30 July 2011

Akukah Isteri Yang Dicari ?

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha penyayang .


Dari pengalaman hidup melihat sikap dan karakter lelaki yang berada di sekeliling, maka insan yang bernama perempuan sering memerhati dan akhirnya mempelajari apakah ciri-ciri yang baik pada seorang suami.

Bukan lelaki sahaja yang bisa tidak tentu arah bila melihat perempuan solehah idamannya, bahkan yang bernama perempuan itu juga bisa bergetar hatinya melihat lelaki yang soleh. Hingga tersemat di sudut hatinya, berdoa dan meminta pada ALLAH agar dipilih oleh lelaki soleh itu..

Betul tak saudara-saudara perempuanku...

[Ya, bukan semua.. sebahagian perempuan tidak terusik hati pun dengan kebaikan dan kesolehan lelaki…]

Idealnya, semua yang memiliki hati perempuan inginkan bakal suami yang baik, bertanggungjawab, peramah, penyayang, beriman, beramal soleh, berilmu…

Ada yang inginkan yang kaya dan hensem..yang penuh sifat kelelakian.

Ada yang inginkan yang sekufu dan ‘sekepala’…

Ada yang inginkan sama-sama aktif dalam jemaah dan dakwah. Sama-sama bersemangat dalam kerja-kerja sosial dan kebaikan.

Namun, apakah realiti yang sering berlaku…?
Bila suami baik…

“ Abang ni baik sangatlah.. kalau ya pun nak buat baik, agak-agaklah sikit…” luah si isteri tidak puas hati si suami membeli kereta baru untuk ibu dan ayah mertua. Apatah lagi, suami tidak melayan permintaan isteri untuk bercuti ke negara empat musim. Sedangkan kereta itu untuk mengganti kereta lama yang telah terlalu uzur.

Bila suami bertanggungjawab…

“Abang ni asyik balik kerja lewat.. Bila tak kerja pulak, ada je urusan lain yang tak habis-habis.. Abang tinggalkan saya sorang-sorang layan anak kat rumah..”

Sedangkan suami pulang lewat kerana mengurus perniagaannya dengan penuh tanggungjawab. Kerana kemudiannya dia ingin melaksanakan tanggungjawab memberi makan minum pakai pada anak isteri. Kerana dia juga ada tanggungjawab dakwah dan membantu ummah, bukan sekadar mencintai isteri dan anak-anak.

Bila suami berkarakter penuh kelelakian, kita para isteri ingin mem ‘perempuankan’ diri si suami. Diajak suami bershopping baju dan kasut lama-lama, diajak suami bersembang dan bergosip lama-lama tanpa arah tuju, ingin melihat suami juga menangis terharu bila sesuatu yang menyentuh berlaku.. sedangkan itu semua jauh dari minat dan sifat kebanyakan lelaki..

Akan sabarkah kita dengan suami yang baik dan bertanggungjawab sebegini..? Yang berkarisma dengan kelelakiannya…?

Atau kita hanya ingin menjadi isteri yang memiliki suami yang lalai tanggungjawab kerana sibuk memenuhkan keinginan nafsu dan kehendak isteri yang tak pernah puas..?

Bila suami peramah..

“ Abang ni tak payah lah senyum kat semua orang, tak payah sembang dengan diorang selalu.. seronok la perempuan tu abang senyum kat dia, layan sembang..”

Padahal si suami cuba berbaik-baik dengan kakak ipar dan adik ipar perempuan supaya tidak dikatakan sombong dan dingin.

Bila suami berilmu, beriman dan beramal soleh…

“Abang ni asyik baca buku..asyik depan laptop menulis.. bila hujung minggu, sibuk dengan program dakwah, kelas quran lah, kuliah lah, daurah lah.. bila abang nak spend masa dengan saya dan anak-anak..!” ujar isteri dengan rasa sedih tak puas hati.

Sedangkan dulu si isteri mengagumi lelaki yang nampak ke depan dalam program dakwah. Si isteri terkagum-kagum dengan aura ilmu dan keimanan yang terpancar di wajah pemuda dakwah itu. Si isteri tertarik dengan kemurahan hati pemuda itu bersedekah. Si isteri dulunya teruja untuk bersama pemuda dakwah yang giat aktif..

Dan akhirnya meluahkan… “Lebih baik saya kahwin dengan orang biasa..”

Kerana setelah berkahwin dengan ustaz, pendakwah, agamawan, ilmuwan, jutawan, dermawan.. ternyata para isteri sukar untuk menerima gaya hidup suami yang kononnya dulu itulah ciri-ciri idaman.

Dan bagi yang bernikah dengan ‘orang biasa’, mereka berharap pula mendapat ‘orang-orang agama’.

Sedangkan nantinya, sukar para isteri untuk menerima apa-apa kesalahan dan kesilapan suaminya.. Orang agama diharapkan seperti malaikat suci diri sempurna peribadi.

“Tak sangka suami aku macam tu, dia tu kan penghafaz Al Quran..”

“ Suami saya tu namanya je pegawai di jabatan agama tapi…”

“Dengan orang lain sibuk berdakwah, dengan isteri dan anak sendiri tak ada masa…”

Sedangkan seorang suami itu- ‘orang agama atau orang biasa’ - mengharap kita menerima kelemahan dirinya seadanya.

Seorang suami itu harapkan kita bersabar dan kuat mengurus emosi sendiri dan keluarga sewaktu ketiadaannya.


