22 December 2011

Suka, cinta, kahwin.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Selawat dan salam ke atas junjungan Nabi Muhammad s.a.w di pagi Jumaat yang mulia ini :]

Alhamdulillah. Bernafas lagi kita di pagi Jumaat ni kan? Entah bila kita punya due date, wallahua'lam~

Dah nak sampai penghujung tahun dah kan. Makin bertambah tahun, bertambah umur, tak ramai yang sedar, sebenarnya tarikh kematian kita juga makin dekat!

Allahu Akbar.

Bukan nak jaga tepi kain orang, tapi kadang-kadang bila lihat orang lain, timbul rasa kasihan. Rambut kaler-kaler, baju kainnya tak berapa nak cukup, kuku warna warni, dan macam macam lagilah. Na'udzubillah. Terkadang sampai terlebih-lebih pula mikirnya. Macamana pengakhiran mereka ni. Tapi Allah campakkan sesuatu dalam kepala ni; bahawa mungkin mereka ni betul betul tak tahu apa itu dosa pahala.

Perumpamaan mereka ni samalah macam orang yang pakai tudung, tapi pakai baju lengan pendek atau baju ketat. Bagi setengah mereka, asal dah pakai tudung, kira dak ok. Jangan terkejut. Sebab ramai antara mereka yang benar benar tak tahu!

Kes lain pulak. Bercouple. Bercinta sampai ke langit. Cewah! Yang ni pun lagi satu. Ramaiiii sangattt remaja remaji yang sedang mengalami perkara ni. Yang pakai tudung pendek, tudung labuh, yang tak ditarbiyyah walhal yang ditarbiyyah sekali pun, semua terjatuh dalam kancah percintaan yang tak diredhai ni. Memang sediiiiiihhhh tak boleh cerita bila kawan kawan sendiri tergolek depan mata (jangan fikir lain). Tapi tak boleh nak dinafi, perasaan suka, cinta, ingin mencinta dan dicintai, itu semua adalah fitrah. Nak buang? Jangan harap~

Terkadang hati tergerak nak slow talk dengan mereka. Walau sekadar mengenali nama mereka di friendlist fb. Takut sama-sama terpalit. Tapi itulah, tak ada keberanian. Allahu Akbar. Alasan semata~

Buat adik-adik, sahabat sahabat dan semua saudara saudari seIslam, betul, cinta itu fitrah. Perasaan suka itu fitrah. Kita memang tak mampu nak menidakkan perasaan ini. TAPI, perlu diingatkan. Ia perlu disalurkan pada saluran yang betul.

Bertunang dan berkahwinlah.

Dah bosan kan dengar pasal ni? Tapi inilah yang kita kena selalu ingatkan pada diri.

Sedih lagi sekali, bila ada kawan kawan yang bila ditanya kenapa tak kahwin lagi? Padahal dah ke hulu ke hilir berdua, bergambar bersama, bercouple sampai bertahun tahun kot! Dan macam macam lagilah. Bagi yang memang tak tahu tu kita tolak tepi. Sekarang ni nak cakap pasal golongan mereka mereka yang tahu, dan faham apa yang boleh dan tak boleh dalam berikhtilat.

Satu perkara je sebenarnya. Kalau rasa masing masing belum bersedia atau masih tak mampu dari berbagai segi, toksah lah dok berjanji setia sehidup semati lah bagai... Ni tak. Bagi alasan alasan lapuk jugak setiap kali diaju soalan bila nak nikah. Buat yang haram takpa, bila disuruh buat yang halal, dok bagi 1001 alasan! Ni yang hangin ni! Ok yang ni lawak je~ Tak memasal nak memarah pulak pepagi Jumaat yang mulia ni... :]

Takda lah. Ana betul betul maksudkan. Kalau asyik beralasan bila suruh nikah tu, dah janganlah nak mengada-ngada bagi harapan palsu pada orang lain dan diri sendiri terutamanya. Kalau tak nampak lagi gerbang perkahwinan tu, jangan berani mengucap cinta. Ececehhhh...

Dan bagi yang percaya pada janji Allah, yang dah buat perancangan rapi lagi siap, bolehlah dipercepat kan kerja kerja tu ye. Lagi cepat lagi baik. Benda yang baik kan tak elok lambat lambat kan~

#ok ana juga percaya pada janjiNya cuma belum ada yang sudi datang rumah :]

Penat dah cakap sebenarnya. Tapi kena jugak cakap. Tak cakap nanti menyesal pulak kan.

