15 December 2011

Kecohlah kan.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Selawat dan salam ke atas junjungan Nabi Muhammad s.a.w wa ahlul bait.

Peringatan: Sila baca keseluruhan entri dengan nada tenang dan sopan tanpa perasaan emosi yang tak terkawal ^_~ Yang ada darah tinggi, kencing manis, atau penyakit-penyakit berbahaya berkaitan dengan hati, jangan teruskan baca :]

Ok. Kecoh dah kan sekarang? IPhone 4s? Betul ke eja tu tak sure. Tapi semua sedia maklum dan fahamlah kan?

Apa nak jadi dengan kita ni. (kita, maknanya ana sekali) Ana tak pasti ekonomi Malaysia makin merosot atau sebaliknya, tapi ana msuykil betul, kita dok heboh heboh tepon memahal, atau teknologi-teknologi lain, sport car ke, atau apa-apa jelah kan. Tapi yang dok beli semua semua ni dah pergi tunaikan rukun Islam ke-5 atau tak ye? Bangga tak ingat bila berjaya mendapat apa yang majoriti orang lain tak mampu untuk dapatkan. Itu hak asasi masing-masing lah kan. Kalau dah mampu, nak kata apa?

Entum semua boleh cakap ana jeles atau yang sewaktu dengannya lah kan. Memang pun. Jeles, dengki, busuk hati. Apapun untuk kebaikan sendiri jugak kan? Pengulangan, kebaikan sendiri. Ekceli ayah dah banyak kali ingatkan, bila dah kahwin (ouh kahwin lagi), dah kerja, simpan duit untuk pergi tunaikan rukun Islam ke-5 tu. Ayah cakap, jangan bagi alasan, tak cukup duitlah, tak mampu, hapalah, dan segala macam lagi alasan. Tapi kereta besau, rumah besau, belanja pun besau. Apa kes?

Yang ni pun sedikit pelik jugak. Semuanya besar-besar belaka, tapi tak ada perasaan malu pun bila mengatakan tak mampu? Ouh kena tengok balik buku bank masing-masing~

Di manakah arah tuju entri ni sebenarnya? Ok sedikit lost. Sebab buat multiple work. Tulis (taip) entri sambil tengok gosip kat tv  =.=' ~masyaAllah masyaAllah~

Femes di dunia, Femes di akhirat

Zaman sekarang ni ramaaaaai sangat kan insan-insan kat dunia ni yang makin femes. Tak kisahlah artis, diva, dan siapa siapalah lagi (bukan nada jeles). Subhanallah. Sedikit kagum dengan mereka mereka ni sebab apa yang mereka kata, mereka buat, semua jadi perhatian. Tak keterlaluan kalau ana kata apa yang mereka buat juga jadi ikutan. Sebab semua ni akan memudahkan proses tarbiyyah. Andai mereka berada di landasan yang benar!

Tapi sayang, andai apa yang dibawa pun tak dianjurkan Islam. Dah tu, jadi ikutan pulak. Na'udzubillah. Kalau perkara yang baik, disebar luaskan, jadi ikutan, setiap orang akan dapat bahagian masing-masing. Tapi kalau perkara jahat, digembar gemburkan, jadi ikutan, jadi trend semasa, tak ke bergunung dah dosa si pembawa tu? Erk. Ana minta maaf. Ana ni siapa nak cakap pasal dosa pahala orang kan? Dosa sendiri pun menggunung tinggi lebih tinggi dari sepulo kali ganda tinggi gunung everest =.='

Yang nak di'highlight' di sini ialah, (ok lupa dah apa nak cakap. seriously. ni semua gara-gara dengar lagu Satu Malaysia dekat tb ni hah =.=') ... Sambil dengar lagu Satu Malaysia sambil terfikir-fikir apa nak tulis untuk habiskan entri ni~

Tanpa nada sombong takabbur riak dan segala macam lagi sifat mazmumah yang lain, ingin ana tegaskan di sini, janganlah kita heran sangat atau tabik hormat sangat pada 'ikon-ikon Malaysia' nihh. Meraih populariti di kaca tv tak sehebat meraih populariti di sisi Allah kelak :] Bukan nak suruh pijak kepala kaki tangan mereka, sebaliknya kasihanilah mereka. Mungkin mereka tak tahu. Dan dengan ketidak tahuan mereka tu membuatkan mereka tenggelam dengan segala jenis tipu daya dunia ni~ Ana tak pasti adakah ana akan survive andai ditukar tempat dengan mereka. Ditabur dan dijanji dengan kesenangan dan kemewahan dunia yang sementara~

