21 August 2011

Sang Alim yang Aneh

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang .

Subhanallah , alhamdulillah , Allahu Akbar .

Hari ini , 22 Ramadhan 1432H , ana , entum , kita semua masih bernafas , masih diberi peluang mengecapi nikmat dan manisnya Islam . Manisnya Ramadhan . Allahu Akbar .

Mata dipejam celik , masa dirasakan terlalu deras meninggalkan . Di masa hadapan entah ada ataupun tidak kesempatan ini . Berada di bulan barakah , rahmah dan maghfirah .

Alhamdulillah, terubat sudah kerinduan terhadap keluarga tercinta , saat dapat bersahur berbuka bersama , bertarawih , segalanya bersama . Alhamdulillah ya Allah . Direnung sejenak , andai dibanding dengan sahabat-sahabiyyah lain rasanya ana jauh lebih bertuah . Entah berapa kali berulang alik ke rumah . Sedangkan mereka ? Semenjak hari pertama mendaftar di sem ini , tak pernah sekali pun menjejakkan kaki pulang ke rumah .

Saat masih diberi peluang dan kesedaran oleh Allah , menjadi pemerhati dan menafsir setiap kejadianNya , banyaklah yang dapat disimpulkan . Namun banyak lagi yang menimbulkan tanda tanya di kepala .

Sang Alim 1 : Jubah .

Masa zaman kanak-kanak , zaman sekolah rendah dulu , bagi ana , semua yang memakai jubah tu semuanya alim . Apa tidaknya , saat orang lain di luar sana sibuk memakai pakaian ketat , jarang ,berwarna-warni dan menarik perhatian , si pemakai jubah tidak pernah mengendahkan . Walau dia hanya memakai jubah biasa , cuma satu warna , besar dan longgar . Tiada apapun yang menarik .

Tapi zaman sekarang , jubah dah macam-macam . Berwarna-warni , ada yang ikut shape , bermanik-manik menyilaukan mata kadangnya , yang sudah tentunya menarik perhatian .Maklumlah , si pemakai jubah memakai pakaian yang cantik .

Aneh , kerana alim atau tidak , dua-dua mendapat gelaran pemakai jubah . Tapi kasihanlah sang alim itu , kerana ada orang lain yang sebaris dengannya , memakai baju yang sama (jubah) , tapi jauh perbezaannya (corak , manik-manik, etc) . Imej kesederhanaan yang sudah lama dibawa , ditelan arus jahiliyyah zaman moden kini .

Paling menyedihkan , bila sang alim yang dahulunya , turut terjunam atau menjunamkan diri ke dalam golongan ni .

Sang Alim 2 : Da'ie / Pendakwah .

Zaman kanak-kanak dulu , apa yang ana faham , cuma ustaz ustazah yang boleh tegur orang buat salah . Mereka yang layak dan mereka juga yang ada kuasa untuk menegur . Tapi alhamdulillah , dewasa kini ana semakin mengerti , semua orang selagi bergelar khalifah , layak menegur sesiapa . Cuma perlu kena pada caranya .

Tapi yang anehnya , da'ie atau pendakwah remaja kian membanjiri lebih-lebih lagi di IPT . Namun tak berkurangmaslah sosial malah kian meruncing lagi ada . Ana bukan cakap membuta tuli , tapi realitinya , da'ie-da'ie remaja sendiri gagal berdakwah pada diri sendiri .

Di siang hari sibuk pergi meeting persatuan sana sini . Lantang bersuara dalam menegak sesuatu kononnya . Seringkali menjadi pencetus kepada idea-idea bernas . Tapi sayang , di waktu malamnya , bergayut dekat telefon . Buat suara-suara geli (manja) dengan orang yang tak sepatutnya . Mesej yang mengarut-ngarut . Na'udzubillah . Yang ni memang buat ana marah sungguh . Nasihat orang lain tapi diri sendri ? Fikirlah sendiri , masing-masing dah besar panjang . Entum bukan manusia biasa , entum pendakwah !

Sang Alim 3 : Tudung Labuh .

Suka ana ingatkan , ini juga buat ana sendiri . Si pemakai tudung labuh . Na'am , benar , kita bukan malaikat . Kita tak sempurna . Kita manusia biasa . Tapi sedarlah wahai diri , walau apapun yang kita rasa , orang lain kat luar sana tetap menganggap kita ni luar biasa , lebih sempurna dari mereka . Kenapa ? Kerana kita lain dari mereka . Mereka free-hair , pakai tudung on-off , tapi rasa hormat mereka pada kita si pemakai tudung labuh ni tetap ada .