Yang takut tak tahu nak bagi isteri makan apa, kena ubah persepsi. Rezeki dari Allah. Memanglah senang nak cakap kan. Tapi kalau tak berusaha, mana nak dapat duit? Jadi berjimat cermatlah dari sekarang. Tak payah nak boros sangat lah kan. Dan banyak lagi cara.

Yang takut ganggu pelajaran. Hai syeikh, mak ayah hangpa dua-dua bekerja, mereka dah kahwin kan (opkoslah kan)? Tak pelik pulak kome. Mereka ok je. Tak ganggu pun kerja kerja opis dorang kan?

Apa lag? Oh tentang hati budi ibu bapa, itu kena kasi setel sendiri. Kena yakinkan dan perlu buktikan pada mereka, yang anda mampu mengemudi bahtera keluarga anda sendiri. Kalau bangun pagi pun kena dikejutkan, makan pun kena bersuap susahlah kan. Mak ayah mana yang nak bagi kahwin cenggitu~

Ok ok. Dah taktau nak merepek apa. Oh ye. Seminggu dua lagi dah nak masuk sem baru :]

#barakallahulakum bagi mereka yang baru mendirikan bait muslim dan yang otw jugak. ana bila? Allah je yang tau...

15 December 2011

Kecohlah kan.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Selawat dan salam ke atas junjungan Nabi Muhammad s.a.w wa ahlul bait.

Peringatan: Sila baca keseluruhan entri dengan nada tenang dan sopan tanpa perasaan emosi yang tak terkawal ^_~ Yang ada darah tinggi, kencing manis, atau penyakit-penyakit berbahaya berkaitan dengan hati, jangan teruskan baca :]

Ok. Kecoh dah kan sekarang? IPhone 4s? Betul ke eja tu tak sure. Tapi semua sedia maklum dan fahamlah kan?

Apa nak jadi dengan kita ni. (kita, maknanya ana sekali) Ana tak pasti ekonomi Malaysia makin merosot atau sebaliknya, tapi ana msuykil betul, kita dok heboh heboh tepon memahal, atau teknologi-teknologi lain, sport car ke, atau apa-apa jelah kan. Tapi yang dok beli semua semua ni dah pergi tunaikan rukun Islam ke-5 atau tak ye? Bangga tak ingat bila berjaya mendapat apa yang majoriti orang lain tak mampu untuk dapatkan. Itu hak asasi masing-masing lah kan. Kalau dah mampu, nak kata apa?

Entum semua boleh cakap ana jeles atau yang sewaktu dengannya lah kan. Memang pun. Jeles, dengki, busuk hati. Apapun untuk kebaikan sendiri jugak kan? Pengulangan, kebaikan sendiri. Ekceli ayah dah banyak kali ingatkan, bila dah kahwin (ouh kahwin lagi), dah kerja, simpan duit untuk pergi tunaikan rukun Islam ke-5 tu. Ayah cakap, jangan bagi alasan, tak cukup duitlah, tak mampu, hapalah, dan segala macam lagi alasan. Tapi kereta besau, rumah besau, belanja pun besau. Apa kes?

Yang ni pun sedikit pelik jugak. Semuanya besar-besar belaka, tapi tak ada perasaan malu pun bila mengatakan tak mampu? Ouh kena tengok balik buku bank masing-masing~

Di manakah arah tuju entri ni sebenarnya? Ok sedikit lost. Sebab buat multiple work. Tulis (taip) entri sambil tengok gosip kat tv  =.=' ~masyaAllah masyaAllah~

Femes di dunia, Femes di akhirat

Zaman sekarang ni ramaaaaai sangat kan insan-insan kat dunia ni yang makin femes. Tak kisahlah artis, diva, dan siapa siapalah lagi (bukan nada jeles). Subhanallah. Sedikit kagum dengan mereka mereka ni sebab apa yang mereka kata, mereka buat, semua jadi perhatian. Tak keterlaluan kalau ana kata apa yang mereka buat juga jadi ikutan. Sebab semua ni akan memudahkan proses tarbiyyah. Andai mereka berada di landasan yang benar!

