanya.
Umpama bercanda dengan orang yang dia tak pernah kenal katanya.

Awak bijak.
Dia pun tahu awak bijak.
Dulu dia selalu berlumba-lumba dengan awak.
Sekarang pun dia berlumba-lumba, tapi perasaan tu tak sama.

Langkah awak dah jadi perlahan.
Langkah awak jadi perlahan sebab awak campur-adukkan cahaya terang dan gelap dalam hati awak.
Dia pasti awak tahu mana yang terang, mana yang gelap.
Tapi yang dia tak tahu mengapa awak tetap memilih cahaya yang gelap itu.

Awak pelik dengan diri awak.
Awak tertanya-tanya pada mereka, kenapa awak susah untuk faham pelajaran.
Dia cakap, cahaya ilmu tak boleh masuk dalam hati yang ada kekotoran.
Tapi dia cuma cakap dalam hati.
Nak cakap terus terang pada awak dia tak berani.
Sebab awak memilih menjauhkan diri.

Awak.
Dia pesan janganlah awak menjarakkan diri lebih jauh lagi.
Bukan dia dah penat kejar awak, tapi dia takut tak mampu lagi mengejar langkah awak yang makin jauh.

Awak.
Dia cakap  kalau awak dah tak suka berkawan dengan dia lagi pun tak apa.
Tapi dia pesan janganlah kerana 'dia' awak meminggirkan diri.
Dari semua orang.
Dari dia.
Dan dari DIA.

Awak.
Berhentilah.
Berhentilah dari terus melangkah dan berpatah baliklah.
Kalau awak tak mampu, awak masih ada dia.
Dia sudi bantu awak.
Walau dalam hati awak mungkin dah tak ada ruang untuk dia.
Dan jangan pernah lupa, awak juga ada DIA.


Awak.
Kalaulah awak tahu, dia rindu sangat pada awak yang dulu.
Dan kalaulah awak tahu, yang dia masih sayang pada awak walau awak tak sama macam dulu.


09 October 2012

Wordless today.


In the name of Allah the Most Gracious and the Most Merciful.


Unhappy.
Im not happy today.
Its because I have just realized, I’ve got about 4 assignments and 3 upcoming quizzes to go. Excluding the presentations.

The first worst part was, we have another ‘sudden quizze’ today. We are all well-known that our lecturer loves to give quizzes whenever he wish to. But as usual, we are not prepared.

The highest level of the worst part was, few of my classmates are referring to the notes while others are struggling  hard-to-die, thinking the best word to be wrote on the blank pages. Or in a simple word; cheating. But the worst from the worst thing ever was, when I failed to tell the lecturer. Its not because I envying that person as I cant answer the question, buts it was all about fairness. Orang lain punyalah sampai nak menangis mikir jawapan, awak senang-senang ‘copy-pasted’ apacer?

And not to forget, the mid semester exam are just lingering around the corner. And I haven’t touch even a book. Yet. All of the subjects.  I was like questioning myself;  is this how the way a student who wish to get the best result should act? Allahu rabbi…

Another thing that also bothering me; 52 questions that need to be answered in 32 minutes given by Yayasan Bank Rakyat, as the next step to get their PPUB (Pinjaman Boleh Ubah) before 22nd of October. Answering questions is not an uncommon thing because its kind of a usual thing as we students must go through out the student life but thing that makes me worry a lot is; the questions will be given includes the world history, current issues, mathematics, English and etc. They also told us to study PMR’s and SPM’s questions.

Its really make me count, how many years I have left the school days.

So on our way back to mahallah, i just keep my mouth shut. But my mind are running like anything thinking what to do next, after reaching my room. And here I am, typing everthing as the first step after all of those thing happening today.

#English mood.

p/s: tegurlah andai ada yang salah. kadangkala manusia terlalu leka bila tiada yang mencegah. dan terima kasih kepada yang sudi menegur silap dan salah...

03 October 2012

Dia.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Hampir satu jam yang lepas, kucoretkan tentang dia.
Dia yang kurindui.

Dia yang dahulu dan dia yang kini.
Dia yang di zaman matrikulasi dua tahun yang lalu dan dia yang kini di universiti.

Dia yang dahulunya umpama bidadari, namun kini seperti tidak mengenali diri sendiri.
Dia yang dahulunya umpama debu suci, namun kini dirasa kotor seperti daki.

Begitu panjang lebar kuceritakan tentang dia, namun takdir Allah, segalanya terpaksa di'delete'.
Akibat internet yang tiba-tiba terhenti.

Mulanya kurasa rugi.
Setelah hampir satu jam lamanya menaip, menarikan jari jemari di papan kekunci, diakhiri dengan terputusnya 'internet connection'.

Tapi tiba-tiba tersedar, bahawa ianya adalah luahan hati yang DIA mahu hanya kami berdua yang mengerti.

Allahu rabbi...

Ini sangat sweet ^_~

Jauh di sudut hati, aku mengetahui, Dia sedang mendengar dan memerhati.

#Ya Allah, bantulah aku mencari 'dia' yang dahulu. Dia yang kini kurindui...

29 September 2012

Politik: Kotor atau dikotori?

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.


Amaran keras: Bagi yang elergi, atau nak muntah, pitam, pengsan, tak lalu nak makan dan yang sewaktu dengannya jika mendengar perkataan POLITIK, silalah click 'close' button di hujung kanan page. Sekian terima kasih.


Politik.

Busuk. Kotor. Jijik.

Itulah tanggapan pertama saya setiap kali kedengaran perkataan POLITIK di mana-mana. Namun itu adalah satu ketika dahulu di mana saya tak tahu pun apa itu politik yang sebenarnya.

Politik. Atau dalam bahasa lainnya adalah siasah, merupakan antara skop yang berada dalam lingkungan agama Islam itu sendiri. Zaman Rasulullah sendiri, baginda meluaskan pemerintahan baginda dengan pelbagai cara dan kaedah. Peperangan, penaklukan dan sebagainya. Dan dengan perluasan talukan baginda, dapatlah negara-negara di bawah pentadbiran baginda ditadbir dan dibentuk dengan acuan Islam yang sebenar.

Justeru, tidakkah mereka yang menganggap politik itu kotor, jijik lagi menjijikkan itu sebenarnya telah mengutuk apa yang telah baginda Rasulullah s.a.w sendiri lakukan pada zaman pemerintahan baginda dahulu? Saya tak layak beri jawapan, entum orang sendiri boleh mikir.

Apa pentingnya politik ini?

Dengan kuasa pentadbiran yang dimiliki oleh pihak kerajaan (buat masa sekarang) membolehkan mereka mencorakkan negara kita Malaysia dengan bancuhan mereka sendiri. Sama ada acuan yang telah Islam sediakan mahupun sebaliknya.

Alhamdulillah, kini saya tidak memandang politik itu umpama najis yang busuk, jijik lagi memualkan. Kerana apa? Kerana saya kini memahami betapa penting dan besarnya impak pemilihan pemimpin yang akan mentadbir negara kita dengan politik itu sendiri.

Tapi dapat kita saksikan, selain dari mereka yang punya puak atau parti pilihan masing-masing, sebenarnya terdapat juga golongan atau kelompok yang lebih memilih untuk berdiri di tengah-tengah. Dan mereka ini tanpa sedar turut memberi kesan besar terhadap corak pemerintahan negara.

Pernah seseorang melontarkan persoalan, "Buat apa nak undi, bukannya tau pun pihak mana yang benar-benar baik atau jahat." Baginya lebih baik mendiamkan diri daripada tersalah membuat pilihan. Benarkah begitu?

Tidak bagi saya.

Bagi saya ia merupakan amanah besar yang tertunggak di bahu kita supaya memilih antara dua. Kerana sekurangnya-kurangnya kita berusaha untuk memilih yang terbaik antara semua. Tersalah pilih, atau tersilap perkiraan, itu soal kedua. Yang penting niat dan usaha itu ada.


Lelah.

Namun apa yang paling menyesakkan pemikiran saya adalah apabila adanya 'puak-puak' yang tak pernah penat dan bosan menghentam sesama sendiri. This is the worst part.

Terkadang saya terfikir, tak penat kah mereka? Mereka-reka cerita, menyebar fitnah, berlawan-lawan suara dan sebagainya, semata-mata untuk menarik perhatian dan memenangi hati rakyat. Apakah betul ini cara yang terbaik? Kenapa tidak mereka menyatakan pendirian mereka, tanpa perlu menghentam balas esama sendiri?

