21 January 2011

Lari dari medan perang .

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang .

Assalamu'alaikum w.r.h ,

Subhanallah walhamdulillah Allahuakbar ! Ana juga antum wa antunna di luar sana masih boleh lagi bernafas dan diberi kesempatan lagi untuk bertemu di alam maya ini . Akhir akhir ni banyak perkara atau event yang berlaku di CFS yang memerlukan full-commitment dari ana .

Bermula dengan latihan untuk SMAC (hari sukan untuk pelajar UIA Petaling Jaya & Nilai) , and the real match on the very next day . Dua hari berturut-turut perlawanan berlangsung . Match bukan pagi aje , malam pun ada jugak . Tak cukup dengan tu , beberapa jam sebelum match ana kena pergi bengkel anjuran persatuan ana . Alhamdulillah tengah hari tu buah hati datang mengubat kerinduan . Erk , buah hati ? Mak ayah lah . We had our lunch together before they made their way home .

Malam tu pulak kalau tak silap ada meeting (tak ingat meeting apa sebab banyak sangat) . Keesokan harinya (Isnin) dengan tak ada apa preparation langsung , ana kena menghadap kuiz . Haish ... Bayangkan , buku pun tak berusik , terus nak jawab kuiz . Apalagi , redha ajela dengan apa yang ada dalam ingatan . But its not the end of the story . Ni baru cerita hari Isnin . Hari Selasa , Rabu , Khamis tak cerita lagi . At the end , hari Rabu  malam tu langsung tak ke mana . Pergi talk pun tak , meeting apatah lagi , pergi usrah pun cuma sekejap . Comforting words whirling around ; its okay , its for your good sake jugak .

Semalam (Jumaat) , ana amik keputusan drastik (seberapa drastik kah ?) untuk balik ke rumah . Ada yang tanya , what for ? Terdiam . Kelu . Not because i dont have the answer but because i know the answer pretty well .

LARI .

Lari dari apa ?

Dari beban kerja .

Lari dari masalah .

Tiba-tiba seakan ada rasa menyesal . Kenapa ana perlu lari dari masalah ? Sedangkan masalah itu atau nama lainnya adalah ujian , Allah turunkan MEMANG untuk menguji hamba-hambaNya . Untuk meninggikan darjat hambaNya yang bersabar dalam mengharunginya .

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta ".
(Al-Ankabut : 2-3)

Rasulullah s.a.w bersabda : " Sesungguhnya, jika Allah s.w.t. mencintai sesuatu kaum, maka mereka akan diuji. Andainya mereka redha dengan ujian tersebut , maka baginya keredhaan Allah s.w.t ".


Tidak sepatutnya bagi orang-orang yang mukmin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya .”
 (At-Taubah ; 122)


“ Hai orang-orang yang beriman, apakah sebabnya apabila dikatakan kepada kalian: “Berangkatlah (untuk berperang) pada jalan Allah” kalian merasa berat dan ingin tinggal di tempat kalian? Apakah kalian puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) di akhirat hanyalah sedikit. Jika kalian tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kalian dengan siksa yang pedih dan digantinya (kalian) dengan kaum yang lain, dan kalian tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu .”
(At-Taubah ; 38-39)

“ Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan ataupun merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui .”
 (At-Taubah ; 41)

Tapi apa nak buat , ana dah ada pun kat rumah . Jumpa mak ayah , adik-adik . Bergurau senda . Tiba-tiba (lagi) ana terfikir , ya benar . Ana tak terpilih untuk menjalani ujian tadi . TAPI , walau apapun , jangan lupa , setiap yang berlaku itu ada hikmahnya . Jadi ana rasa ana dah berjumpa hikmah namun Allahua'lam . Rasa seronok bila berada dengan ahli keluarga . Bertukar-tukar cerita (maklumlah , dekat sebulan tak balik rumah) , buat kerja rumah sama-sama . Released je rasa . Alhamdulillah . ^_^

Apapun , esok kena balik CFS sudah ... Kerja , assignment , tugasan semua tak sentuh lagi . Ooopss . Bila nak mula buat kerja ni ?

Dalam masa yang sama , ana juga sedang buat 'research' tentang suatu perkara . Rasanya ana perlu rahsiakan dulu kot tentang 'research' ni . Setakat ni cuma beberapa sahabat terdekat je yang ana dah ceritakan . InsyAllah bila ana dah bersedia , dan 'research' ana ni dah tamat , akan ana khabarkan atau share dengan antum antunna semua . ^_^

          * * * * *          * * * * *          * * * * *          * * * * *          * * * * *

Adapun para sufi menegaskan , ujian dan musibah merupakan suatu "ta'aruf" atau perkenalan dari Allah s.w.t., di mana setiap kali Allah s.w.t. menguji seseorang hamba tersebut, bererti Dia memperkenalkan diri-Nya kepada para hamba-Nya disamping menilai bagaimana hamba tersebut memperkenalkan dirinya kepada-Nya.

