29 September 2011

Sekian.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Subhanallah.

Begitu cepat masa berlalu. Pejam celik pejam celik.

Sedar sedar dah habis exam.
Sedar sedar dah habis sem 3 rupanya.
Sedar sedar dah ada kat rumah.

Macam tu lah kita manusia.

Dan akhirnya, sedar sedar nyawa dah sampai di kerongkong.

Masa tu, apalagi yang boleh kita buat?

Memang perjalanan sem kali ni lebih mencabar dari sem-sem sebelumnya. Kebanyakan hari dipenuhi dengan meeting meeting dan meeting. Kalau tak meeting, usrah. Hujung minggu, kalau tak balik rumah, pergi program. Macam tulah kehidupan sem kali ni. Hinggakan dah nak final exam pun, masih sibuk dengan rutin ni.

Ada mak ayah yang cakap, dah nak exam ni, sudah-sudahlah tu join sana sini. Pergi ke sana ke mari. Ada juga yang bertanya, asyik pergi meeting, pergi usrah, pergi program, tak penat ke? Bila masa pula nak study?

Ok jawapan bagi soalan pertama. Pergi program, usrah, meeting dan semua-semua tu, memang tipulah kalau cakap tak penat. Nak nak pulak bila musim-musim exam. Tension, stress je tengok orang lain dapat study dengan senang lenangnya. Sedangkan diri sendiri terkejar-kejar nak pergi sana pergi sini.

Penat. memang penat. Tapi penat yang dirasai tak terbuang macam tu je. Sebab setiap penat yang dirasai tu ada harganya. Semuanya terbayar bila apa yang dirancang, apa yang dijalankan, terlaksana dengan jayanya. Kalau fikir logik pun, mana yang lebih kita prefer? Antara kehidupan seorang pelajar yang kisahnya hanya dengan buku buku dan buku atau kehidupan seorang pelajar yang penuh warna warni pengalaman dan pengajaran?

Satu hari nanti, kalau diizinkan Allah, kita semua akan berumah tangga. Dan kalau kita dah beranak-pinak nanti, anak-anak kita akan lalui benda yang sama, kehidupan yang sama. Kalau kita ditanya itu dan ini, tapi kita cuma mampu jawab; entahlah, mana mak/ayah tau. Zaman belajar dulu mak/ayah cuma hafal fakta dalam buku je. Berbanding dengan jawapan; ouh masa zaman belajar dulu, mak/ayah pun ada terlibat jugak dengan itu dan ini. Selalu join itu dan ini. Bla bla bla... Jadi, mana yang boleh terlibat, atau mana yang tak boleh terlibat, semua kita tahu baik buruknya.

Tapi walau apapun, itu bukan bermakna kita tak perlu study dan kena tumpu 100% pada kerja-kerja dakwah dan persatuan ni. Cumanya kita perlu seimbang. Duniawi dan ukhrawi. Sebab tu ada yang selalu ingatkan, berjemaah (berpersatuan) no.1, tapi belajar bukan no.2 .

Balik kepada tajuk. Semalam adalah hari terakhir (sepatutnya) untuk sem ni dan tahun ni. Tapi bila dah nak sampai rumah baru tersedar, kunci bilik lupa nak pulangkan. Jadi pagi tadi kena balik ke CFS, untuk pulangkan kunci dan ambil barang-barang yang tertinggal dalam laci =.=

Kepada rumet-rumetku, syukran 'alaik buat semua, kerana sudi & mampu bertahan dengan rumetmu ini... Dua dari tiga orang rumet insyaAllah akan ke Gombak pada tahun depan. Tinggallah kami berdua di sini untuk sambung lagi perjuangan yang belum selesai di tahun hadapan...

