20 October 2011

Aku Terima Segalanya

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Subhanallah. Alhamdulillah. Allahu Akbar.

Semakin lama semakin banyak yang Allah tunjukkan. Dari hari ke hari, dari semasa ke semasa. Alhamdulillah wa syukurillah!

Pertama-tamanya, feveret topik ana; Baitul Muslim. Alhamdulillah. Dah ana temui jawapannya, setelah sekian lama bergelut dengan masalah ni.

Mulai hari ini, ana berazam untuk tak akan merepek lagi pasal Baitul Muslim. Muktamad! Ianya adalah satu tajuk yang amat tinggi nilainya. Tapi tanpa ana sedari kadang-kadang sedikit sebanyak ana memberi gambaran yang kurang enak pada orang lain.

Mungkin kerana persepsi ana pada BM itu sendiri? Allahua'lam. Sebab, kalau entum kat luar sana memang dah ada persiapan untuk menghadapinya, apa juga yang ana cakap, mesti tak akan berbekas di hati :)

Tapi buat yang sedang mula berjinak-jinak dengan cinta HARAM atau cinta sebelum nikah ni, baik entum fikir-fikir balik apa yang ana nak cerita ni. Mana tahu, Allah akan buka pintu mata serta hati entum semua? :)

Hmm... Dah banyak yang ana baca setakat ni, dan alhamdulilah, ana dah lebih dari separa sedar. Bahawa ana ada misi yang lebih besar dari membina rumah tangga, sebenarnya. Entum kat luar sana yang dah diberi green light tu, lain cerita. Tapi boleh juga entum renung-renungkan~

Apa yang ana dapat simpulkan dari pembacaan-pembacaan sebelum ni, andai jalan untuk menuju BM itu masih belum dibuka olehNya, maka redhalah dan sabarlah dalam bermujahadah melawan hawa nafsu. Sedar atau tidak, kita hanya perlu menunggu dalam 4-5 tahun je lagi. Apalah salahnya kalau kita bersabar sikiiiiiit je lagi.

Tak berbaloi rasanya kalau sampai nak merayu-rayu, memberontak semata-mata nak kahwin. Memang tak berbaloi. Lainlah kalau dah ada ekonomi yang stabil. Tu lain cerita. Tapi kalau fakta-fakta di atas masih tak dapat halang keinginan tu, ingatlah, 4-5 tahun tu je masa untuk kita jadi diri kita sekarang.

Diri kita yang gila-gila.

Yang kadang-kadang memerintah adik-beradik ikut suka.

Yang kadang-kadang cari pasal, bergaduh dengan adik-beradik sesuka hati.

Yang bersiar-siar di kota sampai kadang-kadang terlebih buang masa.

Mungkin ada yang kata, bukannya lepas kahwin tak boleh buat semua tu! Na'am, betul. Tapi TAK SEMUA benda tu yang kita boleh buat lepas kahwin. Kan kan kan? Lepas ni kan dah ada keluarga sendiri. Suami/isteri, anak-anak, keluarga mertua. Macam-macam lagi. Entum boleh jamin ke entum akan ada masa nak buat semua tu?

Tak dinafikan juga, berkahwin akan mengajar kita baaaaanyak benda. Mengajar untuk jadi lebih matang. Untuk jadi lebih bertanggungjawab. Untuk jadi lebih berdikari. Dan macam-macam lagi yang ana tak tahu. Maklumlah, ana tak ada pengalaman lagi ~

Setakat ni, fakta-fakta yang ana dah temui ni berjaya membenteng diri dari terus terjebak dengan angan-angan dan impian yang belum pasti. Moga entum semua juga begitu. Janganlah kita semua terjerumus atau menjerumuskan diri kita sendiri bukan sahaja ke dalam lembah kehinaan, malah ke dalam Neraka! Na'udzubillah!

Bersabarlah. Itu sahaja yang dapat ana katakan. Buat entum semua, juga buat diri sendiri. Janganlah kerana cinta yang sementara, yang mengundang dosa itu yang kita pilih, membuat kita free-free je dihmban ke Neraka.

Pasti yang berkata; kau tak kena lagi penangan cinta. Mana kau nak tau apa rasanya!

Hmm... Siapa kata?

Ana akui, bukan mudah nak melawan perasaan. Dan bukan mudah untu bermujahadah jika kita memilih untuk melawannya. Tapi yakinlah dengan janji Allah, Dia pasti akan mudahkanjalan hambaNya yang berusaha dan bergantung harap padaNya. InsyaAllah. JanjiNya adalah pasti, yang tak perlu diragui lagi :)

Macamana nak berhenti dari terus berhubung? Nak nak pulak kalau dah terbiasa berhubung, berSMS, bercalling-calling dari pagi hinga ke tengah malam?