Jadinya , jangan kita punahkan rasa hormat mereka . Jangan kita terbalikkan tanggapan mereka , bahawa kita ni tak ada beza pun dengan mereka . Kita sebenarnya memang ada perbezaan dengan mereka . Kita bertudung labuh , bukan bermakna tingginya perbezaan iman dan taqwa . Tapi perbezaanya adalah kekuatan dan semangat kita . Kita berani pakai tudung labuh walau hati tak sebaik mana . Kita berani pakai tudung labuh demi membenteng diri dari melakukan apa yang tak sepatutnya . Kerana ada antara mereka sebenarnya cuba menjadi seperti kita , namun kekuatan itu tidak ada . Terlalu banyak halangannya .

Jadi janganlah dilupa perbezaan itu . Jangan dilupa bahawa kita adalah lain dari mereka . Kita adalah muslimah yang jauh dari berbuat apa yang Allah tak suka . Kita tak couple . Kita bukan muslimah yang sewenangnya bermesra dengan muslimin baik secara zahir atau di alam maya . Kita bukan muslimah yang tak tahu batasan ikhtilat dengan muslimin . Kita bukan muslimah yang semudahnya melemparkan senyum manis menggoda pada muslimin . Tidak . Kita bukan muslimah seperti itu .

Sebolehnya jadilah kita muslimah yang mampu membenteng diri dari melakukan semua itu . Agar si pemakai tudung labuh yang lainnya juga terpelihara kebersiahn hatinya . Kerana tak semua pemakai tudung labuh yang bersih hatinya , suci niatnya untuk memakai tudung labuh . Ada juga yang memakainya hanya ikutan . Tak kurang juga yang memakainya hanya kerana ingin nampak solehah . Na'udzubillah . Ikhlaskanlah niat lillahi ta'ala !

Sang Alim 4 : Purdah .

Allahu Akbar . Rasanya tajuk inilah yang paling tak layak sekali bagi ana untuk perbahaskan . Tapi apa yang ana mahu sampaikan adalah supaya menjadi ikti bar kepada orang lain , agar tak melakukannya .

Sejak dulu lagi , rasa suka , rasa minat kepada purdah dan kepada pemakainya memang tak pernah surut . Hingga ke saat ini , masih ada rasa itu . Betapa beruntungnya mereka , betapa bertuahnya mereka , kerana dapat dihijabkan wajah mereka dari pandangan umum . Sedangkan di dalam hati ramai lagi muslimah , perasaan untuk menjadi seperti mereka terlonjak-lonjak tinggi . Alhamdulillah , Allah permudahkan mereka untuk menjadi seorang niqabi . Walau ada antara mereka yang tak mendapat restu keluarga , namun keberanian tetap ada dalam diri .

Namun ana sedih , tanpa dapat diukur lagi kesedihan tu ... Alhamdulillah kian lama kian bertambah muslimah yang berani menghijabkan wajah tapi sayang , mereka terlupa mereka hanya menghijabkan wajah . Sedangkan akhlak dan tingkah mereka pula tak akan sekali-kali terhijab sama dengan wajah mereka .

Akhlak tak serupa penampilan . Itulah yang ana mampu simpulkan . Seperti entri yang sebelumnya , ana pernah katakan , ana bukanlah seorang yang begitu mudah mengadili seseorang . Malah , hati sering berbunga , gembira saat melihat muslimat yang bukan hanya bertudung labuh , malah lengkap berpurdah . Allahu Akbar . Seindah hiasan dunia adalah wanita solehah . Memang benarlah ungkapan itu . Namun segala persepsi berubah bila perlakuan sesetengah antara mereka tak melambangkan langsung penampilan yang dibawa . Mohon maaf andai ada yang terasa . Tapi inilah hakikatnya . Wajah cuba dihijabkan , namun perlakuan terlupa diperhatikan .

Couple , ikhtilat yang tak terjaga , hubungan dengan Allah , semuanya tak terjaga . Apa yang dijaga hanyalah muka semata . Di alam maya (fb, ym) tak henti-henti perbualan dengan bukan mahram . Haha , hihi , huhu , semuanya ada . Smily smily semua tu , sangatlah tak perlu buat yang bukan mahram . Na'am , itu cumalah smily yang tak ada maksud tersirat . Tapi bagi si penerima smily tu , entum tahu ke apa yang mereka rasa ?Entah hati berbunga riang , kerana menerima senyuman walau bukan di alam nyata , siapa tahu ? Kan dah menghampiri bunga-bunga zina dah tu ? Atau mungkin entum memang tak tahu ?