Seriously, its the worst part ever.

Mana tidaknya, di mana-mana sahaja kita boleh jumpa mereka yang berbalah hanya kerana hal keduniaan semata. Pernah juga terlintas, mustahilkah semua pihak untuk berbaik dan sama-sama memakmurkan bumi yang akan musnah suatu saat nanti? Sama-sama memerintah, sama-sama melaksana  perintah Allah.

Saya sebenarnya menjadi panas hati bila membaca komen-komen panas dan tidak membina langsung dari mana-mana pihak. Pembangkang atau kerajaan. Saya menyokong satu antaranya tapi saya cukup tak setuju pada sesiapa sahaja yang 'bermulut jahat', sesuka hati memaki dan mencaci. Dan yang pastinya, mereka yang 'bermulut busuk' ini bukanlah pilihan terbaik. Kerana hamba Allah yang sejati tentulah mereka yang berhati suci dan wangi. Dan bukan kaki caci dan maki. Get me? :)

Dan kerana ini jugalah, medan politik atau siasah ini dipandang jijik oleh sesetengah pihak, yang tidak pun memahami dan mengerti hakikat dan pengertian politik yang sebenarnya. Entum orang cer bagitau, salah siapa sekarang ni yang telah memberi gambaran negatif kepada mereka ini?

Tapi yang pasti, tiada yang mustahil SEANDAINYA perintah dan larangan Allah dipatuhi.

Thats the main point to be focused on.


Apapun, saya cuma mengharapkan sahabat-sahabat, entum orang semua, memilih berdasarkan mata hati dan bukan mata kasar. Kerana hati lebih teliti walau kadangkala sukar untuk memahami.

Saya dah ada pilihan di hati, anda bila lagi? :)

#Jangan pernah berhenti. Kerana kemenangan akan sentiasa berpihak kepada perjuangan yang suci. Ingatlah, janji Allah itu pasti.

13 September 2012

Pertempuran bermula!

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Alhamdulillah. Tsumma alhamdulillah. :)

Dekat 2 minggu berkampung di sini, baru ada kesempatan menjenguk blog yang sudah berhabuk. Kesibukan kian terasa. Bahang kepenatan juga sudah kian terasa hangatnya.

Bermula dengan hari pendaftaran, sesat di kawasan Selayang. Setelah sampai di Taman Ilmu, terlepas laluan ke mahallah pula. Paling menguji iman, tersalah mahallah. Setelah naik ke tingkat 3 dengan mengangkut beg-beg yang beratnya Allah sahaja yang tahu, memasukkan kunci dan memulasnya, barulah kami tersedar,

"Mahallah Ruqayyah."

Sudah.

Sepatutnya Mahallah Asiah, tapi Allah dah takdirkan, tersalah pulak.

Tingkat 3 ye sahabat. Penat tu lain kira. Tapi saya serba salah kerana emak saya turut sama mengangkut 'beban' kepunyaan saya. Tapi alhamdulillah, mak cuma senyum saja. Mungkin kerana kesedihan tinggal berdua di Baiti Jannati kian terasa agaknya. Hingga membuat emak cuma tersenyum tanpa kata.

Ta'aruf Week.

Minggu orientasi.

Allah.

Saya ingat saya dah cukup bersedia. Tapi terbukti saya silap. Bukan setakat kekurangan kekuatan fizikal, mental juga. Sepanjang minggu penuh dengan briefing, briefing dan briefing. Saya tak pasti berapa peratus yang saya dapat dari briefing yang dijalankan. Ops. Harap lecturers, dan sesiapa yang membuat briefing tempoh hari tak tersalah masuk ke site blog saya.

Pertempuran pertama: Purdah.

Memandangkan saya masih lagi seorang 'beginner' dalam dunia niqobis, saya memang mudah terpengaruh dengan keadaan sekeliling. Di sini, peraturan telah menetapkan bahawa pelajar tidak boleh berpurdah. Namun berbekalkan semangat dan sokongan dari sahabat-sahabat, saya kekalkan juga berpurdah di sini.

Dugaan macam-macam. Bermula dengan sahabat yang dahulunya berpurdah dan kini tidak lagi. Namun saya percaya mereka punya sebab tersendiri. Hinggalah kepada pandangan-pandangan serong dan 'senget' dari mereka-mereka yang mungkin pertama kali melihat saya. Erks?

Dalam perjalanan ke kelas, saya masih bersoal jawab lagi, dicampur dengan perasaan takut dan risau. Risau ada lecturer yang tak senang andai saya sebagai pelajarnya memakai purdah di dalam kelasnya. Setakat ini alhamdulillah, tidak ada lagi yang menegur mahupun menyuruh saya menanggalkan purdah di dalam kelas. Dan sebolehnya saya mem'participate'kan diri di dalam kelas supaya mereka semua tidak menyalahkan kain kecil ini andai saya bertindak pasif di dalam kelas.

Tapi yang paling saya takut kalau saya tak kuat. Meaning, saya juga akan rasa,

'Ala, dalam universiti tak payah pakai purdah pun... Kat luar nanti pakailaa... Lagipun pihak u memang tak bagi pakai kan.'

Ouh tidak. Takut. Takut tak istiqomah. Kalau zaman 'bujang' pun dah tak kuat, saya tak dapat bayang macamana saya kat luar nanti. Bila dah bersuami, beranak, bekerja. Nak nak pulak kebanyakan pekerjaan di luar sana tak membenarkan pekerja 'menutup muka'. Jadi pekerja sepenuh kat rumah je lah macamtu. Ye tak? ;)

Tapi walau macamana pun, istiqomah tersebut terletak dalam diri. Bukan pada orang sekeliling. Kan?

Do support me fellas! :)


Pertempuran kedua: Nazak.

Ok itu tipu. Tak lah nazak pun. Cuma penat tahap maksima. Nak nak pulak semasa hari pertama mendaki bukit ke Kuliyyah ICT. Penat sampai nak pengsan. Serius tak tipu. Keesokan harinya, barulah saya dimaklumkan ada jalan pintas ke puncak 'gunung' tersebut. Ok i missed the train =='

Lepas tamat kelas di KICT, ber'running man' ke Kuliyyah lain pula. Kuliyyah Ekonomi, kadang-kadang ke Kuliyyah IRK, dan Edu. Memang menganggu gugat keimanan bagi mereka yang lemah macam saya. Tapi saya tetap percaya, pasti ada manisnya di kemudian hari. :)


Pertempuran ketiga: Sempit.

Bukan baju atatu seluar sempit Tapi kesempitan wang. Gaji yang diperoleh semasa kerja sambilan tempoh hari pun dah nak mencapai angka kosong. Dah apply ptptn, tapi agak keberatan pulak. Sebab lepas tamat belajar nanti kena pulangkan balik duit tu dengan bunga sekali. Allah. Bayar hutang memang wajib. Tapi kalau bunganya? Tepuk dahi tanya iman~

Sempit dada. Ya dada saya juga sempit. Apa tidaknya, melihat keadaan universiti Islamik yang  tak berapa nak Islamik. Patutlah ramai yang cakap, lagi seronok di CFS. Peraturan masih diikut walau tak seketat mana. Tapi berlainan di main campus. Peraturan-peraturan lain seperti membawa kenderaan ke universiti, boleh menyebabkan seseorang disaman kalau tak ikut peraturan. Tapi pemakaian yang tak ikut syariat, tak pernah jumpa pula mereka yang disaman.

Semasa menghadiri kelas UNGS, saya jadi bersemangat bila lecturer tersebut menegaskan bahawa seorang Muslim yang menyayangi seorang Muslim yang lain tak akan membiarkan Muslim tersebut melakukan sebarang maksiat. Tapi bila dah jadi depan mata, saya tak terkata apa. Boleh jadi mereka adalah pasangan yang baru berkahwin, siapa tahu kan? Nak bersangka buruk pun tak boleh sebab memang ramai pasangan yang sudah berkahwin di sini.


Pertempuran keempat: Masa.
Yang ini paling mencabar. Lambat beberapa minit keluar dari mahallah akan menyebabkan saya lambat ke kelas. Kalau lambat ke kelas bermakna saya perlu berlumba lari ke kelas. Sekian harap maklum. Memandangkan dah berbulan lamanya cuti di rumah, membuatkan saya sedikitttttt malas nak bergerak cergas.