Masa tengah study untuk final, mata tersinggah jugak dekat student-student yang dah habis exam awal ni. Dalam hati dok bising; banyak betul beg diorang ni. Agak tak sabar jugak nak habiskan last paper masa tu. Tapi bila dah siap packing barang semua, nak angkut turun bawah, seriously dah macam 3 orang punya barang-barang! Kawan-kawan sampai 4-5 orang tolak bawa barang. Macam nak pindah rumah pun ada =.= Bila fikir balik, muat pulak semua barang ni dalam bilik, padahal bilik tak lah besar mana pun. Share 4 orang pulak tu. Tapi apapun, selemat sudah semuanya ~ :)

Dalam kereta masa perjalanan balik rumah, macam biasa, ayah suka cerita tentang pengalaman dia. Kali ni tentang dua orang perempuan yang mana salah seorang dari mereka tu insyaAllah akan berangkat ke tanah suci mekah tahun ni.

Perbualan ayah dengan akak tu lebih kurang macam ni (setelah ditranslatekan dalam bahasa yang mudah difahami);

Akak tu: InsyaAllah bulan 10 ni saya nak pergi buat haji.
Ayah: Alhamdulillah, baguslah tu. Muda-muda pergi haji. Dah tua nanti takut tak larat. Nak buat amalan sunat pun kadang-kadang tak larat. Pergi dengan siapa? Suami ke?

(Lupa nak bagitau, ayah cakap akak ni umur dia lebih kurang penghujung 20an jugak)

Akak tu: Tak lah. Pergi sorang je. Saya tak minat lah dengan lelaki ni.
Ayah: Ouh tak kahwin lagi ke... Hm nanti sampai sana do'a-do'a la dipertemukan jodoh...

Akak tu: Takpelah. Saya tak minat lah pasal kahwin-kahwin ni. Saya memang tak suka cakap pasal kahwin.
Ayah: Kenapa? Pernah kecewa ke?

Akak tu: Tak lah. Saya dari dulu memang tak suka lelaki. (saat ni mood untuk bagi ceramah dah mula naik)
Ayah: Kita tak boleh macam tu... Sedangkan Nabi Muhammad pun berkahwin. Ini pulak kita. Nanti kalau kita kahwin, dapat anak, susah senang ada suami dan anak-anak boleh tengokkan kita. Takkan kita nak harap adik-beradik kita? Mereka pun ada kehidupan masing-masing nanti. Bla bla bla...

Dan dari perspektif Islam pulak, Nabi Muhammad S.A.W suka kalau ada umat yang ramai (beranak-pinak). lagi satu, bila dah ada anak, kita didik mereka jadi soleh/solehah, insyaAllah bila kita di alam kubur nanti do'a mereka akan sampai kepada kita :) Jadinya kalau tak kahwin. maknanya tak ada anak lah kan? Siapa nak do'akan kat kita nanti?

Persoalan: Apakah yang cuba ayah sampaikan? Kena pergi haji di usia muda atau kahwin muda supaya dapat buat haji masa muda? (yang ni persoalan tersirat) ..........

Hmm semalam ada belek-belek majalah anis, dan terbaca satu cerita ni;

Suami veteran 1: Hai, cantik dan solehahnya gadis-gadis di pejabat kita ni.
Suami veteran 2: Habis tu, apalagi, angakatlah satu.

Suami veteran 1: Masalahnya, saya tak ada hati pada diorang.
Suami veteran 2: Ke mana perginya hati tu?

Suami veteran 1: Isteri saya dah curi...
Suami veteran 2: Ouh gitu... Habis tu dalam hati awak ni tak ada hatilah ya?

Suami veteran 1: Ada. Hati isteri saya...

Subhanallah... Manisnya pernikahan itu andai ianya disemai bukan hanya dengan cinta semata, tapi ia turut dibajai dengan iman dan taqwa. Dan ia tidak berakhir dengan duka, sebaliknya bahagia hingga ke JannahNya! :)

Memandangkan cuti sem dah bermula, mulalah mood bercerita tentang nikah-kahwin ni. Lepas ni nak baca "Aku Terima Nikahnya" pulak :)

Sekian sudah meeting-meeting.
Sekian sudah buat buku-buku.
Sekian sudah musim stress dan tension.
Sekian sudah sem 3.
Sekian sudah cerita universiti buat tahun ni.

Sekian sudah buat chapter kali ini.