Seorang suami itu juga mengharap isteri tidak berhenti menuntut ilmu, agar mampu mendidik fitrah anak dan mencorak rumahtangga dengan suasana islami. Suami keluar berkerja dan berdakwah, isteri di rumah konsisten dan strategik mentarbiyyah [mendidik].

Suami berharap isteri berhenti bergosip dan bersembang kosong tentang artis atau orang lain, tentang fesyen, tentang perabot, make-up, tentang melancong yang memakan kos yang banyak dan topik lain yang menjauhkan famili dari kesederhanaan dan keredhaan tuhan.

Setelah bernikah, ternyata kita yang bernama isteri tidak sabar dengan ciri yang kita idamkan dulu..?

Atau kita yang tidak pandai membawa diri dengan karakter suami yang pelbagai bentuk dan gaya…?

Atau kita jarang sekali merasa cukup dengan masa, wang dan kemesraan yang suami kongsikan…?

Ingin yang sekufu, namun sedarkah bahawa sekufu itu boleh jadi kupu-kupu yang meninggalkan pasangannya jika kita tidak bersungguh berubah ke arah kebaikan…dan menjadi renggang jika kita tak pandai memimpin pasangan kepada kebaikan?

Manusia itu mungkin, mungkin pada satu tahap boleh sekufu.

Tapi realiti nya, manusia sentiasa dan kerap berubah. Kepada yang lebih baik atau lebih teruk. Tak akan terus sekufu.

Dan kita tak berubah dengan kadar dan cara yang sama dengan pasangan hidup. Apapun, moga perubahan itu destinasinya sama –menuju redha Ilahi.

Lalu sebenarnya, yang teramat penting adalah kemampuan kita para isteri membawa diri dalam rumahtangga yang dibina setelah membuat keputusan dengan istikharah dan musyawarah.

Mampu membawa diri yang bagaimana..?

Jika suami kaya, bagaimana untuk kita memahami dan menghormati gaya hidupnya yang berbeza dari kita ‘orang kampung’ (yang tak berapa kaya).

Jika suami orang kampung, bagaimana kita perlu bijak menyesuaikan diri dengan suasana kekampungan dan tidak menunjuk muka serba tak kena kerana ‘kebandaran’ kita.

Jika suami bijak atau bergulung ijazah hingga PhD, bagaimana untuk kita membina kecerdasan diri agar kita tidak seperti budak tadika yang banyak sangat tak tahu..

Jika suami miskin atau berpangkat lebih rendah, bagaimana untuk kita merendah hati dan bergaul mesra dengannya agar dia tidak merasa tertinggal di belakang isteri, kerana selamanya seorang suami harus di atas sebagai pemimpin yang wajar ditaati dan dihormati.

Jika suami sebaya atau lebih muda, bagaimana untuk kita taat dan redha dengan keputusannya, kerana kita rasa kita lebih matang dari dia atau kita dengan dia sama sahaja, bukan pandai sangat buat keputusan.

Jika suami lebih berusia, bagaimana untuk kita memahami dan meletakkan diri sejajar dengan banyak pengalaman dan pengetahuannya..

Jadi, simpan sebentar senarai calon suami idaman..

Ayuh kita buat senarai menulis apa kekurangan diri kita, apa skills dan value yang kita perlu tambah pada diri dalam rangka menjadi isteri idaman … apa senarai kekuatan yang perlu kita bina, agar kita mampu menjadi isteri yang pandai membawa diri, walau siapapun ditakdirkanNYA buat kita…

Di lempar ke lautan menjadi pulau, di lempar ke awan menjadi bintang yang berkerdipan..

Menjadi isteri yang bahagia bukan dengan mengharap, mengharap dan banyak menerima, namun dengan banyak memberi, memberi dan terus mencari kebaikan dalam setiap keadaan..

Sekian perkongsian, harap bermanfaat.


p/s : sekadar renungan sebelum Ramadhan . Marhaban Ya Ramadhan . Berilah peluang kepada kami untuk menikmatimu ...

26 July 2011

Tarbiyyah Hati .

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang .

Allahu Akbar .

Sakitnya hati .

Pedih .

Bagai tersiat pedang yang tajam .

Namun kupercaya , segalanya adalah tarbiyyah . Tarbiyyah buat hati yang makin lama makin tak berisi .

Allahu Akbar ... Memang benar . Hari Pembalasan itu sudah dekat .

Semakin hari semakin menghampiri .

Allah ... Selamatkah kami di saat itu nanti ?

Akhlaq tak serupa penampilan .

Allahu Akbar . Memang benar . Muslimat bertudung labuh , bertudung litup , muslimin berkopiah semua memang tak sempurna . Tapi mengapa tak dihampiri kesempurnaan itu ? Allah ... Sedih sangat . Orang sana bercerita , orang sini bercerita . Betullah , mulut orang kita tak boleh tutup , tapi kalau kita tak berusaha untuk tutup orang , nak buat macamana ? Kita yang menyebabkan mulut orang bercerita . Nak salahkan siapa ?

Allah ... Ana tak berniat nak malukan sesiapa sebab apapun ana juga akan kena tempiasnya tapi marilah muhasabah diri balik . Kita sebagai daie sibuk duk berdakwah sana sini , berteriak pada manusia di luar sana 'jauhi zina , jauhi zina' tapi kita sendiri mendekatinya . Macamana tu ? Berkesankah dakwah yang cuba disampaikan ? Dalam Al-Qur'an Allah dah berfirman , Dia tak suka orang yang mengatakan sesuatu yang tak dikerjakan . Tapi kita zaman sekarang ? Peringatan-peringatan yang bersepah sini sana dari Allah , tak hirau langsung .