Bertukar kelas bermakna bertukar kuliyyah. Yang membawa maksud bahawa saya perlu ke kuliyyah yang berlainan yang jauhnya mampu membuat saya membisu seribu bahasa buat beberapa ketika. Fuhh. Tapi saya tetap yakin, alah bisa tegal biasa. Dan segalanya pasti berbayar andai diniatkan lillahi ta'ala.


Pertempuran kelima: Perubahan.

Tak semua perubahan itu dapat diterima walupun perubahan itu membawa ke arah kebaikan. Sungguh. Saya tak cakap saya dah jadi baik. Tapi saya sedang bertatih ke arah kebaikan. Dan saya sering bersiap sedia, kerana saya tahu, tak semua orang bisa menerima perubahan saya. Lebih-lebih lagi mereka yang mengenali saya suatu ketika dulu.

Biasalah kan. Nama pun ujian. Kawan yang dahulunya rancak berbual bila berjumpa, kini hanya pandang dari jauh bila bersua. Bukan tak cuba mendekati, tapi bila mereka semakin menjauhi, jadi tak seronok pulak. Biarlah. Mungkin belum lagi masanya. Dan mungkin juga, mereka tidak memahami. :)

Harapnya tidak di bumi UIAM ini. Cuma takut diri menjadi lemah bila pandangan orang lain berjaya mempengaruhi diri. Tapi tak semua pastinya. Walau tiada kata bila bersua, namun 'sapaan mata' mereka yang sama seperti saya sudah cukup menenangkan hati.

Yang pastinya, walau ada antara mereka yang menjauhi, alhamdulillah tak kurang juga yang menghampiri. Masih mampu melihat dan menerima saya dari pelbagai sisi. Uhibbukunna fillah ya akhowati :)


Walau apapun ceritanya, yang paling penting adalah keyakinan diri. Juga kebergantungan kepada Allah. Terutamanya bila kita melakukan sesuatu yang tidak semua manusia lakukan. Semoga kami semua sentiasa istiqomah. Dan semoga kami dikurniakan seseorang ynag bisa membantu kami untuk terus istiqomah dengan segala kebaikan. Ameen :)


p/s: Serik. Dijamukan dengan kuiz di hari kedua di semester baru. Dengan buku yang tak sampai stok lagi. Nak baca lagilah kan. Redha je. Apa yang direpekkan masa kuiz tadi pun tak tahu. Pengajaran: Cari sesuatu sampai ke luang cacing dan jangan pernah menyangka minggu pertama takkan ada kuiz.

19 August 2012

Syawal 1433H.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, walillahilhamd.

Alhamdulillah, the mood have recovered :)

1 Syawal, sejujurnya taktau nak cerita apa. Semalam dah siap masak, rendang, nasi impit semua. Bukan saya yang masak, tapi mak. Tahun ni mak je banyak bekerja kat dapur. Anak dara kemas rumah je~ ;)

Pagi tadi lepas solat raya, balik rumah. Kemas kemas dan siap siap apa yang patut, datang family Pak Yan. Makan makan, sembang sembang, habis. Dan sekarang, dah petang dah pun. InsyaAllah esok dan lusa akan beraya di kedua-dua belah kampung halaman.

Tak ada apa sangat nak cerita sebenarnya. Cuma beberapa hari sebelum raya ni mood agak ceria sikit. Sikittttla kan. Sebabnya semakin dekat raya, semakin ramai yang balik rumah. Bermula dengan ayah, adik, abang...

Tapi yang tak berapa nak bestnya, lepas ni seorang demi seorang akan tinggalkan rumah semula. Sepertimana mereka balik seorang demi seorang, lepas ni keadaan kembali seperti sediakala. Dan saya pun sama. Akan menyambung kembali perjuangan insyaAllah di UIAM Gombak dalam bidang Informaion Technology.

Tinggallah mak dan adik yang bongsu.

Do'akan semoga keluarga kami sentiasa terpelihara. Sebab sejak akhir-akhir ni banyak rumah yang kena pecah masuk. Bukan setakat seorang da, tapi dekat 10 orang yang pecah satu rumah. Siapa tak takut? Tapi insyaAllah, Allah sentiasa ada.

That was all. The shortest entry I guess ;)

Selamat Hari Raya Maaf Zahir dan Batin. Moga semua dosa dan kesalahan kita diampunkan. Dan semoga semua amalan kita diterima.

17 August 2012

Ramadhan vs Syawal.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Ramadhan.
Hanya berbaki 1 hari.
Tapi apa yang dapat aku kutip sepanjang Ramadhan, aku tak pasti.
Sungguh.

Entah apa yang dah aku usahakan sepanjang bulan mulia ni, pun aku tak pasti.
Sepertinya, tak ada apa-apa.
Kosong.
Tak ada erti.

Tapi rasa itu tetap ada.
Ramadhan masih belum pergi, lagu raya sudah berkumandang sana sini.
Geram.
Sedari dulu lagi.
Tapi kali ni lebih geram.
Kerana merasakan aku belum sempat berbuat apa-apa.

Kalau diikut rasa hati, aku ingin hilang dari pandangan semua orang.
Semuanya.
Sekarang.
Saat ini.
Detik ini.
Tapi aku tau, bekalan ke sana masih belum mencukupi.

Aku masih belum memohon maaf pada mereka.
Semuanya.
Entah kenapa, sejak kebelakangan ini begitu sukar kata maaf dituturkan.
Perasaan benci yang semakin menebal mungkin?
Allah.
Moga kerana seorang manusia yang Kau titipkan sebagai ujian bukan perosak segalanya.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, tahun ini kami beraya di rumah. Lagi. Mungkin beberapa hari selepas itu baru menzirah ke rumah saudara-mara. Dulu kami selalu pulang ke kampung. Tapi bila semua menginjak dewasa, perkataan kampung seakan memudar. Semangat untuk berhari raya turut memudar seiringan.

Aku tak tahu kenapa. Aku seakan membenci seseorang itu. Walhal aku cukup maklum, membenci seseorang yang seharusnya kita menyayangi, akan mengundang dosa. Malah murka dari Dia. Tapi seakan tidak bisa perasaan itu menjauh.

Selagi dia sendiri tidak berkelakuan baik dengan insan yang seharusnya dia hormati, perasaan marah, benci, juga tidak akan pergi.

Allahu rabbi...

Moga Kau campakkan perasaan ini dari dalam diriku ya Allah... Kerana aku tak sanggup menambah dosa yang sudah sedia menggunung ini ya Allah...

Dalam beberapa minggu lagi aku akan menjejakkan kaki semula ke alam universiti. Persediaan, mahupun perasaan. Dua-dua kosong. Hanya meniti hari menjelang tibanya saat itu. Bersedia atau tidak, aku pasti masa itu tetap akan tiba.

Allah, semoga Kau permudah segalanya. Bantulah aku. Kerana aku lemah ya Allah.

12 August 2012

Kritikal.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Alhamdulillah.
Semalam selamat pergi.
Baru tadi selamat sampai rumah kembali.

Kadang-kadang terbit cemburu. Tengok kawan-kawan lain bila cuti selalu je jengok sekolah lama.
Tapi aku tak.
Mana tak nya, tinggal kat Selangor, sekolah kat Johor.

.SEKOLAH MENENGAH SAINS MUAR.
.NAMAMU SENTIASA TERJULANG.

Tumpang kereta kawan. Dia drive. Semalam malam 23 Ramadhan. Tapi dalam kereta dia pasang lagu korea. Lagu Inggeris. Aku tak senang duduk. Bulan Ramadhan. Pasang lagu lagha waktu siang. Macamana nak jumpa Lailatul Qadar waktu malam?

Tapi nak buat macamana. Bukan kereta aku. Aku try la zikir-zikir sendiri. Konon-kononla. Tapi tetap tak dapat lawan rancak lagu yang terpasang. Tak apa. AKu tahu, itu ujian.

Sembang pasal reality show, Running Man. Opps. Aku tengok jugak ye. Tapi the one and only. Running Man je. Movie, drama tak main. Boleh jadi leka kot. Running Man pun kalau ada masa free je aku tengok.

Serious. Selama ni aku rasa aku dah tahap kritikal. Hantu Running Man. Hantu lagu korea. Tapi semalam baru aku tahu, ramai yang lagi hantu rupanya.