Tapi sayang, andai apa yang dibawa pun tak dianjurkan Islam. Dah tu, jadi ikutan pulak. Na'udzubillah. Kalau perkara yang baik, disebar luaskan, jadi ikutan, setiap orang akan dapat bahagian masing-masing. Tapi kalau perkara jahat, digembar gemburkan, jadi ikutan, jadi trend semasa, tak ke bergunung dah dosa si pembawa tu? Erk. Ana minta maaf. Ana ni siapa nak cakap pasal dosa pahala orang kan? Dosa sendiri pun menggunung tinggi lebih tinggi dari sepulo kali ganda tinggi gunung everest =.='

Yang nak di'highlight' di sini ialah, (ok lupa dah apa nak cakap. seriously. ni semua gara-gara dengar lagu Satu Malaysia dekat tb ni hah =.=') ... Sambil dengar lagu Satu Malaysia sambil terfikir-fikir apa nak tulis untuk habiskan entri ni~

Tanpa nada sombong takabbur riak dan segala macam lagi sifat mazmumah yang lain, ingin ana tegaskan di sini, janganlah kita heran sangat atau tabik hormat sangat pada 'ikon-ikon Malaysia' nihh. Meraih populariti di kaca tv tak sehebat meraih populariti di sisi Allah kelak :] Bukan nak suruh pijak kepala kaki tangan mereka, sebaliknya kasihanilah mereka. Mungkin mereka tak tahu. Dan dengan ketidak tahuan mereka tu membuatkan mereka tenggelam dengan segala jenis tipu daya dunia ni~ Ana tak pasti adakah ana akan survive andai ditukar tempat dengan mereka. Ditabur dan dijanji dengan kesenangan dan kemewahan dunia yang sementara~

Allahu Akbar. Alhamdulillah ya Allah. Bersyukur bila diberi kecukupan olehNya walau tak sekaya atau se'femes' mereka mereka di luar sana. Terdetik di fikiran, dibuatnya saat mereka diulit mimpi indah, berlingkar dengan kemewahan dan ke'femes'an, muka blink blink, rambut bewarna warni, kuku kaki tangan dicat rapi, pakaian membaluti badan seketat dan semampat yang boleh, tiba-tiba dah sampai waktunya Allah mengambil nyawa yang diamanahkan, macamana ye? Na'udzubillah. Semoga kita semua diakhiri kehidupan dengan husnul khatimah :]

Tapi, (dari tadi tak habis dengan tapi nya) alhamdulillah sangat sangat sangat sangat sangat ya Allah. Semenjak dua tiga empat lima enam menjak ni, ramaaaaaaiii jugak public figure juga sahabat sahabat terdekat sendiri yang berhijrah. Yang berhijrah pada yang tahap lebih rendh tu ana tak mahu cerita lagi pada entri kali ni. Tapi ana mahu bicarakan tentang mereka yang betul betul berubah. Mungkin hidayah dari Allah siapa tahu? :]

Seronoknya hati. Bilamana sahabat yang dahulunya ada yang biasa biasa, ada yang keduniaan sahaja yang menjadi buruan, kini ayat-ayat Allah, bait-bait kata keinsafan, puji-pujian atas kebesaranNya pula yang menjadi galang gantinya. Manisnya perasaan hanya dapat dirasai bagi mereka yang pernah melalui :] Subhanallah! Moga hidayah Allah sentiasa mengiringi kita semua~

Allah. Saya berubah bukan bermakna saya bertukar menjadi seseorang yang awak tak pernah kenali. Saya berubah bukan untuk menjadi seseorang yang warak. Saya cuma ingin perjalanan hidup saya ini lebih berlandaskan Islam kerana saya rasa sudah cukup saya membiarkan diri saya hidup dengan Islam-hanya-pada-nama. Jangan takut untuk berkawan dengan saya sahabat, saya orang yang sama & kita masih sahabat. InsyaAllah :)


copypasted dari status fb seorang sahabat :]


Namun takmudah nak berubah, nak jadi lebih baik dari sebelumnya. Mujahadah perlu kuat. Tabah perlu sentiasa bersama. Kata-kata orang sekeliling memang pelbagai. Yang menyokong perubahan, alhamdulillah. Tapi yang menyindir mengata, senyum, do'akan mereka...