Apa yang nak bising sangat ni ? Kenapa nak bising ?

Hmmm ... Apa perasaan entum kalau orang yang entum sayang , yang entum hormat , yang entum rapat , buat sesuatu yang langsung entum tak jangka ? Nak nak pulak penampilan memang ana bagi 10/10 markah . Tapi ? Allahu Akbar ... Tak segan silu sepanjang masa dok bercalling-calling , bermesra-mesraan dalam phone , pergaulan tak terbatas di alam maya (fb,ym) . Allahu Akbar . Memang sedih . Orang yang kita sayang , kita respect , yang pernah kita jadikan contoh , tapi buat sesuatu yang unexpected . Entahlah . Mungkin mereka rasa ada perbezaan kot antara ikhtilat face-to-face dengan ikhtilat di alam maya . Apa perbezaannya ? Kat fb , ym , tak nampak muka , cuma dengar suara . Apa persamaannya ? Dosa dia tetap sama .

Inikah tarbiyyah hati ?

Tersentap , tersentak .

Beberapa hari lepas , terserempak pulak dengan seseorang ni . Agak dihormati jugak . Tapi berjalan berduaan . Tersentap . Terkesima seketika . Terkedu .Tak terkata apa-apa . Allahu Akbar ... Allah , sedihnya ... Sahabat seperjuangan yang dikasihi . Terasa seperti seseorang yang tak pernah kukenali .

Dalam kes lain , pernah bila ditegur , melenting . Allah ... Terkejut buat kali kedua . Salahkah yang muda menegur yang tua ? Nak kata tinggi suara , tak pulak . Sebab ana tau apa itu menghormati orang yang lebih tua . Tapi bila kita menegur , di'tembak'nya kita balik . Allah ... Perasaan itu hanya Allah yang tahu . Sampai naik serik pulak walau untuk mendekatinya . Walhal sebelum ni rapat je . Entahlah . Makin lama makin jauh . Entah siapa antara kami yang menjauhkan diri , Allah lebih tahu .

Terkadang sedih yang amat . Apa agaknya orang akan kata , bila kita nasihat orang lain tapi diri sendiri pun tak terbela ? Kita menegur orang , jaga pergaulan , jaga-jaga dalam berikhtilat . Tapi kita sendiri melangkaui batasan ikhtilat tu sendiri .

Bila dekat wall fb , dekat blog , masyaAllah , ayat-ayat memuji Allah keseluruhannya . Tapi realitinya , Allah lebih tahu . Kadang-kadang tu nak je tanya , 'are you happy for having two characters at one time ?' Di alam maya lain , di alam realiti sangat lain . Apa ye pepatah yang orang Melayu sebut , bersesuaian dengan keadaan kat atas ? I wont tell , but you tell yourself instead . (persoalan ni walau macamanapun turut diajukan pada diri sendiri) :)

Adakah ini dipanggil tarbiyyah hati ?

Sedih pun ada .

Sedih kan , bila kita menghulurkan sesuatu , tapi tak ada yang menyambut ? Situasi ni selalu berlaku dalam kehidupan seharian tapi tak ramai yang sedar .

Sedih tak , bila kita beri sesuatu pada seseorang , tak kisahlah makanan ke , barang-barang lain ke apa , tapi dia tak nak ? Memanglah mereka ada alasan sendiri (rasanya) but still , kita akan rasa sedih kan ?

Sedih tak , kalau kita beria-ia nak ajak sahabat kita pergi ke suatu tempat tak kisahlah nak belajar sama-sama ke , nak ajak pergi lunch ke , but they simply answered no . Kalau sekali dua tak apa lagi . Tapi kalau selalunya macam tu ? Nak tak nak mesti ada perasaan sedih jugak . Rasa macam orang tak sudi je . Sebab macam yang ana cakap tadi ; kita beria-ia .

Sekarang ana nak kongsi , pernah tak dengar dalil tentang besarnya pahala memenuhi sesuatu jemputan ? Dan betapa besarnya a pahal bila kitmembahagiakan hati seseorang ? Sebenarnya lebih kurang je . BIlamana kita memenuhi jemputan orang sekaligus kita akan menggembirakan hati mereka . Dan saat 'jemputan-jemputan' yang ana tawarkan ni ditolak , satu persoalan bermain ; tak tahukah dan tak mahukah mereka akan banyaknya pahala bila membahagiakan seseorang ? Allahu Akbar .

Sebenarnya kalau difikirkan balik , hidup ini memang ibarat roda . Mungkin apa yang orang buat pada kita yang kita tak suka tu sebenarnya adalah balasan kerana kita pernah buat benda yang sama pada orang lain , siapa tahu ?

Allah , ampunilah aku .

Tak habis lagi kat situ . Cuba kaitkan , hubungan kita dengan Allah . Allah memberi ,kita tak mahu menyambut . Agak-agak sama tak situasi ni ?

Allah bagi masa untuk buat bekalan , bertaubat atas segala dosa , tapi kita sia-siakan .

Allah bagi peringatan-peringatan , kita buat-buat tak nampak . At last , jadi apa agaknya ye ?

Isu Murtad .

Isu ni memang dah lama . Tapi kali ni kembali hangat . Allah ... Memang benar , dunia betul-betul dah nak sampai ke penghujungnya . Tiba-tiba dibangkitkan isu ni . Bayangkan , agama Islam sebagai agama rasmi Malaysia tiba-tiba dipertikaikan . KeIslaman seseorang yang dinyatakan dalam MyKad (IC) tiba-tiba dipersoal . Lagi yang tak tahan , bayi yang baru lahir tak boleh terus dikatakan Islam selagi tak berumur 18 tahun . Habis , dalam masa 18 tahun mereka ni beramal dengan agama apa ???