Notakaki: Ahlan wasahlan musim cuti kali ini . Moga pengisiannya lebih baik dari yang sebelumnya.

09 September 2011

Renungan; Baitul Muslim. Bersediakah?

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.


"Menyesal aku kahwin awal'" luahan insan yang berkahwin awal.

"Lebih seronok rupanya hidup bujang sendiri" luahan insan yang telah puluhan ribu dihabiskan untuk majlis perkahwinan.

"Jadi andartu pun takpe, hati tak sakit" luahan insan yang berkahwin di usia lewat.

"Kalau aku tau, aku takkan pilih suami orang" luahan isteri kedua, ketiga.

"Sepatutnya aku kahwin dengan orang yang lebih matang" luahan mereka yang kahwin dengan pasangan sebaya atau lebih muda.

" Sepatutnya aku kahwin dengan yang sebaya, yang lebih memahami " luahan yang punya pasangan jauh berbeza jarak usia.

"Betul cakap mak aku dulu, inilah akibat tak dapat restu mak ayah" luahan insan yang perkahwinan ditentang ibu bapa.

"Aku terburu-buru buat keputusan nak kahwin" padahal telah bercinta empat tahun.

Pada yang berhasrat atau telah bernikah, ini adalah peringatan penting:

Ujian, konflik, goncangan, dugaan, pergaduhan, berkelahi, merajuk, tersinggung, terguris, marah, sedih, kecewa, sakit hati, bosan, menyampah, serabut, darah menyirap...

Rasa nak hantuk kepala ke dinding, rasa nak kelar tangan sendiri, rasa nak baling pinggan ke dinding, rasa nak bunuh diri...

Salah satu atau semua ini adalah hampir pasti kalian akan lalui dalam pernikahan yang kalian dambakan..!

Tak kisah lah dengan siapa atau macam mana situasi nya - konflik, konflik dan konflik. Gaduh, gaduh dan gaduh - di dalam alam perkahwinan. Bezanya - konflik banyak atau konflik sedikit. Bergaduh sekejap atau bergaduh lama.

Kahwin awal. Kahwin Lewat. Mak ayah restu. Peminat restu. Mak ayah tak restu. Mertua tak restu. Majlis kahwin 'grand'. Majlis kahwin 'simple'. Kahwin suami orang. Kahwin orang bujang. Kahwin orang dekat. Kahwin orang jauh.

Kahwin dengan artis. Kahwin dengan ustaz ustazah. Kahwin dengan kaki bola. Kahwin dengan kaki masjid. Kahwin dengan jutawan. Kahwin dengan drebar teksi. Kahwin tukang cuci. Kahwin dengan usahawan kelapa bali.

Kahwin di Malaysia. Kahwin kat oversea. Kahwin di sempadan. Nikah di masjid. Nikah di rumah. Nikah di bawah pokok. Kahwin sebaya. Kahwin lebih muda. Kahwin lebih berusia. Kenal lama. Kenal sekejap. Bercinta lama. Bercinta sekejap. Mak ayah pilihkan. Sendiri pilih......

Semuanya adalah pasti akan berkonflik!

Dulu waktu bersemangat nikah, hanya fikir nak selesaikan masalah rindu sayang. Masalah tak nak terlibat zina besar dan zina kecil. Masalah kesepian dan kebosanan. Tak tahan pertanyaan dan sindiran orang sekeliling. Peminat dah bising..

Tak bersedia untuk menghadapi siri-siri konflik dengan suami.

Tak bersedia menyesuaikan diri dengan kehidupan bersama mertua ipar duai.

Tidak belajar proaktif membangun ekonomi rumahtangga.

Tidak belajar mengurus rumahtangga dan anak-anak.

Tak belajar betapa besarnya hak-hak pasangan.

Tak belajar habit-habit yang sihat dan penting dalam sebuah perkahwinan.

Tak sangka hubungan intim akan bermasalah.

Tak belajar psikologi dan perbezaan cara hidup dan cara fikir pasangan.