Aku mengaku, dalam playlist aku, ada lagu korea. Lagu Iggeris. Lagu Hindustan siap. Tapi nasyid pun ada. 30 juzu' Al-Qur'an pun ada. Dan, aku memang jarang layan lagu-lagu ni selain nasyid dan surah-surah Qur'an. Hanya cukup syarat, penuhkan playlist je. Nak nak pulak bulan Ramadhan. Memang tak ada feeling pun nak dengar lagu.

Malam. Berbuka kurma dan kuih. Solat maghrib. Makan beradab. Solat terawih.
Fuhh.
Sauna habis.
Sebab surau kat rumah ni fully aircond.
Kat surau Samura tu boleh pulak nak berair-cond-air-cond ni.
Bedal jela.

Dah habis terawih. Witir. Bersembang kat sick bay.
Ex-classmate ajak jalan ke bandar.
Mula macam taknak. Sebab dah malam.
Tapi at last aku pergi jugak.

Dalam kereta, aku menyesal.
Malam tu malam ganjil. Boleh jadi malam Al-Qadar.
Aku terus diam.
Otak ligat memikir, kenapa aku ikut ke bandar.

Dalam kereta, sempat aku 'sound' secara lembut kawan aku sorang ni.
Alhamdulillah pakaian dah ok.
Tapi hand sock tak pakai, stoking tak pakai.
Aku cakap kat dia, apa yang ustaz sampaikan masa ceramah hari tu.

Kita akan tersadai di padang mahsyar selama 300 ribu tahun.
Bro, 300 ribu tahun tahu. Bukan 30 saat.
Dalam tempoh masa tu kita akan cari ketua kita.
Suppose to be our beloved Prophet Muhammad saw.
Tapi kalau kita tak amal apa yang baginda dah tinggalkan, kita akan cari orang lain la gamaknya.
Lama atau sekejap kita akan jumpa Rasulullah tu bergatung kepada amalan kita.

Aku tanya kenapa tak pakai stoking?
Dia tanya aku balik, kalau orang tak tengok kaki kita macamana?
Itu bukan masalahnya.
Sebab Allah cakap suruh kita tutup aurat.
Allah tak cakap tutuplah aurat jika ada yang melihat.
Tak kan?
Ini sudah kritikal.

At last, sampai Samura dalam 11.30malam.
Pak guard pun dah terlelap.
Sharing moment dengan adik-adik.
Syahid.

Pagi tu dipendekkan cerita, ramai yang terlepas majlis penutup.
Sebab tak ikut tentatif.
Agak rugi la. Datang jauh jauh, terlepas banyak aktiviti.
Sadis. Sikit.
Sebelum balik dorang ajak ambil gambar batch.
Batch 26.
Tapi tiba-tiba rasa tak berkenan cara dorang ambil gambar.
Terus lari belakang.

Aku tak faham apa yang aku nak sampaikan.
Tapi apa yang aku rasakan, perubahan kawan-kawan aku ni, buat aku sedikit risau.

Ada yang berubah pakaian, tapi sikap tetap sama.
Ada yang berubah pakaian, dari gred A ke gred B.
Dulu tudung labuh, sekarang tudung biasa.
Dulu pakai handsock, stoking. Sekarang tak lagi.
Ini sudah kritikal.

Aku sedih.
Aku memang tak lepas dari buat dosa.
Lagi tinggi dari langit.
Lagi luas dari laut.
Lagi besar dari gunung dosa aku.
Tapi aku tetap impikan Syurga Dia yang mahal.
Dan paling penting, aku nak sama-sama ke Syurga dengan kawan-kawan aku.

Tapi yang aku paling sedih, aku tak tau macamana nak ajak kawan-kawan aku ke arah yang kebih baik.
Walaupun diri aku sendiri tak berapa betul lagi, aku tetap ada impian untuk ke SyurgaNya.

Allah...

Ramadhan semakin menjauh...
Moga hari yang masih berbaki ini, Kau kurniakan hidayah kepada kami ya Allah.
Terimalah taubat kami, ampunkan dosa-dosa kami.
Dan matikanlah kami dalam iman dan Islam.

Ameen.

06 August 2012

Si Kain Kecil Penutup Muka

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.


Alhamdulillah.
Allah masih berikan kesempatan kepada kami untuk berpuasa di hari ke 17 di bulan Ramadhan.

Minggu lepas saya telah menyertai satu program yang sepatutnya sangat menuntut sumbangan tenaga dan keringat, but its end up with im doing nothing at all!!!

Alkisahnya saya datang lambat... ;p The event get started on friday but i came on the next day and so, its like coming to a-nearly-finish event~

Apapun sekurang-kurangnya saya dapat sesuatu dari program ni. Bukan setakat sesuatu, tapi beratu-atu!

Selain dari dapat kesedaran betapa beruntungnya kita semua yang boleh dikatakan hidup mewah lah jugak kan dah kalau dapat berbuka puasa sampai kenyang tak boleh nak merangkak~~~ Saya pun baru sedar, betapa ramainya yang kurang bernasib baik dekat Malaysia ni ...

Allah...

Saya nak cerita pun bukan saya betul-betul merasai, jadi saya tak boleh lah nak cerita banyak-banyak... Sebabnya petua untuk menyentuh hati seseorang adalah dengan menyatakan sesuatu dari hati, bukan setakat nak mencantik dan menyedapkan ayat semata!

Tapi yang saya betul-betul nak ceghita kat sini adalah tentang niqobis yang saya jumpa sepanjang saya menjadi niqobi. Sebabnya hari tu sangat raaaaamai sahabat niqobis yang saya jumpa :)


Si Kain Kecil Penutup Muka.

Pertamanya, biar saya berterus terang. Untuk menjadi seorang niqobi itu bukanlah satu perkara yang mudah. Biarpun si pemakai itu banyak ilmu, atau sikit ilmu, atau tak ada ilmu langsung tentang si kain kecil penutup muka yang dipakainya, ia tetap satu perkara yang rumit untuk mengenakan sehelai kain di muka bilamana majoriti penduduk Malaysia bukanlah dari kalangan mereka yang menutup muka.

Dan ia semestinya akan menjadi buah mulut orang bila kita melakukan sesuatu tanpa ilmu!

Ada seorang sahabat yang mendatanginya saya, "saya ada sesuatu nak cakap ni..."

"Apa dia? Cakaplah."

"Sejak akhir-akhir ni makin ramai yang pakai purdah. Tapi pakai purdah tak cukup syarat."

Nah.

Tak perlu saya nyatakan perbualan selanjutnya. Saya yakin entum pun faham. Kalau tak faham, sabar meta, kawe nok oyak la ni~

Ini bukan pandangan peribadi saya semata-mata, tapi 'suara rakyat' dari sahabat-sahabat sekeliling jugak... Sama ada yang turut memakai purdah, ataupun tidak.


Pakai Purdah Tak Cukup Syarat.

Nak pakai purdah ada syarat ke?

Tak ada syarat pun sebenarnya. Tapi disebabkan memakai purdah adalah sunat, dan menutup aurat dengan sempurna itu adalah wajib, maka itulah yang menjadi masalahnya. Yang wajib tak disempurnakan, yang sunat dilebih-lebihkan.


Pakai purdah, tapi tak pakai stoking.

Pelik kan? Tapi waktu tu saya masih belum berpurdah. Jadi persoalan hanya bermain di minda tanpa diluah dengan rasa.

Saya pernah jumpa hamba Allah yang pakai purdah, bert-shirt labuh, tapi seluar agak melekat di kaki. Maknanya seluar dia agak 'sempit'. Walaupun tak ketat, tapi agak tak molek. Sebabnya seluar tu sepatutnya memang ketat, tapi sebab dia bertubuh kecil, tak nampaklah ketatnya. Apapun seluar tu memang agak sempit. Hmmm....


Pakai purdah, tapi berhias dan bergaya.

Kalau yang ni sampai sekarang saya masih belum jumpa jawapan. Bukan nak bersangka buruk, tapi mereka membuatkan saya tertanya-tanya akan sebab mereka berpurdah. Nak cakap berpurdah sebab nak elak fitnah, tapi bila dah ber'make-up' lagi bergaya sakan, lagilah dekat dengan fitnah kan? Nak nak pulak kalau dah berpurdah.

Bershawl yang bewarna-warni, berblink-blink, bersinar-sinar, bercahaya lah bagai. Memang pelik. Apapun biarlah Allah yang menentukan.