Allahu Akbar. Alhamdulillah ya Allah. Bersyukur bila diberi kecukupan olehNya walau tak sekaya atau se'femes' mereka mereka di luar sana. Terdetik di fikiran, dibuatnya saat mereka diulit mimpi indah, berlingkar dengan kemewahan dan ke'femes'an, muka blink blink, rambut bewarna warni, kuku kaki tangan dicat rapi, pakaian membaluti badan seketat dan semampat yang boleh, tiba-tiba dah sampai waktunya Allah mengambil nyawa yang diamanahkan, macamana ye? Na'udzubillah. Semoga kita semua diakhiri kehidupan dengan husnul khatimah :]

Tapi, (dari tadi tak habis dengan tapi nya) alhamdulillah sangat sangat sangat sangat sangat ya Allah. Semenjak dua tiga empat lima enam menjak ni, ramaaaaaaiii jugak public figure juga sahabat sahabat terdekat sendiri yang berhijrah. Yang berhijrah pada yang tahap lebih rendh tu ana tak mahu cerita lagi pada entri kali ni. Tapi ana mahu bicarakan tentang mereka yang betul betul berubah. Mungkin hidayah dari Allah siapa tahu? :]

Seronoknya hati. Bilamana sahabat yang dahulunya ada yang biasa biasa, ada yang keduniaan sahaja yang menjadi buruan, kini ayat-ayat Allah, bait-bait kata keinsafan, puji-pujian atas kebesaranNya pula yang menjadi galang gantinya. Manisnya perasaan hanya dapat dirasai bagi mereka yang pernah melalui :] Subhanallah! Moga hidayah Allah sentiasa mengiringi kita semua~

Allah. Saya berubah bukan bermakna saya bertukar menjadi seseorang yang awak tak pernah kenali. Saya berubah bukan untuk menjadi seseorang yang warak. Saya cuma ingin perjalanan hidup saya ini lebih berlandaskan Islam kerana saya rasa sudah cukup saya membiarkan diri saya hidup dengan Islam-hanya-pada-nama. Jangan takut untuk berkawan dengan saya sahabat, saya orang yang sama & kita masih sahabat. InsyaAllah :)


copypasted dari status fb seorang sahabat :]


Namun takmudah nak berubah, nak jadi lebih baik dari sebelumnya. Mujahadah perlu kuat. Tabah perlu sentiasa bersama. Kata-kata orang sekeliling memang pelbagai. Yang menyokong perubahan, alhamdulillah. Tapi yang menyindir mengata, senyum, do'akan mereka...

Mudah nya cakap. Do'akan mereka. Tapi hati yang terluka, bagaimana? Ececeh bermadah pujangga pulak di pagi Jumaat ni kan. Ana juga tergolong dalam golongan yang nak berubah ni. Bukan bukan, sedang berubah. Tapi ana akui, ujian yang mendatang tak semudahnya boleh diatasi dengan senyum sumbing di wajah. Adakala darah nak juga sampai kepala. Kerana diri ini tidak sesabar baginda s.a.w :(

Tatkala ujian dan dugaan menimpa, Allah hiburkan hati dengan sahabat yang memahami. Walau kadangkala masalah tak berkurang pun, tapi sedikit sebanyak kita punya sahabat yang menemani, sentiasa ada di sisi. Jadi pendengar yang sejati :)

Namun dalam ramai-ramai mereka yang berubah ni, tak kurang jugak mereka yang merendahkan level diri mereka sendiri. Nak kata tawaduk, Allah saja yang tahu. Tawadukkah kalau penampilan makin ke arah kebaratan? Ooopss. Lagi sekali. Im not a judge ;] Pray for the best. And that is the best thing to do :]

Cakap pasal berubah. Setiap orang ada azam masing masing untuk berubah. Menjadi lebih baik semestinya. Dan ana juga punya azam itu. Sama-samalah kita, berdo'a buat kebaikan bersama :]



Salam Jumaat. Perbaiki amalan, buat bekalan :]

2 comments:

  1. Assalamualaikum..

    Alhamdulillah...bnyk bnda yang kita perlu baiki..

    moga kita sma2 dpt meraih redha & cinta-NYa..

    amin.

    ReplyDelete
  2. Wa'alaikumussalam wrh :]

    Allahumma ameen. syukran kerana sudi baca :]

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...