Tak menyiapkan bekal taqwa yang menjadi asas kebahagian hakiki hidup berpasangan.

Lalu... apakah kesannya pada cinta dan harapan yang ada tika 'aku terima nikahnya'?

Ya, bernikah adalah tempat menyalurkan keinginan nafsu dan perasaan yang fitrah. Boleh menjadi salah satu solusi mengelakkan perzinaan. Pernikahan boleh menjadi sumber hiburan dan ketenangan. Kehadiran teman hidup mampu meleraikan kesunyian dan kesepian.

Namun harus kita perhatikan juga perkara-perkara penting untuk keberlangsungan sebuah rumahtangga.
Fahami dan bersungguh mempraktikkannya bila rumahtangga telah dibina.

Jika tidak matang dan tidak menyedari pentingnya ilmu tentang alam perkahwinan, perkahwinan kita mudah usai setelah beberapa siri hubungan seks.

Jua tanpa iman dan ketaqwaan, mudah saja perkahwinan terbubar kerana merasakan pernikahan sebenarnya tak memberi kegembiraan, namun menyerabutkan dan menyakitkan perasaan...

Pada yang sedang bersemangat untuk bernikah, mungkin apa yang dikongsikan di sini telah kalian faham dan berusaha hadam.. tapi percayalah jika kalian bernikah, setelah musim honeymoon berlalu - baru benar-benar tahu tinggi rendahnya teori dan realiti.

[ Malah jika tak bersedia ilmu, kematangan, kewangan etc, keindahan musim honeymoon yang diharapkan pun tak akan berlaku...]

Pada yang merasa hampir putus asa untuk menikah, baguslah jika kalian terus tabah.

Hadapilah dengan bijak dan berlapis kesabaran dalam mendapatkan sokongan ibu ayah. Belajar menenangkan diri dan bersungguh mencari strategi dalam cabaran kewangan yang tak cukup untuk buat majlis kahwin, tak cukup duit untuk meyakinkan keluarga si perempuan.

Pada yang mudah menyerah kalah, dengan ranjau berliku proses untuk bernikah dan marah-marah tak dipermudahkan ibu ayah untuk bernikah... ayuh kita muhasabah.

Mungkin ada bagusnya kita tak dapat bernikah lagi, kerana selesai satu masalah hati, ada sembilan lagi cabaran alam pernikahan.. mampukah kita hadapi jika ujian sebelum nikah kita sebegitu lemah dan tak tentu arah?

Pada yang telah bernikah, teruslah mengenali dan mendekatkan diri pada ALLAH. Ini kunci pertama menyejukkan keadaan, membahagiakan perasaan.

Kedua, akhlak baik - lapang dada, memaafkan, memberi maaf, senyum, menahan kemarahan, menggembirakan, dan seribu satu lagi karakter mulia perlu dijadikan perhiasan diri. Seterusnya, tambahkan ilmu dan iman - moga mampu beramal untuk kebaikan, samaada di dalam atau di luar rumahtangga.

Sesungguh, cinta benci dalam alam pernikahan, jua duka lara, suka gembira... adalah rempah ratus kehidupan. Sama-samalah kita mengingatkan diri - bahawa akhirnya kita akan kembali kepada tuhan...

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلا وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ
“ (Allah) Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (QS. Al Mulk: 2)
 

03 September 2011

Tersedar dari lamunan.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

Alhamdulillah 'ala kulli hal.

Alhamdulillah, masih bernafas hingga ke saat ini.

Alhamdulillah ya Allah, atas segala-galanya. Yang telah Kau kurniakan buatku, buat semua yang aku sayangi, hingga ke hari ini, saat dan tika ini.

Allahu Akbar.

Setiap saat yang dilalui bagai kali pertama dialami seumur hidup.

Sungguh.

Betapa banyaknya yang Dia ajarkan tanpa disedari.

RINDU.

Betapa hari ini, baru tersedar, ana rindukan dia. Entah kenapa baru kini tersedar akan hakikat itu. Walau dah berkali-kali berpisah dan berjumpa, kemudian berpisah semula. Tapi baru kali ini, terasa perasaan itu.

