28 January 2011

Sakitnya Hati !!!

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang .

Assalamu'alaikum w.r.h ,

Alhmadulillah bersyukur ke hadrat Allah yang masih memberikan ana kesempatan untuk hidup lagi di bumiNya ini walaupun ana hampir tersungkur bila berdepan dengan masalah . Bersyukur juga kerana kita masih lagi berkesempatan untuk mencedok ilmu hingga ke saat ini .Moga coretan kali ini dapat memberi ibrah sedikit sebanyak kepada kita semua insyaAllah .

SAKITNYA HATI !!!!!

(Bayangkan betapa sakit dan panasnya hati itu , bilamana ayat itu di'bold' dan di'highlight' dengan warna merah)

Sedar atau tidak , seringkali kita berhadapan dengan situasi begini .

Bayangkan betapa sakitnya hati , bila pakcik cafe bagi roti john kat orang yang baru je datang . Padahal kita dah dekat berjanggut lamanya menuggu kat depan mata dia . Rasa macam nak pergi court pun ada . Saman pakcik cafe tu (ada ke patut?)

Bayangkan betapa sakitnya hati , bila suatu pagi , nak mandi sebelum pergi kelas , shower full . Dah la kita lambat ke kelas . Dah tu orang yang tengah mandi pulak buat shower tu macam hak milik persendirian . Rasa macam nak pecahkan je pintu .

Bayangkan betapa sakitnya hati , bila nak exam , kita punyalah pulun habis-habisan mengkhatamkan buku setebal 2-3 inci , tapi kawan kita dengan penuh selambanya cuma baca 2-3 helai muka surat (means dapat soalan bocor) . Then dapat full-mark pulak tu . Rasa macam nak jerit kat semua orang yang dia dah tau soalan tu .

Mesti antum wa antunna dapat rasa atau pernah rasa betapa sakitnya hati bila ada dalam situasi mcam tu kan ? Kemudian lahirlah pelbagai macam 'rasa' di hati .

Rasa nak marah .

Rasa nak tembak .

Rasa nak 'smack down' .

Rasa nak wrestling .

Semua lah .

Saat kita marah , kebanyakan kita lupa semuanya .

Lupa yang marah itu datang dari syaitan .

Lupa bahawa Allah suka akan orang-orang yang menahan marah .

Lupa bahawa Allah kasih akan orang-orang yang sabar .


وَإِنْ عَاقَبْتُمْ فَعَاقِبُوا بِمِثْلِ مَا عُوقِبْتُمْ بِهِ ۖ وَلَئِنْ صَبَرْتُمْ لَهُوَ خَيْرٌ لِلصَّابِرِينَ
Dan jika kamu memberikan balasan , maka balaslah dengan balasan yang sama dengan seksaan yang ditimpakan kepadamu . Akan tetapi jika kamu bersabar , sesungguhnya itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang sabar ."
(An-Nahl ; 126)


Kita semua hidup dengan satu tujuan ; untuk mendapat redhaNya . Untuk mendapat ganjaran JannahNya . Renung sejenak . Beginikah sikap-sikap ahli Syurga ? Layakkah kita menjadi penghuni JannahNya bilamana ujian-ujian kecil seperti ini sudah mampu menggoyahkan kita ? Apalagi andai diuji dengan ujian-ujian yang besar ?

Sepertimana yang kita semua maklum , mehnah (ujian) itu adalah sebagai 'wasilah' untuk menghapuskan dosa-dosa kecil SEKIRANYA , kita BERJAYA melaluinya dengan tabah dan sabar .

Tapi seringkali kita gagal . Sepatutnya kita beroleh pahala setelah diuji , tapi sebaliknya dosa pula yang bertimbun . Mana tak nya , saat ditimpa ujian , sepatutnya kita bersyukur kerana Allah mahu memberi peluang buat kita yakni dengan menghapuskan dosa-dosa kita tapi kita pula 'mengutip ibrah'nya dengan memaki hamun orang lain , mengeluh dan merintih atas ujian yang hanya sedikit cuma . Inikah 'candidate' penghuni Syurga ?