Menipu rasanya kalau entum boleh terus berhenti mendadak dari menghubungi si dia pengarang jantung dan buah hati tu. Melainkan kalau hati dan imanentum betul-betul mantop. Jadi, apa yang ana nak cadangkan, dan ana sendiri melaksanakannya, adalah, berhentilah secara perlahan-lahan. Sebagaimana perasaan itu berputik dan bercambah secara perlahan-lahan, kita sekatlah ia secara perlahan-lahan juga.

Macamana? Cuba kurangkan dari berSMS sepanjang masa, kepada seminggu sekali. Agak-agak dah stable, kurangkan lagi jadi sebulan sekali pulak. Macam tu lah seterusnya. Kurangkan dan kurangkan. Sambil cuba kurangkan tu, pasang niat untuk tak berhubung terus. Sehinggalah sampai ke satu saat, kedua belah pihak dah mencapai satu tarikh untuk disatukan :)

Apa masalahnya nak berhubung? Bukan dating, atau pegang-pegang tangan ke apa??

Na'am. Betul. Tapi satu yang kita tak nampak. Itulah zina hati. Mungkin kita boleh cakap, kita immune kepada zina hati ni. Tapi, sejauh mana kebenaran yang entum ucapkan tu? Dan apa bahayanya zina hati ni?

Ana rasa ramai yang dah sedia maklum. Bahayanya zina hati ni sebab dia boleh melarat kepada zina-zina yang lebih besar dan dahsyat. Jadi, takkan nak tunggu dah terjatuh ke lembah maksiat, baru nak ambil safety precaution? Itulah sebabnya Allah ingatkan dalam firmanNya, supaya JAUHI zina. Termasuklah zina hati.

So, kalau kami memang dah rancang nak kahwin, bila kami boleh bincang kalau nak contact pun tak boleh?

Ok. Entum rancang nak kahwin tu bila? Minggu depan? Bulan depan? Atau tahun depan? Atau masih tak nampak lagi masa depan?

Ana nak kongsi apa yang ana baca. Dan kebanyakkan yang dibaca semua menyampaikan mesej yang sama;

Kalau tak ada perancangan untuk melangsungkan perkahwinan dalam masa terdekat, jangan dok gatal nak menguji lautan cinta!

Dan inilah yang ana pegang. Setelah beberapa kali ana pandang atas bawah atas bawah pada diri sendiri, ana dah mnegkonklusikan, yang ana memang tak berhajat langsung nak berBM dalam masa terdekat ni. Even unutk setahun dua yang akan datang. Mana taknya, ana ana perempuan sulung, dan masih banyak lagi yang ana perlu laksanakan demi tanggungjawab kepada keluarga.

Mustahil ana nak hancurkan hati kedua ibu bapa yang sedari kecil lagi medidik dan membesarkan ana adik-beradik.demi turutkan kata hati yang sebenarnya tak lah bersedia sangat pun nak mengharungi alam berumah tangga ni. Banyak yang perlu dipelajari, bak kata ayah.

Baru baru ni ana ditemani ayah, ada search tentang course outline, subjek-subjek yang bakal ana ambil di main campus nanti. Allahu Akbar. Menambah kegerunan ana untuk terus bebankan kepala, memikir soal BM. Mana taknya, kebanyakkan subjek tu ana tak pernah dengar pun. Terfikri sejenak, ada masa ke nak fikir pasal BM ni masa buat degree nanti? Allahua'alam... Tambah-tambah lagi, ayah cakap, 8 tahun akan datang, ana akan ada 5 orang anak. Oh ayah, jauhnya yang ayah angankan...

So sekarang, ada bran lagi nak bercakap pasal BM? Dah cukup sedia nak harungi kehidupan berumah tangga? Bak kata Ustaz Hasrizal dalam bukunya, sedangkan ustaz ustazah pun ada yang bercerai berai, inikan pula kita yang ilmunya dangkal sejengkal.

Ana sarankan, belilah, dan bacalah buku ni; Aku Terima Nikahnya, supaya entum akan terbuka mata hati dan jiwa, seperti ana, atau lebih luas lagi. Bahawa skop Baitul Muslim ni sangatlah luas, dan sesungguhnya kita tak akan dapat hatta membayangkan pun apa sebenarnya yang akan kita lalui, sama ada lebih mudah atau lebih sukar dari apa yang ustaz kongsikan :)

Bersedialah. Dengan sebenar-benar persediaan. Dari segi mental, fizikal, dan dari segenap sudut. Bersabarlah, hanya untuk beberapa tahun lagi. Andai sudah ditakdirkan, percayalah, jodoh tu tak ke mana. Gunakanlah beberapa tahun itu sebaiknya :)

Ya Allah, aku terima segalanya, yang telah Kau takdirkan buat kami. Peliharalah hati dan iman kami, demi sebuah cinta dan ikatan hati nan suci.

2 comments:

  1. Salam alayk~

    Setuju!!
    Aku Terima Nikahnya..5 star!!

    ReplyDelete
  2. Wassalam 'alaik, na'am, terbaik dari Ustaz Hasrizal :)

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...