Beramal, biar berilmu.

Ini yang saya nak tekankan sebenarnya. Kalau nak beramal dengan sesuatu, biarlah dengan ilmu. Bukan kerana ikutan, mahupun keseronokan.

Bukan apa, kalau kita tak punya dalil untuk berpaut, jangan pelik andai satu hari nanti yang berpurdah akan tanggalkan purdahnya.

Hangat-hangat tahi ayam.

Itulah bahasa mudahnya. Saya nak cakap lebih-lebih pun saya takut saya salah satunya. Na'uzubillah. Cuma do'akan kami supaya istiqamah. :)


Pakai purdah, akhlaq zero.

Oops. Yang ni saya terasa sikit.

Mereka yang kenal saya, pasti tahu saya bagaimana orangnya.

Saya di hadapan orang ramai, dan saya di hadapan rakan taulan dan sahabat handai, punya dua karakter berbeza.

Lemah lembut, pemalu, sopan santun,. Itu semua bukan sifat saya.

Kadang-kadang saya jadi malu sendiri. Berkali-kali saya tanamkan dalam diri, nak ubah sikap saya ni. Tapi masih, tak boleh. Mungkin sebab dah sebati dalam diri?

Apapun itu bukan soalnya. Saya pasti usaha saya yang sedikit pasti akan dinilai walau sekecil mana sekalipun.

Cumanya, yang nak ditekankan di sini adalah mereka yang kurang menjaga ikhtilat, biarpun sudah berpurdah.

Ya betul, ikhtilat perlu dijaga tak kira berpurdah ataupun tidak. Tapi ianya akan lebih menarik tumpuan andai yang tak menjaga ikhtilat itu adalah dalam kalangan mereka yang berpurdah.

Kerana nila setitik, rosak susu sebelanga.

Itulah. Kalau seorang niqobi tidak menjaga ahlaqnya, yang lain turut merasa tempiasnya.

Seseorang pernah bercerita kepada saya, seorang muslimah yang berpurdah, suka memainkan perasaan lelaki lain. Dan, suka keluar dengan lelaki lain.

Nampak tak permainan kat situ?

Memainkan perasaan orang lain satu hal, keluar dengan lelaki pun satu hal.

Ni yang saya nak highlight jugak. Memandangkan niqobis ni lain dari yang lain, kebanyakannya memang tak dapat lari dari soal hati dan perasaan.

Pasti akan ada muslimin yang approach, berkirim salam, dan sebagainya.

Tapi satu je saya nak cakap, jangan cepat melatah.

Ada tu yang dengar je ada muslimin kirim salam, terus melambung tak jmupa langit.
( Hello hello jangan nak perasan sangat! )

Ada yang terus ambil serius.

Jangan.

Saya cakap berdasarkan pengalaman.

Walaupun muslimin tersebut bermati-matian cakap nak datang rumah, nak jumpa mak ayah, berjanji nak nikah, dan apa-apa lagilah kan. Jangan pernah meletakkan harapan pada kata-kata mereka.

Tak kiralah mereka orang agama, pakai kopiah, pakai jubah, ambil jurusan agama sekalipun. Jangan pernah terpedaya wahai muslimah!

Sesungguhnya kata-kata manusia memang tak boleh kita pegang. Kerana hanya Allah tempat yang sebenar-benar tempat kita bergantung ^____________^

Sebab tu bila dengar usikan-usikan sahabat, saya tak pernah ambil 'port'. Saya menganggap semuanya sebagai gurauan semata. Kalau setakat suka, itu masih belum cukup untuk menjanjikan bahagia hingga ke Syurga!


Peminat.

Ada peminat?

Tak kisahlah entum seorang muslimah atau muslimin. Kalau ada yang kata kononnya ada orang suka, ingat, jangan suka sangat, tapi senyum saja ....... ^______________________^

Mungkin Allah datangkan mereka sebagai ujian, walaupun tak mustahil merekalah sebenarnya yang Allah dah tetapkan sebagai pasangan.

But never get into worry.

When the time comes, Allah surely will make it easier for us.

So now, lets just pray without end :)

Go niqobis!

02 August 2012

Ceritera Ramadhan.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Allah.
Astaghfirullah.

Kosong.

Itu yang aku rasakan saat ini.
Ramadhan yang setahun sekali kunjung tibanya, aku siakan begitu sahaja.

Entah kenapa.
Sungguh.
Terlalu kosong.
Sampai aku hampir lupa tujuan aku dicipta di bumi Allah ini.

Kerapkali juga aku kalah dengan perasaan.
Lagi.
Entah kenapa.

Pagi. Kerja.
Petang. Balik. Masak. Berbuka.
Malam. Solat terawih. Tidur.
Begitulah setiap hari.
Mana nak terasa zuq bulan mulia penuh barakah?

Tapi alhamdulillah.
Dalam kekosongan yang kurasa, Allah kurniakan seseorang.
Allah.

Jernih, suci wajahnya.
Pertama kali kulihat sikap hormatnya pada si ayah, terus membuat aku terpikat.
Setiap kali melihatnya, hatiku melonjak suka.

KHALISH.

Namamu seindah akhlaqmu.
Senyummu mengubat lara hatiku.
Sungguh.
Allah menghantarmu buat pengubat gundah hatiku.

Namun ku harus akur, pertemuan kita hanya sementara.
Kerana aku akan menyambung kembali pelajaranku setelah lebih 3 bulan bercuti.
Setelah ampir 2 bulan berkenalan denganmu.

Aku tertanya-tanya, bagaimana agaknya ibubapamu mendidikmu hingga punya akhlaq sebegitu rupa?

Akan adakah kesempatan untuk kita berjumpa di masa hadapan kelak?

Comel Si Khalish.

Baru petang tadi sebelum balik, dia minta kebenaran ibunya untuk naik motor dengan aku.

"Cikgu balik naik motor ke?"

"Ha'ah. Kenapa? Nak ikut?"

"Nak! Nak naik motor..." Sambil memandang ibunya.

Aku mengerti si ibu yang kepenatan. Baru pulang dari tempat kerja. Mungkin tak larat nak melayan permintaan anakya.

"Mana boleh... Khalish kena balik dengan ibu naik kereta..."

Khalish senyap. Saat aku sarungkan topi keledar, Khalish melambai, "Bye cikgu..."

Allah. Aku tak habis-habis senyum hingga ke telinga. Mana taknya, si buah hati pengarang jantung sudi bertegur sapa dengan peminat dalam diamnya! ;)

Si comel Khalish.
Berusia 2 tahun lebih.
Comel.
Secomel akhlaqnya.
Tak pernah buat guru-guru di taska marah dengannya.

Esok, aku akan bertemu lagi dengan si comel Khalish lagi ^______________^

AZFAR ZAREEF.

Dekat seminggu dah tak datang taska. Zareef kena bedah kata ibunya. Sampai sekarang aku  tak tau khabar berita darinya.
Bijak budakya.
2 tahun lebih, tapi saiznya tak sebesar usianya. Kerana Zareef lahir tak cukup bulan.
Tapi dia pandai.
Selalu main soeorang diri. Comel je. Cakap sorang-sorang, nyanyi sorang-sorang. Sekali sekala aku menyampuk, dia menutup muka. Malu.
Suara di kecik je. Lembut. Terngiang-ngiang kalau dia pangggil aku.

" Cikgu..."
" Babai cikgu..."

Sebelum dia mula bercuti panjang, dia seakan cuba memberitahu aku sesuatu. Tapi mana aku nak faham, aku belum punya anak ;p
Keesokan harinya baru aku tau, itu kali terakhir aku berjumpa dia kerana dia akan bercuti panjang selepas pembedahan nanti.
Aku teringat 'flying kiss' terakhir darinya.

Allah...

Sungguh aku rindu...

IMAN FARISH.

Badan paling 'mantap' kat taska.
Dia tak banyak ragam. Mudah dijaga. Tapi hanya pada awalnya.
Dia biasanya boleh main seorang diri. Tapi sejak akhir-akhir ni mengada-ngada dia terlebih sikit.
Mulanya agak geram jugak. Makin besar makin manja pulak!
Tapi Cik Mi cakap tu sebab dia dah nak dapat adik tak lama lagi.
Jadi dia kena bagi peluang kat adik dia yang bakal lahir untuk bermanja pulak...