Wahai abangku, baru kusedar, betapa aku merinduimu!

Perbezaan umur setahun cuma, tapi kami bagai teman rapat, suatu ketika dahulu. Hinggalah tiba satu saat, dipilih oleh Allah untuk menjalani kehidupan di asrama, dan seterusnya kehidupan di universiti. Semenjak itu kami dah tak macam dulu. Maklumlah, masing-masing dah besar, tak semua benda bleh dicerita.

Sekarang, abang belajar jauh di Kelantan sana, dan ana ditentukan olehNya untuk menyambung pelajaran di bumi cfs ni. Alhamdulillah, dapat peluang untuk balik ke rumah sentiasa.

TAK LAYAK.

Betapa baru kusedar kini, kenapa dilanda perasaan tidak enak, beberapa hari sebelum Ramadhan melabuhkan tirai. Sungguh, entah apa sebenarnya perasaan itu. Nak kata sedih, macam tak. Gembira? Jauh sekali.

Hinggalah bila tibanya 1 Syawal, lagi berombak-ombak perasaan. Entah kenapa. Ucapan 'selamat hari raya' boleh dkira dengan jari, berapa kali yang diucapkan. Apa sebenarnya yang terjadi pada perasaan? Memang tak ada sebab yang pasti.

Tapi konklusi akhirnya ditemui. Rasanya inilah jawapan yang pasti. Aku tak layak. Tak layak untuk sama-sama raikan hari kemenangan ni. Hari raya disambut kerana meraikan kejayaan setelah berjaya mengharungi ujian di bulan Ramadhan. Tapi apa yang dirasa adalah sebaliknya. Rasa seperti mensia-siakan bulan mulia tu. Rasa macam Ramadhan kali ini lebih teruk berbanding yang lepas. Allahu Akbar... Apa yang telah aku lakukan ya Allah?

Atau mungkin perasaan tidak enak tu sebenarnya akibat dari perbuatan lagha dan sia-sia yang dilakukan di bulan penuh barakah tu? Allah... Allahua'lam...

TIADA PERSIAPAN.

Dan inilah masalah paling utama yang melanda diri ana sekarang.

Alhamdulillah, tersenyum senang melihat sahabiyyah yang sebaya berjaya mendirikan masjid :) Walau tak pernah bersua empat mata, tapi memang hati berbunga riang saat dikhabarkan berita. Allahu Akbar... Apakah perasaan yang dirasa oleh pasangan muda tu? Tak dapat digambar rasanya :)

Entah kenapa, Allah aturkan pertemuan dengan seorang ukhti. Kami dah lama kenal, cuma tak pernah rapat. Dan 1 Syawal menjadi saksi, kami menyelami, mengenali hati budi masing-masing.

Banyak rupanya persamaan masalah kami. Purdah, nikah, jemaah, baitul muslim. Semuanya hampir serupa, apa yang kami lalui. Allahu Akbar, indahnya aturanMu! Banyak yang kami bincang. Dan seperti sedia maklum, topik yang paling hangat dan tak akan pernah sejuk; baitul muslim.

Ditanya, apa perancangan ke arah baitul muslim? Allah, hampir terkedu dibuatnya. Mana taknya, selalu hanya bersembang kosong, tak serius. Tapi tiba-tiba ditanya sebegitu, buatkan ana tersedar, ana tiada perancangan ke arah itu. Ada tu ada, tapi cuma angan-angan yang tak pernah ada usaha untuk dijadikan realiti.

Alhamdulillah, sedikit sebanyak turut sedarkan diri sendiri, untuk buat persediaan walau sedikit cuma. Kerana pernikahan itu seharusnya hingga ke Syurga, bukan hanya di dunia. Dan yang paling utama, pernikahan itu seharusnya menjadi asset di akhirat kelak. Bagaimana?