Yang lebih buat ana sedih , dan buat rasa hormat ana pada niqabi-niqabi berkurang adalah bila ana rasa bahawa ada antara mereka ni sebenarnya kurang faham atau memang tak faham kenapa mereka pakai purdah . Atau mungkin sebenarnya ana yang tak memahami mereka ? Ok kita ambil point kedua, ana yang tak faham :)

Ana tak faham bila ada pemakai purdah yang hanya memakai tudung bawal biasa , atau tudung ekin yang biasa (tak labuh) . Bukan ana cakap muslimat yang pakai tudung biasa ni tak layak untuk pakai purdah , tapi macam yang ana cakap tadi , ana tak faham :) Ada dalam kalangan mereka ni pakai tudung yang jarang pun ada . Itu lagi buat ana pelik . Muka tak nampak , tapi batang tengkuk nampak ...

Lagi perkara pelik yang ana nampak , mereka pakai purdah , tapi handsock tak pakai . Stoking tak pakai . Ini memang sangat pelik . Kenapa yang trang tang tang wajib tu tak ditutup , tapi yang kurang wajib tu lebih di'aulakan ? Ana sangatlah pelik ...

Lagi cerita pelik . Ana rasa semua orang tahu , akan dalil yang melarang wanita meninggikan sanggul di kepala yang seakan bonggol unta ... Tapi ana pelik , bila ada antara niqabi yang merupakan salah seorang dari golongan ni ... Mereka tak tahu mungkin ?

Tambah sedikit lagi pelik , bila ada yang menjual , membeli atau yang memakai niqab yang dok mengerlip tu ha . Yang bermanik-manik , lip-lap tu (terlalu hiperbola kah? ) . Ana tak pasti sama ada berkilauan atau tak tapi ana pelik bila yang memakai purdah yang bercorak , bermanik-manik tu semua . Sebab bukan ke niqab tu dipakai bagi menjaga diri dari pandangan ajnabi ? Bila dah berlip-lap lip-lap , bukan ke orang lagi tengok ? Dan mereka juga akan persoalkan , kenapa pakai yang bercorak-corak ? Ana tak cakap ianya tabarrauj . Tapi semuanya bergantung pada niat :)

Dan yang terakhir , perkara teraneh dan terpelik yang ana rasa , bilamana ada niqabi yang ber'posing' sakan dalam gambar . Ni bukan setakat pelik , memang terkejut habis . Cekak pinggang sana , cekak pinggang sini . Pusing sana pusing sini . Peace sana , peace sini . Ana tak jumpa lagi dalil yang melarang muslimah berpurdah buat peace , tapi macam yang awal-awal ana cakap tadi , ana cuma pelik . Sebab bagi ana muslimah berpurdah ni sifat malu mereka sepatutnya lebih luar biasa dari muslimah lain . Sebab tu mereka berpurdah .Tapi mungkin ana silap , kerana ana tak faham mereka :)

Lagi satu , betul-betul yang terakhir . Kepelikkan ni memang tahap maksima . Peliknya bila ada antara niqabi yang turut mepertonton gambar mereka tanpa niqab , sedangkan dalam masa yang sama mereka turut menghijab wajah . Ana faham , sesetengah niqabi ada yang on-off pakai niqab dengan sebab yang kukuh , tapi ana cuma pelik dan tertanya-tanya , kalau mereka still nak tunjuk pada umum wajah mereka, kenapa mereka pakai niqab ?

Ana rasa cukup setakat ini saja ... Ana mohon maafd dari hujung rambut sampai hujung kaki (walaupun belum lagi hari raya) atas segala keterlaluan bahasa dan bicara . Sesungguhnya ana cuma insan biasa di muka bumiNya , yang juga seorang pemerhati juga seorang yang suka berkongsi rasa :)

Moga apa yang dicoretkan di sini dapat diambil iktibar oleh SEMUA orang . Bukan hanya yang pakai JUBAH , atau DA'IE dan PENDAKWAH , juga bukan hanya si pemakai TUDUNG LABUH dan juga si pemakai NIQAB .

Salam Al-Qadr . Moga kita semua dipertemukan dengannya . Aamiin :)

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...