" Apakah mereka mengira mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan 'kami telah beriman' sedang mereka tidak diuji ?"
(Al-Ankabut ;2 )

" Dan sungguh Kami benar-benar akan menguji kamu sehingga Kami mengetahui orang-orang yang benar berjihad dan bersabar di antara kamu , dan Kami akan uji perihal kamu ".
(Muhammad ; 31)

" Tidak ada suatu musibah yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah dan Allah akan memberi petunjuk kepada hatinya dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu ".
(At-Taghabun ;11)

Voice is louder that work . Memang benar . Tapi takkan kita sekadar ingin membenarkan sahaja ? Kita haruslah berusaha melawannya . Melawan nafsu ammarah kita . Itulah mukmin yang dikatakan kuat sebenarnya .

>>> Contoh keadaan yang memerlukan kesabaran ialah seperti menahan diri daripada satu-satu keinginan nafsu yang disebut juga ‘al-iffah’, menahan diri daripada kenikmatan (dabtun nafs), menahan diri daripada sifat marah , menahan diri daripada membocorkan rahsia dan menahan diri daripada keseronokan hidup .

Manusia juga dinasihatkan bersabar atas keinginan nafsu, yang menjadi urusan syaitan, sabar atas kemewahan orang lain seperti orang kafir, sabar dalam melakukan ketaatan, berdakwah dan sabar dalam melalui kehidupan bermasyarakat .

Sabar itu penting

Dalam Al-Qur’an banyak ayat yang berbicara mengenai kesabaran. setidaknya ada 103 kali ata sabar disebut dalam Al-Qur’an, baik berbentuk isim maupun fi’ilnya. Hal ini membuktikan betapa besarnya pentingnya sabar bagi seorang mukmin dimata Allah SWT.

1. Sabar merupakan perintah dari Allah . “Hai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan kepada Allah dengan sabar dan solat, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (Al-Baqarah: 153). Ayat-ayat yang serupa Ali Imran: 200, An-Nahl: 127, Al-Anfal: 46, Yunus: 109, Hud: 115.

2. Larangan isti’jal (tergesa-gesa). “Maka bersabarlah kamu seperti orang-orang yang mempunyai keteguhan hati dari rasul-rasul dan janganlah kamu meminta disegerakan (azab) bagi mereka…” (Al-Ahqaf: 35)

3. Pujian Allah bagi orang-orang yang sabar : “…dan orang-orang yang bersabar dalam kesulitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar imannya dan mereka itulah orang-orang yang bertaqwa.” (Al-Baqarah: 177)

4. Allah sangat mencintai orang-orang yang sabar . “Dan Allah mencintai orang-orang yang sabar.” (Ali Imran: 146)

5. Kebersamaan Allah dengan orang-orang yang sabar . Ertinya Allah sentiasa akan menyertai hamba-hamba-Nya yang sabar. “Dan bersabarlah kamu, karena sesungguhnya Allah itu beserta orang-orang yang sabar.” (Al-Anfal: 46)

6. Mendapatkan pahala berupa syurga dari Allah . (Ar-Ra’d: 23 – 24)

Hadits berbicara tentang sabar

Sebagaimana dalam Al-Qur’an, dalam hadith banyak dari sabda Rasulullah yang menjelaskan tentang kesabaran misalnya dalam kitab Riyadhus Shalihin , Imam an-Nawawi mencantumkan 29 hadith yang bertemakan sabar .

1. Kesabaran merupakan “dhiya” (cahaya yang amat terang) . Kerana dengan kesabaran inilah, seseorang akan mampu menyingkap kegelapan. Rasulullah mengungkapkan, “…dan kesabaran merupakan cahaya yang terang…” (HR. Muslim)

2. Kesabaran merupakan sesuatu yang perlu diusahakan dan dilatih secara optimal . Rasulullah pernah menggambarkan: “…barang siapa yang mensabar-sabarkan diri (berusaha untuk sabar), maka Allah akan menjadikannya seorang yang sabar…” (HR. Bukhari)