Semuanya lillahi ta'ala. Itu yang paling utama. Berkahwin kerana ingin dekat lagi padaNya, demi mencapai redhaNya, dan juga untuk bekalan ke sana. Asset tu merangkumi si suami atau si isteri yang soleh solehah. Tak jelas lagi? Suami isteri yang soleh solehah, semestinya akan membantu antara satu dengan yang lain untuk sama-sama menuju JannahNya. Dan dari suami isteri yang soleh solehah itu pula akan lahir pula anak-anak yang soleh solehah yang mana do'a mereka akan berguna di alam kubur kelak.

Panjang lebar kalau berbicara hal nikah kahwin ni. Tapi tiada apa yang perlu kita pelik. Memang ini bab yang selalu dibincangkan oleh remaja. Lebih-lebih bagi yang bermatlamatkan syurga dunia dan akhirat.

Syurga dunia = suami/isteri soleh/solehah + anak-anak soleh/solehah.

Syurga di akhirat = hasil daripada suami + isteri + anak-anak + keluarga soleh/solehah.

Allahu Akbar. Indahnya angan-angan. Tapi lebih indah andai disertakan dengan usaha :)

BERSYUKUR.

Berkait dengan soal baitul muslim; anak-anak yang soleh/solehah.

Bila diperhati, difikir-fikirkan, takut sungguh. Bimbang jangan dikira. Tengok kanak-kanak zaman sekarang, memang sangat merisaukan. Budak-budak sekolah rendah, darjah 2 darjah 3 dah ada fb. Mungkin entum tak rasa kepelikkan tu tapi tidak pada ana.

Teringat saat pertama kali buat account fb, beberapa minggu lepas habis SPM. Itupun lepas didesak kawan sekolah. Katanya ramai cikgu-cikgu yang ada fb, senang nak contact. Lama-lama adi ketagih. Alhamdulillah ketagihan berjaya dihentikan walau memakan masa :)

Bersyukur sangat. Tak terdedah dengan fb ni terlalu awal. Berbanding dengan sekarang ni.

Kalau dulu, rasa jelous je bila kawan-kawan diberi kebebasan untuk hang out sana sini. Memang tak puas hati bila mak ayah sendiri tak pernah bagi peluang tu. Tak pernah keluar dengan kawan-kawan, tak pernah pergi tengok wayang, tak pernah pergi mall atau TS, Mid Valley and etc. Walhal tinggal tak berapa jauh pun dari K.L. Orang tanya macamana nak pergi sana, macamana nak pergi sini, jawapan yang diberi tetap sma; tak tahu.

Tapi alhamdulillah, baru sekarang nak rasa bertuah kerana tak pernah diberi peluang tu. Dibanding dengan zaman sekarang, baru sekolah rendah dah dijinakkan dengan perkara-perkara macam tu. Shopping, tengok wayang, hang out and sorts. Allahu Akbar, tak dapat dibayangkan. Kalau budak-budak zaman sekarang dah macamni, bagaimana dengan anak-anak kita kelak? (ceh, dah berangan sampai ke anak-anak pulak dah)

KONKLUSI.

Alhamdulillah, setelah berceloteh panjang lebar, akhirnya, berjaya sampai kepada konklusi.

Pertamanya, dari saat ini, dah kena mula buat persediaan ke arah baitul muslim (sila jangan lupa!) Tapi walau apapun, pelajaran dan tanggungjawab lain jangan pernah diketepi.

Sentiasa pelihara diri, kurangkan kontroversi, tingkatkan prestasi (dah macam melodi pulak). Sentiasa upgrade iman, amal dan taqwa. Kalau asyik berangan nak yang soleh/solehah, tapi usaha pun takdak, selamat jalan lah jawabnya...

Dan yang paling dekat sekali, presentation, tutor, homework semua kena siapkan. Sebab esok dah kena balik cfs!

p/s: selamat memasuki alam universiti kembali bagi yang dah lama bercuti!

p/p/s: persediaan yang paling utama sebenarnya adalah persediaan menghadapi mati. paling mudah, segala persiapan untuk kemudahan di dunia mesti 2 in 1. Supaya setiap urusan duniawi bukan hanya dapat benefit di dunia, tapi di akhirat juga insyaAllah :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...