Ujian dari Allah s.w.t. ada dua jenis iaitu :

Pertama : Ujian berbentuk Musibah . Ujian ini merupakan suatu bentuk kesusahan yang ditimpakan ke atas manusia seperti kematian, kehilangan, kemiskinan, kesakitan dan sebagainya .

Dalam bentuk ujian ini , Allah s.w.t. memperkenalkan diri-Nya dengan sifat-sifat jalal-Nya (sifat-sifat keagungan-Nya) di mana pada ketika itu, hamba-hamba-Nya akan mendapati bahawa, Allah s.w.t. Maha Berkuasa dan hanya kepada Allah lah, tempat mengadu segala masalah, kerana hanya Dialah yang Maha Membantu dan sebaik-baik Penolong .

Dalam keadaan ini, seseorang hamba yang jujur dalam Ubudiyahnya (pengabdiannya) akan memperkenalkan dirinya kepada Allah s.w.t., sebagai seorang hambaNya yang sabar. Maka, ketika diuji dengan musibah, seseorang hamba dapat meningkatkan darjatnya di sisi Allah s.w.t. dengan kesabarannya, di mana setiap kali dia sabar dalam ujian, maka setingkat demi setingkat darjatnya semakin meningkat di sisi Allah s.w.t., di samping mendapat keredhaan Allah s.w.t. dengan izin-Nya..

Hamba yang diuji dengan musibah juga perlulah sentiasa merenung diri sendiri, dan bermuhasabah, kerana boleh jadi, musibah tersebut merupakan natijah dari dosa-dosa dan maksiat yang dikerjakannya, di samping bertaubat dari sebarang kesilapan dan dosa. Inilah adab seseorang hamba yang sentiasa merendahkan dirinya di hadapan Allah s.w.t.

Kedua: Ujian berbentuk Kesenangan. Allah s.w.t. juga turut menguji para hamba-Nya dengan nikmat kesenangan, seperti kekayaan, banyak zuriat, kedudukan, dan sebagainya.

Dalam ujian berbentuk kesenangan tersebut, Allah s.w.t. memperkenalkan diri-Nya kepada hama-hamba-Nya yang mendapat kesenangan tersebut, dengan sifat-sifat Jamal-Nya (sifat-sifat kecantikkan dan keindahan-Nya), di mana hamba-hamba-Nya akan dapati pada kondisi tersebut, bahawa mereka mempunyai Tuhan yang Maha Pemurah lagi Maha Mulia.

Adapun hamba-hamba yang menerima kesenangan pula, hendaklah baginya memperkenalkan diri mereka sebagai hamba-hamba yang bersyukur, kerana dalam keadaan kesenangan, kesyukuran merupakan pintu-pintu untuk meningkatkan darjatnya di sisi Allah s.w.t.. Mereka hendaklah sentiasa mengingati bahawa, setiap nikmat tersebut datang dari Allah s.w.t., dan tidak lupa diri, dengan menyangka bahawa, merekalah sebenarnya yang menyebabkan kesenangan tersebut, kerana ia merupakan sikap biadab di hadapan Allah s.w.t.

Hamba-hamba yang dianugerahkan nikmat hendaklah berterima kasih kepada Allah s.w.t., di samping tidak merasa bangga dengan apa yang diterimanya. Mereka juga perlulah mengingatkan diri mereka, bahawa, boleh jadi nikmat yang Allah s.w.t. berikan kepada mereka merupakan suatu istidraj (tipu daya yang menyebabkan seseorang lebih jauh dari Allah s.w.t.) supaya mereka sentiasa meminta ampun dari Allah s.w.t. dan bersikap merendah diri di hadapan Allah s.w.t.

Apabila seseorang hamba itu berterima kasih, maka Allah s.w.t. akan meningkatkan darjat dan kedudukannya di sisi-Nya, di samping menambahkan lagi kenikmatan-kenikmatan yang telahpun diperolehinya.

Kesimpulannya, seluruh yang berlaku dalam kehidupan manusia merupakan ujian dari Allah s.w.t., samada dalam bentuk kesenangan atau dalam bentuk musibah. Apa yang penting, seseorang hamba yang memahami rahsia di sebalik ujian tersebut, maka dia perlulah sentiasa beradab dengan Allah s.w.t., samada di waktu susah atau senang, dengan kesabaran dan kesyukuran, kerana ianya merupakan pintu-pintu untuk meningkatkan darjat seseorang hamba di sisi Allah s.w.t..

Al Fadhil Ustaz Mukhlis @ AlFaqir101

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...