3. Kesabaran merupakan anugerah Allah yang paling baik . Rasulullah mengatakan, “…dan tidaklah seseorang itu diberi sesuatu yang lebih baik dan lebih lapang daripada kesabaran.” (Muttafaqun Alaih)

4. Kesabaran merupakan salah satu sifat sekaligus ciri orang mukmin , sebagaimana hadith yang terdapat pada muqadimah; “Sungguh menakjubkan perkara orang yang beriman, kerana segala perkaranya adalah baik. Jika ia mendapatkan kenikmatan, ia bersyukur kerana (ia mengetahui) bahawa hal tersebut adalah baik baginya. Dan jika ia tertimpa musibah atau kesulitan, ia bersabar kerana (ia mengetahui) bahawa hal tersebut adalah baik baginya.” (HR. Muslim)

5. Seseorang yang sabar akan mendapatkan pahala syurga . Dalam sebuah hadith digambarkan; Dari Anas bin Malik ra berkata, bahawa aku mendengar Rasulullah saw. bersabda, “Sesungguhnya Allah berfirman, ‘Apabila Aku menguji hamba-Ku dengan kedua matanya, kemudian dia bersabar, maka aku gantikan syurga baginya’.” (HR. Bukhari)

6. Sabar merupakan sifat para nabi . Ibnu Mas’ud dalam sebuah riwayat pernah mengatakan: Dari Abdullan bin Mas’ud berkata”Seakan-akan aku memandang Rasulullah saw. menceritakan salah seorang nabi, yang dipukuli oleh kaumnya hingga berdarah, kemudia ia mengusap darah dari wajahnya seraya berkata, ‘Ya Allah ampunilah dosa kaumku, kerana sesungguhnya mereka tidak mengetahui.” (HR. Bukhari)

7. Kesabaran merupakan ciri orang yang kuat . Rasulullah pernah menggambarkan dalam sebuah hadith ; Dari Abu Hurairah ra berkata, bahawa Rasulullah bersabda, “Orang yang kuat bukanlah yang pandai berlawan , namun orang yang kuat adalah orang yang memiliki jiwanya ketika marah.” (HR. Bukhari)

8. Kesabaran dapat menghapuskan dosa . Rasulullah menggambarkan dalam hadithnya; Dari Abu Hurairah ra. bahawa Rasulullan saw. bersabda, “Tidaklah seorang muslim mendapatkan kelelahan, sakit, kecemasan, kesedihan, mara bahaya dan juga kesusahan, hingga duri yang menusuknya, melainkan Allah akan menghapuskan dosa-dosanya dengan hal tersebut.” (HR. Bukhari & Muslim)

9. Kesabaran merupakan suatu keharusan , dimana seseorang tidak boleh putus asa hingga ia menginginkan kematian. Sekiranya memang sudah sangat terpaksa hendaklah ia berdoa kepada Allah, agar Allah memberikan hal yang terbaik baginya; apakah kehidupan atau kematian. Rasulullah saw. mengatakan; Dari Anas bin Malik ra, bahawa Rasulullah saw. bersabda, “Janganlah salah seorang diantara kalian menginginkan kematian kerana musibah yang menimpanya. Dan sekiranya ia memang harus mengharapkannya, hendaklah ia berdoa, ‘Ya Allah, teruskanlah hidupku ini sekiranya hidup itu lebih baik untukku. Dan matikanlah aku, sekiranya itu lebih baik bagiku.” (HR. Bukhari Muslim) <<<

: sumber

Secara konklusinya , AS-SOBARUL MINAL IMAN . Peringatan khususnya buat diri ana sendiri . ^_^

Wallahua'alam .

3 comments:

  1. salam ya ukhti..permulaannya mmg menarik.hehe.btoi3.mmg ana pun bnyk kali hadapi situasi mcm tu.syukran atas ibrah disebalik sabar.kdg2 tnpa iman dan ilmu..seseorg itu marahnye mgatasi sabar.allahu yusahhiluki

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah ... moga shbt sahabiyyah jg mndpt ibrah drinya ...

    jazakillah 'ala ziarah ^_^

    ReplyDelete
  3. Sabar itu syurga...

    Semoga terus kekal dijalanNya.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...