14 November 2011

Ouh, jelousnya.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Astaghfirullah al-'azhim.

Pertama kali.

Pertama kali rasanya entri blog dimulakan dengan isti'azah.

Allahu Akbar.

Terasa diri tidak bersyukur.

Sungguh.

Bermula dari result final exam hari tu rasanya, sampai ke saat ini. Macam-macam. Mulanya macam bersyukur. Macam lah. Tapi lama-lama, baru perasan, tak bersyukur rupanya dengan apa yang Allah dah bagi. Sampai ke saat ni, masih dok banding-bandingkan dengan result orang lain. Fadhilah, wake up! Bersyukurlah!

Allahu Akbar... Entahlah. Nak kata fitrah, tapi tak pernah dengar pulak sebelum ni. Kalau sahabat ada dalil-dalil yang mengatakan perbuatan membandingkan kelebihan orang lain dengan sendiri, bolehlah tolong nyatakan di sini ye. Moga dapat melegakan hati yang merasakan diri sendiri tak bersyukur ni~

Dulu masa mula-mula cuti sem, tak dapat kerja. Jelous je orang lain dah dapat kerja. Tapi bila dah lama-lama baru tersedar, yang awok tu malas sikit (erk) kalau kerja dengan orang. Sebab tu Allah dah tentukan awok tak dapat kerja. Pehe dop? Hmmm... Lebih prefer buat kerja sebelum disuruh. Kalau dah diarah, disuruh la bagai, jawabnya susah la nak jalan~

Lagi satu, ramai sahabat-sahabat, senior-senior semua, dok post gambar dari oversea. Dulu tak ada pulak nak rasa apa-apa. Tapi tiba-tiba je nak jelouslah bagai. Awok sedar tak awok tu bukannya dapat keputusan exam baguih sangat sampai nak study kat luar negara ni? Ouh myself, wake up!!! One more thing, awok bukan orang kaya tau tak? Fadhilah, fadhilah~ (gelenggeleng)

Sebenarnya dulu (sebelum SPM) ada jugak berangan nak study kat tanah arab sana... Tapi memandangkan tak ambil pun bahasa arab masa sekolah menengah dulu, terpaksalah padamkan angan-angan tu... Cuma berharap encik zauj (kalau ada) bolehlah tunaikan angan-angan tu. Terbang ke tanah arab, buat haji terus! Ouh excited terlebih pulak kan. Nak nak pulak baru lepas raya haji :)

Apalagi yang nak jelous ni ye? Hmmm... Bab-bab nikah kahwin ni alhamdulillah dah boleh control :) Sekarang ni dah tak main dah la nak jelous jelous dengan sahabat sahabat yang nikah awal ni... Sebabnya, ana dah tau di mana tahap kemampuan sendiri. Sama ada mampu atau tak untuk berhadapan dengan kehidupan berumah tangga buat masa sekarang :) (senyumsorangsorang)

Alhamdulillah rasanya tak ada apa lagi nak di'emo'kan di sini. Minta maaf pada para pengunjung/pembaca/pengomen blog yang tak seberapa ni, kerana post kali ni dah macam apa entah =,=

Hmm tiba-tiba dapat idea. Benarkan ana berleter lagi sikit ye? Demi kebaikan bersama~  :)

Beberapa hari lepas ada terbaca satu artikel. Yang diolah dari satu hadis. Tapi wallahu'alam sebab ada yang kata hadis tu hadis dhoif. Walau apapun, rasanya tak salah kalau diambil sebagai iktibar.

Maksud hadis, akan berlaku gempa bumi di pertengahan bulan Ramadhan pada hari Jumaat. Yang mana dikatakan 2/3 penduduk bumi akan binasa dan hanya 1/3 yang akan tinggal. Dan seperti yang tertulis di Lauh Mahfuz, tahun depan, 2012, 15 Ramadhan jatuh pada hari Jumaat.

Allahu Akbar.

Dhoif atau sohih tidak menjadi persoalan. Kerana mendengar kenyataan ini sahaja sudah cukup untuk membuatkan hamba yang berakal untuk berfikir. Ana sendiri meremang bulu roma bila pertama kali membacanya. Apa tidaknya, sememangnya mati adalah pasti. Tapi, ke mana arah tuju kita nanti? Syurga, atau Neraka kah yang sedang menanti? Na'udzubillah~

Kalaulah ditakdirkan hadis ini sahih, dan kita tergolong dalam golongan yang 2/3 tu, amacam? Amalan dah berapa lori? Cukup dah untuk melayakkan kita ke Syurga yang menempatkan khalifah-khalifah hebat? Setandingkah taraf kita dengan mereka para anbiya' hingga membuatkan kita layak untuk berada bersama mereka?

Subhanallah. Betapa halusnya cara Allah demi mengingatkan kita akan janjiNya yang pasti.

Seharusnya, orang berakal yang beriman, dah tak ada masa lagi nak berglamour-glamour di dunia sementara ni.

Dah tak ada masa nak berseksi-seksa sana sini.

Dah tak ada masa nak bergaya sana sini.

Dah tak ada masa nak bersuka-ria, enjoy sana sini.

Dah tak ada masa nak kejar kemewahan dunia yang menipu daya ni.

Dan, tak ada masa nak JELOUS lah bagai dengan orang lain! Bersyukurlah! Ingat tu! (angguklajulaju)

Tapi, ana masih juga mahu jelous. Jelous dengan mereka yang tak terpedaya dengan dunia. Masih zuhud mengejar akhirat walau dilambakkan dengan urusan duniawi semata!

p/s: Ya Rahman, moga dengan peringatan-peringatanMu, kami menjadi lebih ingat akan janjiMu. Dan kami jadi lebih kuat dalam menghadapi ujian-ujianMu. Ya Rahim, tabahkan hatiku ini dalam menghadapi semua ini ya Allah.

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...