Kesian Iman... Dia tak sampai setahun lagi tapi dah nak dapat adik...
Iman tak boleh berjalan pun lagi... Merangkak pun tak boleh lagi...
Masih meniarap ke sana sini...

Iman suka main belakang pintu.
Suka main bawah langsir. Suka cakap sorang-sorang.
Selalunya dia akan menagis kalau lapar, mengantuk dan kalau pampers dia penuh 'sampah'~
Dia suka baring kat lantai, dan kakinya angkat diangkat dan dihentak-hentak ke pintu...
Iman memang suka buat bising dan mulut Iman pun bising merepek entah bahasa apa...

RAYYAN.

Rayyan dah lama tak datang taska. Tapi hari ni dia datang.
Rayyan sukaaaaaa sangat menangis. Mengada-ngadalah jugak.
Pantang tengok orang keluar pintu, dia akan merengek nak keluar jugak.
Tapi tadi kesian kat Rayyan... Dia batuk teruk.
Kalau batuk teruk memang akan sakit dada.
Macam biasa, dia banyak menangis je tadi. Sampai tak ada suara dah.

Allah...

Sebelum aku balik, sempat aku tidurkan dia.
Nyenyak.
Mungkin sebab banyak menangis.
Hmmm...

DAYYAN HAIQAL.

Aku panggil Haiqal atau Kaka.
Zareef panggil Kakai. Huhu~
Minggu ni dah minggu kedua Kaka tak datang taska.
Mak dia cakap Kaka batuk teruk. Jadi Kaka tinggal dengan neneknya di kampung.

Pun aku rindu jugak.
Mula-mula aku kerja, dia suka menangis. Sebab dia manja dengan pekerja sebelum ni.
Jadi dia ambil masa untuk sesuaikan diri.
Tapi lama-lama dia dah ok...
Boleh main sendiri, duduk diam-diam dalam cot...

Cik Mi selalu suruh letak dia dalam cot sebab dia suka menangis.
Tak nampak relation dia kan?
Dia menangis ngada-ngada je selalunya.
Sebab tak keluar air mata pun. Saja je.

Cuma kalau lapar je dia akan menangis sungguh. Taktaulah sempat atau tak nak jumpa Kaka lagi...

ARYAN NAIM.

Aku musykil dengan dia ni.
Aku rasa dia  ni mungkin ada masalah kesihatan ke apa. Tapi mak dia tak bagitau.
Tak taulah sebab apa kan.

Rambut dia panjang kot. Semua orang ingat dia perempuan.
Pernah sekali tu, aku selak-selak rambut dia, cuba bayangkan kalau rambut dia dipotong pendek.
Aku terkejut.
Boleh bayangkan tak macamana rupa kepala bayi yang ada penyakit terlebih air tu?

Mungkin sebab tu la mak ayah dia tak potong pendek rambut dia.
Entahlah.
Andaian aku je kot.

Aku tak faham apa masalah dia.
Kalau nak dibandingkan Rayyan yang suka menangis tu, si Aryan ni lagi kuat menangis dia.
Dia akan senyap masa minum susu denga waktu tidur je.
Selain dari tu asyik melalak je kerja dia.
Entah apa yang tak kena aku pun tak pasti.

Pernah sekali, aku solat kejap.
Tengah solat tu aku dengar Aryan menangis.
Berapa minit lepas tu senyap je. Aku ingat dah ada orang bagi susu ke apa.
Rupanya bila aku masuk bilik baby, aku tengok dia ada dalam cot. Menangis sampai serak suara dia!

Allah.

Aku malas nak fikir siapa punya kerja.
Sekurang-kurangya bagilah susu ke apa.
Ni tak. Dibiar si Aryan ni sampai tak larat nak menangis lagi.
Segeram-geram aku kat Aryan ni pun, tak lama sampai sanggup tengok dia macamtu.

Hmmm...


p/s: Lepas ni kalau ada yang nak minta tips penjagaan bayi, boleh je mintak.... :)


Ada beberapa orang lagi yang tak sempat aku ceritakan kat sini... Dah larut malam dah pun. Esok nak jumpa buah hati lagi. Mungkin boleh sambung lain kali. Itupun kalau masih ada hari esok untuk aku...

Kosongnya perasaan aku sekarang .....
Allahu robbi .....

Moga masih punya hari esok untuk ku perbetul segalanya...

21 July 2012

Pentingnya sekufu, sefikrah.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Salam Ramadhan Al-Mubarak penuh barakah :)

Alhamdulillah, berjaya juga kita semua melangkah ke bulan penuh mulia ini. Tapi baru melangkah setapak ye, tak habis melangkah lagi untuk hari pertama ni ;)

Ok lah, memandangkan sahabat-sahabat kita sana sini dah heboh dan menghurai panjang tentang Ramadhan, saya nak cerita lain pulak. Saja nok ubah angin meta~

Sekufu.

Kebanyakan kita, sebut je sekufu, confirm terbayang 'wedding of the year' kan? Cakap sekufu, terbayang kahwin. Itulah kita remaja, isu kahwin tak habih habih. Hihi maklumlah remaja kan~

Saya bukanlah siapa siapa untuk huraikan maksud sekufu dari segi istilah dan bahasa, tapi cukuplah sekadar menghurai dari segi praktikalnya ...

Sekufu, secara mudahnya memiliki persamaan sama ada dari segi keturunan, pangkat, kekayaan dan sebagainya. Minta maaf pada cikgu BM saya, saya tak hafal kamus dewan bahasa. Ini berdasarkan kamus kehidupan saya semata ;)

Tapi bagi saya sendiri, maksud sekufu itu berkait rapat dengan maksud sefikrah. Yakni memiliki pemahaman dan pegangan yang sama tentang sesuatu perkara. Lebih-lebih lagi pegangan agama dan aqidah.

Tak ramai sahabat-sahabat seperjuangan yang menyedari betapa pentingnya persamaan fikrah terutama dalam tuntutan membina Baitul Muslim. Ehem ehem, Baitul Muslim tu. Ok sudah. Iklan sekejap je ye. Alhamdulillah saya terpilih antara mereka yang nampak kepentingan tersebut.

Mungkin ramai yang berpandangan, 'kita semua beragama Islam, kenapa perlu adanya persatuan-persatuan atau parti-parti yang pelbagai?' Mungkin mereka yang berpegang dengan ayat ini belum habis menyelongkar lagi khazanah-khazanah Islam, buku-buku ilmiah dan harakiah tinggalan 'alim ulama' yang hidup sebelum kita. Dalam buku-buku tersebut banyak yang menekankan kepentingan berjema'ah dan ta'adud jema'ah (kepelbagaian jema'ah).

Pentingnya jema'ah Islamiyyah itu di sesebuah negara adalah bagi membentuk negara Islam (daulah Islamiyyah). Namun tak dinafikan, wujudnya pelbagai jema'ah terutama di Malaysia ini telah menampakkan konsep berjema'ah itu sebagai satu benda yang kotor. Bahasa mudahnya adalah medan politik. Saya bukan nak berkempen atau menyatakan parti mana yang lebih baik dll tapi untuk menyatakan bahawa pentingnya sokongan terhadap sesebuah jema'ah itu adalah kerana ianya turut menyumbang kepada pembentukkan corak pemerintahan sesebuah negara.

Sebagai contoh, kita menyokong jema'ah A, dan jema'ah A berpegang kepada Al-Qur'an dan sunnah, jadi secara mudahnya jika jema'ah berjaya memegang tampuk pemerintahan, maka akan makmurlah bumi kita ini dengan landasan syariat Islam yakni Al-Qur'an dan sunnah. Dan sebaliknya, jika kita menyokong jema'ah yang turut memberi sokongan penuh kepada cara kehidupan barat (arak, judi, hiburan dsb) maka secara automatiknya kita juga turut menyokong perbuatan mereka. Seandainya mereka memegang tampuk pemerintahan, maka kita juga akan mendapat saham akhirat dari mereka atas tertubuhnya pusat judi, kilang arak dsb itu. Ada faham sekarang?