50 ahli politik Islam pulak menurunkan tanda-tanda tangan tanda persetujuan . Allahu Akbar . Hmmm kalau tiba-tiba blog ana dijumpai , then diambil tindakan ke apa , do'akan lah ye . Takut jugak buat entri macamni . Tapi sampai bila kita nak berdiam diri ? Macam lembu dicucuk hidung . Orang kata A , kita pun ikut . Orang kata B , pun kita ikut . Kalau orang ajak masuk Neraka , nak ikut jugak ke ?

Tadi kami (ahli mesyurat tingkap a.k.a roommates) pun bincangkan jugak isu ni . Tapi konklusinya kami semua takut , bilamana memikirkan mereka mereka yang bersetuju dengan cadangan yang diusulkan ni sebenarnya sedar atau tidak , apa yang mereka sedang 'argue'kan adalah ISLAM , agama yang dibawa Rasulullah kekasih Allah . Entahlah . Dalam Al-Qur'an juga ada disebutkan yang bermaksud , sampai satu saat , mata mereka akan dikaburi yakni perkara yang salah tu pada pandangan mereka adalah betul . Allahu Akbar . Na'udzubillah . Moga Allah terus menetapkan iman kita semua . Aamiin .

Tarbiyyah Hati .

Berbalik pada cerita bab hati . Allahu Akbar , begitu halus , begitu cantiknya cara Allah dalam mendidik hati para hambaNya . Segala ujian dalam bentuk apa sekalipun , semuanya mampu mendidik hati , melembutkan dan menyedarkan hati kita agar kembali dekat denganNya , kembali ingat padaNya andai setiap yang dilalui disertakan dengan sabar dan do'a . Tapi jarang kita dapat bersabar dalam situasi-situasi macam ni dan seterusnya menyandarkan segalanya pada Allah .

Saat kita naik angin , saat hati panas , saat kita marah dengan seseorang , mesti kita nak cakap sesuatu pada dia kan ? Dan kita selalu menamakannya sebagai nasihat . Betul ke nasihat ? The answer is exactly no . Saat kita menegur seseorang , dengan hati yang panas , itu bukanlah nasihat . Nasihat yang betul-betul ikhlas adalah bilamana walau seseorang tu tak terima nasihat kita , kita tetap tersenyum , malah berdo'a agar Allah bukakan hatinya suatu saat nanti . Dan itulah yang kita panggil nasihat :)

Allahu Akbar . Begitu mudah melakarkan kata-kata kan ? Tapi nak laksanakan , memang payah .

Benarlah , mujahadah itu bukan kerja mudah .

p/s : entry yang sangat chaotic . bercampur aduk . ditulis saat hati dan perasaan sedang bermain dengan iman .

22 July 2011

Pengganti .

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang .

Allahu Akbar .

Moga setiap yang aku lakukan kali ini , sebelum dan selepasnya , dapat membantu aku di Padang Mahsyar kelak . Aamiin .

Allahu Akbar .

Kita sering diuji . Dengan berbagai jenis dan bentuk ujian .

Terkadang rasa lemah , sedih . Dan seringkali pula tersungkur .

Terdetik di hati ; kenapa begini ? Atau soalan sebenarnya ; kenapa Allah buat begini dan begitu ? Kenapa Allah jadikan aku sebegini dan sebegitu ?

Panasnya hari ini .

Penatnya hari ini . Letihnya sampai nak pengsan .

Sakitnya hati aku . Kenapa perlu begini ??

Susahnya . Berat sungguh apa yang aku lalui . Kenapa aku ?

Allah ... Kesakitan ini tak mampu kutahan . Kenapa dipanjangkan ?

Astaghfirullah ...

Mari sama-sama ubah persepsi . Mari sama-sama tukar mind-setting .

Kita hidup kat dunia dah tak lama . Entah sempat merasai kemanisan dan barakah Ramadhan entahkan tidak . Entah dapat lagi kesempatan untuk berjumpa keluarga tercinta entahkan tidak . Entah masih ada esok untuk bergelak ketawa , entahkan tidak . Allahua'lam .

Ya Allah ,

Moga kepanasan hari ini , menjadi pengganti panasnya di akhirat nanti .

Moga kepayahan yang dihadapi , menjadi pengganti kesenangan di kemudian hari .

Moga sesuatu yang berat kuharus tempuhi , menjadi pengganti keringanan suatu saat nanti .

Moga kesakitan yang aku lalui , menjadi kafarah kepada dosa-dosa yang menggunung tinggi .

Ya Robb ,

Engkaulah yang Maha Mengetahui . Engkaulah yang Maha Mengasihani . Engkau juga yang Maha Penyayang .

Ya Rahman ,

Andai Kau mengambil kembali sesuatu dariku yang sememangnya milikMu , maka Kau gantilah ia dengan sesuatu yang lebih baik .

Ya Rahim ,

Berikan aku kekuatan itu . Tabahkan aku melalui kesemuanya . Cekalkan hatiku dalam bermujahadah . Kuat aku akan kepastian janji-janjiMu .

Allah , jangan biarkan aku berdiri jauh dariMu . Dekatkan aku denganMu . Sebagaimana dekatnya hari itu . Hari di mana tarikhnya tak siapa tahu .

17 July 2011

MARAH BETUL .

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang .


Al-kisah , di satu ceruk kampung , kelihatan seorang gadis sederhana ; Aini sedang menumbuk , menendang , membelasah kayu-kayu mati di situ . Gamaknya diganti dengan rumah kampung yang ada di situ , confirm roboh . Entah apa yang buat Aini marah sangat , aku tak pasti . Tapi seingat aku , Aini yang aku tau adalah seorang yang lemah lembut , sopan santun , atau pemalu mungkin .


Aini , kenapa dengan kau ? Kenapa marah marah sampai tendang-tendang makhluk-makhluk planet yang tak berdosa ni ?


Aku marah betul la . Bengkek je dowh .


Allahu Akbar . Terkejut dengan maklum balas yang diberi .


Sabar Aini , sabar . Cerita la sikit . Mana tau , aku boleh tolong . Tak boleh tolong settle , at least aku boleh tolong dengar . Ceciter ceciter .


Memandangkan kau dah kat sini , aku cerita je lah . Suno (dalam bahasa hindi maksud dia 'dengar') . Hmm kalau kau nak tau , dulu aku bukanlah aku yang sekarang ni . Aku rasa kau pun tau kot . Gaduh gaduh dengan orang , small matter je bagi aku . Sampaikan orang panggil aku 'gengster' kot . Tapi masa tu aku bangga giler dapat gelaran tu . So takde lah budak-budak lelaki tak bermasa depan tu ganggu aku .


Astaghfirullah Aini . Tak tau pulak sampai macam tu sekali . Jadi apa masalahnya ni ?


Alhamdulillah , aku rasa tahun ke tahun , aku mula berhijrah sikit sikit ouh . Aku tak nak lagi menyandang gelaran 'gengster' tu lama-lama . Aku rasa aku tak suka identiti aku yang ni . Aku nak berubah . Satu masa nanti aku nak ada suami , ada anak . Takkan aku nak perangai macam ni . Sejahil-jahil aku pun , aku tau orang yang baik untuk yang baik , yang jahat , dapatlah yang jahat . Taknak aku dapat suami yang suam-suam kuku .


Demanded pulak makcik ni .


Alahai , aku tak dapat tangkap lagi lah masalah kau Aini . Ape kehenye ni ?


Sabau la . Nak citer la ni . Ekceli aku dah melakukan tranformasi . Aku taknak jadi lagi aku yang dulu . Walaupun aku suka bila lelaki tak berani dekat dengan aku , tapi aku lagi suka kalau dorang hormat kat aku . Bukan sebab takut ke apa . Tapi aku nak jadi perempuan yang mahal . Sorry to say la , perempuan perempuan sekarang ni dah macam apa dah . Walaupun aku bukanlah baik tahap ustazah but still , i've a dream to be one someday .


Kelakar jugak dia ni . Ada hati nak jadi ustazah rupanya . Bagus bagus .


So aku cuba ikhlaskan hati aku , senang cerita aku nak jadi muslimah solehah la kiranya . Aku rasa tak payah cerita la apa yang aku buat . Kang lebih-lebih nanti jadi riya' la pulak .


Uish . Agak baguih jugak dia ni . Memang betul la dia dah berubah .


But the problem is , aku sangaaaaaatlah tak suka bila ada je mamat-mamat yang meng'approach' aku . Ingat aku ni barang pameran tepi jalan ke hape . Mak ayah aku ada lagi kot . First impression aku kat dorang ni , dorang ni tak menghormati aku , sebab tak hormat orang yang aku hormat yakni mak ayah aku . Dah tu bila dorang buat macam tu , confirmlah hati aku , iman aku ni bergoyang-goyang . Tu yang aku marah ni , berani dorang bermain dengan iman aku ??? Dah la aku tengah on the way nak jadi baik , gi kacau pulak . Haishhh .


Ouh macam tu ke ... Ala , rileks sudaa . Kau pun kata tadi , kau nak berubah kan . I mean , kau sedang dalam perubahan . So no wonder la , mamat-mamat tu dok kacau kau .


Eh , apa kait ?


Ye la , kan Allah cakap , setiap hamba-hambaNya yang beriman pasti akan diuji . So kiranya Allah tengah uji kau la tu .


Uji ? Kalau Allah uji tu bukan ke dengan kesusahan ke , kerosakan ke ? Tak gitu ?


Tak semestinya Aini . Allah ni kalau nak uji hambaNya , macam macam cara tau . Nak masuk Syurga pun kan ada macam macam cara . Kadang-kadang tu ujian yang datang adalah sesuatu yang tak disangka-sangka . Contohnya macam yang berlaku pada Aini . Faham tak sekarang ?


Alhamdulillah ... Faham faham . Tapi aku ada lagi satu masalah ni .


Lah , ada lagi ?


Ni yang last kot . Hmm , sebenarnya , aku tak kisahlah kalau sesiapa dok minat ke what-so-ever lah kan . I know , its a normal thing happen to a normal sane people like us . Is just that apa yang dorang buat tu sebenarnya akan goyangkan hati bukan setakat aku , tapi semua perempuan normal kat dunia ni . Diam-diam sudaa , nak heboh kat orang lain buat apa . Allah kan Maha Mengetahui . Simpan senyap-senyap sudaa . One day kalau ada jodoh tu ada laa .


Lagipun aku ni jenis yang suka benda suprise suprise ni , macam ala ala cerita novel gitu ..... Dua-dua senyap, then sampai satu saat , Allah satukan kedua-dua hati ni walau masing-masing tak ungkap dengan kata-kata . Allahu Akbar . Sweet je kan ? Ada jugak berlaku zaman sahabat , antara Saidatina Fatimah Az-Zahra dengan Saidina Ali RA . Betapa Saidina Ali menyukai Saidatina Fatimah , tapi kerana kekurangan yang ada pada dirinya , dia hanya mendiamkan diri .


Sampai satu saat , sampai ke telinganya akan berita Fatimah dilamar Saidina Abu Bakar dan kemudian Saidina Umar , namun kedua-duanya ditolak . And one day , tiba-tiba Saidina Abu Bakar datang dan menyrankan agar Saidina Ali melamar Saidatina Asyah . Allahu Akbar . Orang melayu kata , tuah datang bergolek . Tapi ni bukan datang bergolek , ni sebab sabarnya menahan rasa .


Pendekkan cerita , selepas bernikah satu hari Saidatina Aisyah minta maaf pada Saidina ALi . Dia mengaku dia pernah suka orang lain sebelum mereka dinikahkan . Saidina Ali tanya , siapa ? Dan Saidatina Aisyah mengatakan bahawa dialah (Saidina Ali RA) hamba Allah yang diminatinya satu ketika dahulu ... Allah .... Sweeeeeeet !


Lagi yang aku tak suka , bila ada yang nak kawan dengan aku , tak kisahlah lelaki ke perempuan ke , sebab penampilan aku . Atau senang cerita , orang kawan dengan aku sebab ingat aku baik . Aku tak suka dowh . Sebab aku tau aku tak baik pun sebenarnya . Nak je aku jerit sekuat hati kat dorang , im not what they think about ! Kadang kadang aku rasa hipokrit pun ada . Kejap macam baik , kejap macam jahat je aku ni . Aku sendiri pelik dengan diri aku . Hah , awab sikit ustazah .


Oopps oopps . Let me tell you something . Aku bukan tak suka orang panggil aku ustazah . Sebab aku memang ada cita-cita nak jadi ustazah pun hahah . Tapi aku pun sama macam kau , tak suka orang ingat aku baik . Macam ni tau Aini , ni pun satu kes pulak . Aku bukanlah pandai sangat bab-bab ni . Tapi melalui ilmu aku yang cetek dan dangkal ni , sebenarnya kalau ikut logik pun , ada ke orang baik yang nak mengaku dia baik ? Yang pasal hipokrit pulak , tak aku nafi , sometimes we NEED to be hypocrite .  Sebab tu lah , iman manusia ni turun naik . So nasihat aku , stop thinking that u're being hypocrite , and never stop striving towards mardatillah walaupun kau rasa kau macam main-main ke hapa . Percayalah , bisikan syaitan je tu .


Syaitan ni bukan boleh duduk diam lebih-lebih lagi kalau kita nak jadi baik . So , teruskan berusaha untuk jadi baik . Jangan disebabkan obstacle-obstacle remeh yang datang , kau terus collapse . Bab lelaki-lelaki dok chasing after u tu , kau buat dont know je weh . Jangan kau layan . Bukanlah apa , setinggi mana pun iman dorang ni , kalau kita layan , boleh jadi serendah-rendah iman kau tau tak . Sama la kalau lelaki-lelaki ni gatal confessed kat perempuan , setinggi mana iman perempuan ni , bergoyang jugak .

A'ah betul betul aku setuju sangat .


Tu lah , sekarang ni berdo'a je lah , supaya Allah permudahkan kita lalui semua ni . Bermujahadah bukan kerja mudah . Anggaplah semua dugaan ni hanya picisan je demi untuk menghadapi dugaan yang lagi besar di masa depan . Let say la one of those people yang kacau kau tu sebenarnya memang jodoh kau , kau percayalah , Allah akan pertemukan jugak korang . So buat masa ni kau tak payah layan la semua tu . Kita serahkan segalanya pada Allah . Mantapkan iman , sebelum kita dijemput ke masjid yang masih dalam pembinaan .

Eh wait seminit . How do you know too much ? And why it should be kita ???

          * * * * *          * * * * *          * * * * *

Dari kejauhan , seorang gadis kelihatan seakan berbicara , berseorangan . Bertemankan angin bayu bertiup lembut , di tepi sebuah pantai .

15 July 2011

Tips Cari Bakal Zaujah :)

Dengan namaMu ya Allah yang maha Pemurah lagi maha Penyayang .

Allahu Akbar . Alhamdulillah ya Allah . Atas segala limpah dah rahmatmu buatku , buat kesemua ahli keluargaku serta mereka yang aku kasihi . Allahu Akbar .

Entah bagaimana , tergerak nak buka dan baca blog seorang sahabat . Moga dilimpahkan Allah rahmat kepadanya dan keluarga .

Setiap hamba ciptaanNya yang memiliki tahap kenormalan yang normal , pasti punya fitrah yang sama seperti kebanyakan manusia ciptaanNya yang normal . Dan salah satunya adalah yang paling ana suka untuk bicarakan yakni ; Bait Al-Muslim . Allahu Akbar .

Buat muslimin wa muslihun di luar sana , berhati-hati dalam memilih zaujahmu . Kerana dialah yang bakal menemanmu ke JannahNya , insyaAllah . Kalau tersalah langkah , di dunia juga belum tentu bertahan . Na'udzubillah .

          * * * * *          * * * * *          * * * * *

Mengapakah teruna memilih gadis jelita ?

Kata orang, gadis seperti ini menyejukkan serta menggembirakan hati. Betulkah begitu?