Itu sebabnya pemilihan jema'ah itu adalah penting. Tak tak. Saaaaangat penting. Nak cerita beza orang yang beri sokongan dengan yang tak beri sokongan ni, panjang lagi la jawabnya entri ni. Tapi bagi senang cerita, setiap dari kita wajib berjema'ah. Sampaikan ada hadis yang mengatakan;

"Sesiapa yang memisahkan dirinya dari ikatan jema'ah sekadar sejengkal sesungguhnya ia telah menanggalkan ikatan Islam dari tengkuknya".

dan

"Jika kamu tidak pergi beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah- membela agamaNya) Allah akan menyeksa kamu dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya dan Ia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain." (At-Taubah; 39)

Kenapa perlunya berjema'ah?

Kerana ingin menegakkan Islam di muka bumi. Selagi mana Islam itu tak tertegak, selagi itulah kita perlu bergabung dengan jema'ah dan berjihad hingga ke akhirnya. Namun perlu diingat, jihad itu tak semestinya perlu mengangkat senjata, kerana seperti yang kita tahu jihad itu mempunyai pelbagai peringkat. Dan ini juga yang kita selalu silap. Asal jihad je, tembak-tembak, perang lah bagai.

Ok back to the topic.

Sefikrah.

Pentingnya memilih pasangan yang sefikrah sebab bilamana dua insan yang memiliki fikrah berbeza bersatu, akan ada perbezaan fahaman yang akan berlaku. Memang perbezaan pendapat itu lumrah, namun yang membezakannya adalah seberapa bijak kita mengawal perbezaan itu. Perbezaan yang mengundang pergaduhan dan pertengkaran atau medan perbincangan yang meluaskan pemahaman?

Contoh mudah, andai kita merupakan jundi yang sudah tegal dengan dakwah dan tarbiyyah, sudah terlatih dengan usrah, mahu turun padang. Menyertai aktiviti usrah mahupun apa-apa aktiviti yang disusun jema'ah, tapi tak dibenarkan oleh pasangan (lebih-lebih lagi suami) dek kerana pasangan yang tak memahami perjuangan yang kita bawa. Akhirnya, siapa yang susah? Nak nak pulak kita sebagai muslimat yang perlu akur dengar suami.

Bagi si muslimin pula, mungkin tak sesukar muslimat. Tapi tak mustahil ada yang akan makan hati. Siapa tahu? Andai entum memiliki seorang zaujah yang tak pernah faham erti jema'ah, apalagi dakwah, tarbiyah dan mehnah, manakan mampu dia mengerti? Andai entum perlu bergerak kerja, balik hingga lewat malam, dan keluar semula awal pagi. Nampak remeh kan? Tapi buktinya jelas, tak ramai pasangan yang bisa bertahan. Sebab itu saya sentiasa mengucap syukur dan berdo'a untuk mendapat keluarga yang sebegitu. Seorang isteri yang tak pernah merungut bilamana si suami sibuk bergerak kerja, jarang berada di rumah, dan sebagainya. Si suami pula tak pernah kesal, masa yang ada banyak dihabiskan berbakti kepada jema'ah. Semuanya kerana apa? Kerana Islam tercinta!

Tapi perlu saya tegaskan di sini, menyertai jema'ah itu bukan bermakna tanggungjawab lain ditinggalkan! Ahli keluarga dibiar sepi tanpi khabar berita, akademik dan kerjaya diabaikan tanpa pertikaian. Bukan. Bukan ini yang saya maksudkan. Apa yang saya maksudkan adalah jundullah yang bukan sahaja bersungguh di medan pengajian dan pekerjaan, tapi mereka juga turut bergerak kerja berbakti kepada Islam dalam masa yang sama. Ini yang saya maksudkan :)

Saya  pasti, setiap yang bergelar jundullah di luar sana pasti mengimpikan pasangan dunia akhirat yang menguatkan kan? Muslimat yang mengimpikan sang mujahid si pembakar dan pendorong semangat yang sama-sama mara ke medan jihad dan muslimin yang mendambakan si mujahidah yang akan menjadi sayap kiri perjuangan :) Allahu rabbi~

Sebab itu bila kesedaran tentang kepentingan sekufu dan sefikrah ini hadir dalam diri saya, setiap kali ada 'sapaan' yang menjengah, soalan kedua saya selepas agamanya adalah fikrah jemaa'ahnya. Andai agama sudah baik, namun fikrah jema'ah tidak jelas, terpaksa saya menolak dengan tawar hatinya.

Memilih?

Ya saya mengaku saya memilih. Namun saya percaya semua orang pun ada kriteria masing-masing dalam memilih. Melampau sangatkah andai saya meletakkan AGAMA dan FIKRAH JEMA'AH sebagai syarat utama? Berbanding dengan mereka yang meletak syarat 'dah ada rumah, dah ada kereta, dah bekerja' dan sebagainya?

Tak kot... ;)

Saya kira ini adalah syarat paling mudah kerana saya percaya ramai jundullah di luar sana yang telah pun lulus syarat ini dengan mudahnya ^_________^

Konklusinya, memilih mereka yang sekufu dan sefikrah itu adalah penting ye wahai sahabat. Namun tak menjadi masalah andai anda sanggup menghadapi risiko berbeza fikrah. Kerana bagi saya memilih yang satu pegangan itu hanya akan memudahkan gerak kerja di kala berkeluarga kelak.

Sebenanrnya saya sangat takut memandangkan saya masih tak sampai setengah tahun jagung pun lagi dalam medan peruangan ini. Jadi timbulnya kepentingan sekufu dan sefikrah ini kerana bagi saya ia akan memudahkan satu sama lain untuk saling menguatkan dan memberi peringatan dalam menghadapi mehnah kehidupan dalam perjuangan yang sememangnya penuh liku dan ranjau ini... ^______________^



Sesungguhnya dunia ini adalah nikmat bagi orang kafir dan akhirat itu adalah kerehatan bagi orang mukmin. Dan sesungguhnya, tiada kerehatan bagi seorang mukmin di dunia kerana kerehatan sebenar bagi mereka adalah di Syurga kelak :)


p/s: minggu lepas kulihat HIJAU di mana-mana~ ^___________^

18 July 2012

Ujian.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Cuti.
Hampir 2 bulan berlalu.
Tak sampai 2 bulan lagi cuti berbaki.
Bulan lepas alhmadulillah berisi.
Bulan ini?

Hati terasa sepi.
Walau cuba diisi, namun kerapkali ujian mengunjungi.
Ujian tanpa henti, tanda Allah masih peduli.

Alhamdulillah. Saat ini telah genap 20 tahun. Perjalanan yang akan tamat, tak siapa tahu mungkin penghujungnya hampir tiba.

Ujian datang lagi.
Membuatkan diri teruji. Lantas mempersoal diri, 'apa lagi yang bakal aku hadapi lagi selepas ini?'

Allahu Rabbi.
Diri ini terlupa lagi.
Perjalanan mungkin hampir 'tamat' tak lama lagi. Mengapa ditangisi yang pergi? Mengapa perlu difikiri yang tak akan kembali?

Otak ligat berpusing.
Minda pantas berfikir.
Apa persediaan ke 'sana'?
Andai di dunia hanya sibuk memikirkan hal-hal dunia, di mana ruang untuk dunia seterusnya ?
Terfikir lagi. Berapa banyak peluang diberi untuk hal akhirat menyelit?

Ada. Bukan tak ada. Cuma ianya sementara dan mudah pula dilupa.

Allah...

Terkadang diri turut alpa. Sama-sama dibuai angan dunia.

Mahu bernikah dengan si soleh acuan al_Qur'an.
Mahu dikurniakan zuriat soleh solehah.
Mahu membina keluarga bahagia.
Mahu kejayaan dalam akademik, kerjaya dan kehidupan.

Allah...

Tak pasti di mana ruang yang disediakan untuk impian kehidupan di 'sana'.

Lupa lagi. Lantas kukoreksi diri.

Jodoh dan rezeki itu sudah ditentukan Ilahi. Bukan tak perlu mencari, namun lebihkan kepada menjadi.
Kejayaan itu penting. Namun lebih penting lagi kejayaan di alam hakiki yang kekal abadi.
Jadikan dunia umpama ladang untuk hidupan akhirat. Bukan tak perlu berjaya di dunia, namun jangan hingga akhirat dilupa.

Anak-anak.

Cuti kali ini saya mencuba pekerjaan baru. Menjaga 'kain-kain putih'. Berusia bawah 2 tahun. Kurang dari 10 orang. Allahu rabbi... Memang besar dugaannya. Patutlah Syurga itu di bawah tapak kaki ibu!

Hari pertama, saya teragak-agak sama ada boleh bertahan berapa lama. Belum pun mula bekerja, persoalan boleh atau tidak sudah bermain di minda!

Muntah, najis mukhofafah, mutawasitah semualah ada. Allah... Alhamdulillah setakat ni belum pernah lagi ye rasa nak muntah ke apa (dah boleh dah la kan? ;) ) Tapi sejujurnya, memang mencabar keimanan ye anak-anak... Dan salah satu sebab yang buat saya fikir dua tiga empat lima enam kali nak nikah ke idak~ ^_____~

Kalau ilmu tak ada, jangan pelik kalau orang yang belajar tinggi-tinggi pun boleh putus tengah jalan. Maksud saya, ilmu kekeluargaan dan ilmu keibubapaan. Sekurang-kurangnya, pelajarilah. Jangan sampai tak tahu apa langsung. Jangan sampai nak mandikan anak nanti pun tak reti!

Antara anak-anak jagaan saya ni, ada yang senang diurus, tak kurang jugak yang sangat mencabar sifat keibuan! Fuhhh. Ada yang suka main benda-benda pelik. Main kat pintu, langsir. Yang paling best, dia menangis bila lapar dengan mengantuk je. Nak lagi best, menangis dia satu taman perumahan boleh dengar i tell you!

Yang paling tak tahan, sorang ni, dia tak ada pengalaman tinggal kat taska. Sehari dua pertama, kerja dia melalaaaaaaaakkkkk je tak habis. Ouh memang tragis. Nak bagi ceramah free, confirm dia tak faham. Pantang ada orang nak keluar bilik, mulalah nak berbunyi. Tapi alhamdulillah, dah lama lama ni, ok dah sikit... Sikit laa. Dah boleh main sendiri, dah belajar belajar nak berdiri, dan kadang-kadang dah boleh tidur sendiri :) Bijak bijak anak-anak kat sini, minum susu boleh pegang botol sendiri, tidur pun sendiri. Ni bukan budak 5 tahun, tapi tak sampai setahun lagi. Power tak power kuasa Allah? ^______________^

Ok lah, malas nak cerita panjang. Boring pulak nanti kan. Banyak sebenarnya nak cerita, tapi disebabkan kisah belum berakhir dengan happy ending lagi, rasanya lebih baik kalau tunggu cerita dah dicompletekan oleh Allah nanti :)

Konklusinya, 'menjadi'lah dari sekarang. Soleh dan solehahkan lah diri anda. Diri kita sekarang ini adalah gambaran anak-anak kita di masa hadapan nanti. Ini semua bagi memudahkan akak-akak atau makcik-makcik yang bakal menjaga anak-anak anda nanti ;)

p/s: ahlan wasahlan ya ramadhan~

08 July 2012

Jangka hayat berkurang.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Bismillah.

Alhamdulillah, pada hari ini, tanggal ini, genaplah saya berumur 20 tahun ^__________________^

Alhamdulillah, hingga ke saat ini Allah masih memberi ruang dan peluang kepada saya untuk terus menjana pahala dan bertaubat atas segala dosa...

Allah, sesungguhnya keyakinan saya akan 'hikmah di sebalik kejadian' itu semakin menebal. Tak perlu saya urai lebih panjang, tapi alhamdulillah, hati semakin tenang~

Hari ni saya dapat ucapan dan do'a dari raaaaaaaaaamai orang. Bermula tengah malam tadi, sampai la ni :)

Bagi para pembaca, saya ada satu lagi request. Boleh tak boleh tak??? ;)

Do'akan supaya jangka hidup saya yang masih berbaki ini, dipenuhi dengan sumbangan buat Islam.
Do'akan agar saya meninggalkan dunia ini dengan iman dan dalam Islam.
Do'akan agar Allah sentiasa memberkati dan merahmati kami sekeluarga (dan keluarga-to-be --> kalau ada rezeki).

Di sini, saya dengan suka ditambah cemas ingin menceritakan satu kisah benar. Di mana zaman sekarang ni, terrrrlalu ramai muslimat yang umurnya telah melebihi 25 tahun tetapi masih single-mingle. Bujang bukan kerana tak ada yang sudi, tapi kerana terlalu memilih sewaktu usia muda dan terlalu asyik mengejar cita-cita dan kerjaya.

Betul.

Ilmu itu penting. Kerjaya juga penting. Kerana dengan kedua-dua perkara inilah Islam boleh tertegak. Namun dengan dua perkara ini juga Islam boleh jatuh dan dijatuhkan.

Tapi, silapnya kita bila datang seseorang yang ingin menjemput kita membina rumah tangga muslim, tapi kita menolak SEWENANGNYA. Tanpa alasan yang munasabah dan di luar logik akal. Ustaz saya cakap, kalau ada yang masuk meminang, kita tak boleh tolak sesuka hati. Sebab tak mustahil dialah yang Allah dah tentukan untuk kita. Memang jodoh tu Allah dah tetapkan sejak azali, tapi kalau kita sendiri menolak apa yang Allah dah tetapkan? Apecer sahabat?

Yang kedua, mengejar kerjaya dan cita-cita. Dah habis matkulasi/asasi, nak sambung degree. Dah habis degree, nak sambung master. Dah habis master, nak sambung PHD. Dah habis PHD, baru terhegeh-hegeh nak cari teman hidup. Assalamu'alaikum sahabat, awak nak kahwin dengan siapa dengan umur awak yang dah ada PHD tu? Tak mustahil masih ada yang mahu, tapi terimalah hakikat, tak ramai yang sudi dan masih mahu...

Lagipun dengan level pendidikan yang tinggi, kita sedia maklum kebanyakan kaum lelaki selalu merasa rendah diri andai seorang wanita itu lebih tinggi tahap pendidikan darinya. Akhirnya, melepas sudaaaaaa~ Kan dah?

Mama (mak angkat) cakap, nak belajar tinggi-tinggi boleh, tapi jangan sampai lupa keperluan dan kehendak diri (fitrah manusia). >>> Iklan: Mama siap offer lagi nak kenalkan dengan engineer lahh, orang sarawak lahhh, ouh minta maaf mama, belum lagi buat masa ni. Cumanya kalau dah ditakdirkan, insyaAllah akan terbuka pintu hati saya. Dan saya bukan apa, cuma saya percaya, kalau betul serius, confirm tak ada masalah nak jumpa wali saya :) <<<

Pentingnya baitul muslim ni kerana dalam mengasaskan negara Islam sendiri, Baitul Muslim adalah di tangga yang kedua;

1. Individu Muslim.
2. Baitul Muslim.
3. Masyarakat Muslim.
4. Kerajaan Islam.
5. Negara Islam.

Namun saya akui, tak ramai yang mengetahui dan memahami. Jadi, sebab tu saya buat entri ni ^_________^

Hmmm... Kalau tanya saya sendiri, sejujurnya memang saya tak bersedia. Sebabnya masih belum ada yang sudi jumpa ayah saya... wuuuu... T.T Jawapan saya tetap TAK BERSEDIA, selagi tiada yang datang ke rumah~

Selain untuk mengelakkan patah hati atas perkara yang remeh, ini juga salah satu cara menjaga hati juga cara menjaga masa. Dari dok buang masa mikir pasal si dia lah bagai, baik buat kerja untuk Islam. Lagi banyak pekdah kan~

TAPIIIIIIII, setidak sedia saya pun, tak adalah sampai nak menolak SEMUAAAAAA yang datang meriisik khabor berita ye dakkk... Lagi lagi kalau yang memang molek dah agamanya. Kan ada hadis, kita tak digalakkan menolak lelaki yang soleh???

Dan setidak sedia saya jugak, tak adalah sampai tak nak mikir langsung tentang membina keluarga sampai menyibukkan diri dengan studyyyyy je memanjang. Perlu kita ingat, ilmu bukan hanya boleh dicari dengan mendapatkan master dan phd  je,  malah degree sekali lah kan. Sebabnya setiap perkara baru yang kita belajar yang diniatkan lillahi ta'ala, insyaAllah itu semua adalah ilmu. Asal jangan jumud, semua pun boleh~

Saya tak berniat nak buat karangan 10 muka surat pun. Jadi cukup sampai sini.

Konklusinya, jangan terrrrrrlalu jual mahal (jual murah lagi lah jangan!) dan terlalu mengejar cita-cita hingga melupakan fitrah manusia yang perlu kita penuhi.

Wallahu'alam.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...