Janganlah sekali-kali seorang lelaki berduaan saja dengan seorang wanita, melainkan dengan didampingi seorang mahram - Hadis Rasulullah riwayat Bukhari dari Ibnu Abbas r.a.

Biasanya teruna akan terpikat dan terpesona dengan kecantikan si gadis dahulu, kemudian barulah si teruna menyelidiki perangai si gadis. Ini menyebabkan ramai lelaki terperangkap, menyesal atau menderita, terutamanya bila sudah terlanjur dan tidak boleh berundur lagi sedangkan baru tahu bahawa si gadis ltu teruk perangainya atau sudah ternoda. Walaupun 'mata yang belum berisi pengalaman' itu tertarik pada rupa yang cantik, sebenarnya jodoh bagi hati adalah hati juga, bukannya rupa. Maksudnya pada akhirnya gadis yang hatinya paling suci sesuci hatinyalah yang dipilih oleh teruna untuk dikahwini.

Berikut adalah petua-petua sekiranya anda ingin memilih gadis jelita menjadi lsteri anda:

1) Elakkan Dari Berkawan Dengannya

Dengan merapati dan berkawan dengan si gadis, kecantikan hati ini sebenarnya sukar untuk dinilai oleh lelaki. Selalunya yang dilihat semuanya 'baik, sopan dan elok, apatah lagi pada masa itu sang teruna sedang mahu, dia hanya nampak yang elok. Si gadis pula mungkin hanya berpura-pura jadi baik dan sopan untuk memikat teruna. Itulah sebabnya ada yang membidalkan bahawa 'Yang bercahaya tidak semestinya emas' dan 'Yang cantik tidaklah semestinya permata'. Maka elakkan dari berkawan dengannya untuk mengelakkan anda dari terpesona dan terpedaya.


2) Lakukan Risikan Secara Rahsia

Kecantikan hati biasanya boleh dinilai oleh pengamatan rahsia si teruna bersama keluarga teruna terhadap si gadis. Risikan rahsia lni adalah untuk mengetahui bagaimanakah tingkah laku si gadis itu bila dia berada bersama keluarganya sendiri. Adakah si gadis dari jenis yang suka berjalan, bergaul bebas, atau suka menolong ibunya memasak, rajin berkemas dan taat dalam beribadat akan dapat ditentukan dengan lebih jelas. Pihak teruna juga boleh mengetahui perihal moral si gadis dengan menyelidiki ke manakah si gadis itu suka pergi di hujung minggu atau di masa lapangnya. Jika dia gemar pergi ke tempat yang kurang baik, besar kemungkinan dia mempunyai sifat-sifat yang kurang baik pula.
Walaupun pada asasnya cara menyelidik begitu, atau dipanggil 'merisik' ini tidak begitu disukai oleh si gadis sendiri, ia adalah jalan yang dianggap lebih baik dari cara berkawan dengan si gadis, membawanya ke mana suka, dan 'menyelidik' dengan bertanya pada gadis itu atau hasil memperhatikan tingkah lakunya di depan mata.

3) Cari Yang Duduk Bersama lbu bapa

Sebenarnya alam gadis terdedah kepada pelbagai gejala yang tidak begitu menyenangkan. Terdapat lebih banyak unsur negatif dari yang positif di luar rumah, malah, bagi sesetengah keluarga ianya berlaku dalam rumah sendiri. Si gadis, yang masih dalam peringkat belajar hidup mudah terpengaruh kepada unsur-unsur negatif yang boleh merosakkan kesuciannya serta kebaikan perangainya. Ini kerana unsur-unsur negatif biasanya memberikan keseronokan dan nikmat tetapi kenikmatan ini berakhir sebentar saja disusuli pula oleh sesalan dan kemuraman mungkin seumur hidup.



4) Cari Yang Pandai Mengurus Rumahtangga

Pada zaman sekarang, masa remaja si gadis bererti masa sebagai pelajar sekolah menengah, pra-universiti dan pusat pengajian tinggi. Bagi gadis-gadis ini, masa untuk mereka belajar menjadi 'wanita' dari ibu adalah amat terhad, jika ada, praktikannya hanya dalam jangkamasa pendek. Kesempatan untuk berada di dapur amatlah terhad pada hujung minggu serta semasa cuti. Akibatnya, semakin ramai gadis yang berorientasikan kerja makan gaji dan tidak berorientasikan mengurus rumahtangga.

5) Cari Yang Hormat Kepada Orang Tua

Selidikilah apakah dia gadis yang tahu menghormati orang tua. Ini penting kerana dia nanti akan bersua, bertandang ataupun duduk bersama ibu bapa anda. Walau betapa cantik pun dia, jika dia tidak menghormati ibu dan bapa mertuanya, dia akan menyebabkan anda menjadi serba-salah dalam menangani kehidupan anda.



6) Cari Yang Pandai Menjaga Kehormatan

Hal ini juga dapat diperhatikan di kalangan gadis-gadis yang tidak begitu berjaya dalam pelajaran. Lebih ramai yang suka bekerja makan gaji dari membantu Ibu di rumah atas alasan meringankan beban keluarga. Bagi gadis yang mudah 'lupa' masa inilah mereka akan jadi rosak. Mereka akan keluar dengan lelaki tanpa segan silu, mula memakai pakaian yang ketat dan menjolok mata serta belajar berbagai cara dari rakan sebaya untuk memikat lelaki. Ibu bapa yang tidak mengawasi gerak-geri anak gadisnya mungkin akan menyebabkan gadis itu menjadi gadis murahan.

7) Cari Yang Tidak Bebas Dengan Lelaki

Pada zaman dahulu, ada lbu bapa yang sengaja tidak menghantar anak perempuannya ke sekolah. Takut nanti jadi perempuan jahat akibat dapat bergaul dengan lelaki secara bebas. Bila zaman semakin moden, pemikiran cara ini dianggap sudah usang. Ramai pula menganggap adalah lebih baik bagi wanita bersekolah asalkan saja di sekolah dia dilengkapi dengan input tatasusila dan adat apatah lagi agama.


8) Cari Yang Didikan Agamanya Cukup

Beredarnya zaman perlu mengambil kira faktor sekeliling si gadis. Jelas pada kita bahawa cara hidup gadis sekarang sudah jauh berbeza berbanding gadis satu atau dua dekad silam. Namun, dari sudut nalurinya adalah sama saja. Zaman gadis adalah zaman mencari identiti dan cuba mengekalkan identiti itu. Jika terdedah dia kepada yang buruk maka buruklah jadinya. Walaupun begitu, gadis yang mendapat didikan yang baik besar kemungkinan akan menjadi wanita yang berguna kepada negara dan agama malah boleh menjadi contoh teladan sama ada kepada wanita mahupun lelaki.


9) Cari Yang Berpegang Teguh Pada Suruhan Agama

Ada empat sebab utama mengapa teruna memilih seseorang gadis, kerana kecantikannya, kerana hartanya, kerana keserasian taraf dan kerana agama. Yang akan membahagiakan ialah memilih gadis yang beragama. Dimanakah letaknya nilai gadis yang cantik? Letaknya ialah pada keimanan gadis itu. Jika dia cantik dan dia pula beriman, berharta dan setaraf pula, maka dialah yang masuk ke dalam kategori gadis yang 'tak boleh tahan'. Tapi sedarlah, dia akan memilih lelaki yang baik-baik pula!

10) Bertunang Jangan Lama

Bila anda sudah melamarnya, jangan tunggu lama-lama. Nikahlah dengan segera kerana gadis jelita, ramai yang ingin menggodanya. Elakkan dari membawanya ke sana-sini kerana ini akan menerbitkan cemburu di hati lelaki yang jahat serta membahayakan keselamatan si gadis. Petua orang tua-tua, kalau boleh, semasa bertunang perlulah berahsia, semasa bernikah perlulah dihebahkan agar semua orang tahu.



11) Kahwini Dia Ketika Usianya Masih Muda

Hal lni mungkin dianggap satu kontroversi oleh ramai orang tapi la merupakan kebenaran yang sukar untuk dinafikan. Mengahwini gadis jelita ketika umumya masih muda remaja dapat membantunya agar selamat dari godaan dan gangguan lelaki yang tidak bertanggungjawab. Ramai gadis jelita yang telah rosak kerana merosakkan diri atau dirosakkan. Ibu bapa seharusnya melepaskan anaknya untuk dikahwini lebih awal dan jangan membuat alasan bahawa anaknya masih belajar atau baru bekerja.

Seorang gadis, sama ada dahulu ataupun sekarang, layak berkahwin bila dia sudah berumur kira-kira 13 tahun. Ramai orang mungkin berfikir anda gila mengahwini gadis semuda itu, tapi siapakah sebenarnya yang gila jika gadis jelita seperti ltu besar kemungkinannya akan ternoda? Cuma, lbu bapa patutlah memastikan bahawa anak gadis mereka mendapat suami yang baik serta bertanggungjawab.

12) Elakkan Dari Terlalu Cemburu

Memang sudah menjadi adat dunia, gadis yang cantik jelita memang menjadi idaman teruna, suami orang mahupun duda. Elakkan dari menaruh perasaan cemburu. Yang penting ialah sejauh manakah anda telah bertindak untuk memilikinya. Bila si gadis telah menjadi isteri anda, didiklah dia agar dia menjaga kehormatannya serta taat pada agama.

13) Layan Dia Dengan Baik

Walau betapa jelita pun dia, seorang gadis tidak memandang pada paras rupa anda. Yang penting bila anda berkahwin dengannya ialah cinta anda kepadanya. Cinta bukan bermakna anda mahu ambil bulan bawa ke ribanya. Cinta pada wanita ialah memahami jiwa mereka dan melayani mereka dengan baik. Bila dia sudah cinta pada anda seluruh jiwa raganya, dia tidak akan mudah tergoda dengan lelaki lain. Dia akan hanya anggap anda sebagai pengarang jantung dan buah hatinya.


14) Bertanggungjawab

Walau betapa jelita pun dia, seorang gadis mahukan lelaki yang mampu menjaganya dengan baik, menguruskan kebajikannya serta memimpinnya menjadi wanita yang baik serta taat pada agama. Lelaki yang mereka mahukan ialah yang bertanggungjawab terhadap anak-anak serta menghormati pula ibu bapa si gadis.

Sesungguhnya mata yang tidak pernah menangis takutkan Allah dan neraka itu adalah disebabkan oleh hati yang beku.

          * * * * *          * * * * *          * * * * *

Allahu Akbar , begitu indahnya Bait Al-Muslim itu andai ianya dibina atas dasar taqwa . Allah ... Layakkah hambaMu ini ?

p/s : sweet je kan ? tak payah kenal-kenal pun , lepas tu kahwin :) tapi zaman sekarang ni boleh lagi ke macam tu ? depan orang kemain baik lagi , belakang orang ? Allahu Akbar , na'udzubillah . Macam terasa je (~_~)

p/p/s : entah kenapa makin rancak pulak soal Baitul Muslim ni sejak akhir-akhir ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...