Mudah nya cakap. Do'akan mereka. Tapi hati yang terluka, bagaimana? Ececeh bermadah pujangga pulak di pagi Jumaat ni kan. Ana juga tergolong dalam golongan yang nak berubah ni. Bukan bukan, sedang berubah. Tapi ana akui, ujian yang mendatang tak semudahnya boleh diatasi dengan senyum sumbing di wajah. Adakala darah nak juga sampai kepala. Kerana diri ini tidak sesabar baginda s.a.w :(

Tatkala ujian dan dugaan menimpa, Allah hiburkan hati dengan sahabat yang memahami. Walau kadangkala masalah tak berkurang pun, tapi sedikit sebanyak kita punya sahabat yang menemani, sentiasa ada di sisi. Jadi pendengar yang sejati :)

Namun dalam ramai-ramai mereka yang berubah ni, tak kurang jugak mereka yang merendahkan level diri mereka sendiri. Nak kata tawaduk, Allah saja yang tahu. Tawadukkah kalau penampilan makin ke arah kebaratan? Ooopss. Lagi sekali. Im not a judge ;] Pray for the best. And that is the best thing to do :]

Cakap pasal berubah. Setiap orang ada azam masing masing untuk berubah. Menjadi lebih baik semestinya. Dan ana juga punya azam itu. Sama-samalah kita, berdo'a buat kebaikan bersama :]



Salam Jumaat. Perbaiki amalan, buat bekalan :]

Bahana mulut

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Subhanallah, walhamdulillah, Allahu Akbar.

Dah tak ingat, berapa lama meninggalkan laman blog ni sunyi tanpa khabar berita. Mungkin membawa hati kerana tiada respon dari ke'eksaited'an entri yang lepas; berkenaan adik-adik lepasan spm dan yang sewaktu dengannya =.=' Syuh syuh pergilah perasaan yang tak membawa sebarang kebaikan!

Alhamdulillah, setelah melalui insiden yang perit beberapa hari lepas, Allah membuka mata ana, menggerakkan hati untuk meperdalam ilmu yang serba cetek ini. Lagipun dah agak lama jugak ana tak buat perkongsian ilmu yang betul betul punya perkongsian. Bukan kisah kehidupan yang dicampur aduk dengan kemerepekkan =.=' Berkenaan dengan memberi kemaafan, dan berlemah lembut. Sila baca dengan betul ye. Terang jelas dan nyata lagi bersuluh. Lemah lembut. Dan bukan lemah lembik~

Ok rasanya ana patut berhenti mengarut sebelum ada yang muntah kat depan lappy masing masing~

Dari Jabir r.a bahawasanya Rasulullah s.a.w bersabda:

" Sesungguhnya termasuk golongan orang yang paling saya cintai antara engkau semua serta yang terdekat kedudukannya dengan saya pada hari kiamat ialah yang terbaik budi pekertinya di antara engkau semua itu, dan sesungguhnya termasuk golongan orang yang paling saya benci di antara engkau semua serta yang terjauh kedudukannya dengan saya pada hari kiamat ialah orang-orang yang banyak berbicara, sombong bicaranya serta merasa tinggi apa yang dipercakapkannya itu - kerana kecongkakannya."

Para sahabat berkata: "Ya Rasulullah, kita semua telah mengerti apa erti orang yang banyak bicara serta orang yang sombong bicaranya. Tetapi apakah yang dimaksud mutafaihiq itu." Baginda s.a.w menjawab: " Mereka itu ialah orang-orang yang sombong - merasa tinggi pembicaraannya".

Diriwayatkan oleh Imam Termidzi dan ia mengatakan bahawa ini adalah hadis hasan.

Atstsartsar ialah orang yang paling banyak bicaranya secara dipaksa-paksakan sendiri. Almutasyaddiq ialah orang yang berlagak sombong kepada orang banyak dengan kata-katanya dan klau berbicara itu serasa penuh isi mulutnya kerana hendak memfasih-fasihkan serta mengagung-agungkan pembicaraannya sendiri itu. Adapun Almutafaihiq asalnya dari kata fahq, iaitu membuat penuh isi mulut dengan percakapannya serta meluas-luaskan apa ayng dibicarakannya, bahkan merasa asing - banga - dengan kata-katanya kerana ketakabburan serta perasaan tingginya dan menampakkan bahawa dirinya adalah lebih utama dari orang lain.

Imam Termidzi meriwayatkan dari Abdullah bin Al-Mubarak rahimahullah dalam menafsiri "bagusnya budi pekerti", ia mengatakan: "Bagusnya budi pekerti ialah manisnya wajah, memberikan kebaikan dan menahan kejahatan."

Kita ni sedar atau tidak, kadang-kadang mengupdate status kat fb pun sebab nak orang baca kan? Tak pun nak ramai orang like status kita. Dari kita kumpul dosa, baik kita niatkan lillahi ta'ala. Dapat pahala instead of dosa. Kan kan kan? :)

Selesai bab percakapan, masuk pulak bab lemah lembut. Diriwayatkan, Rasulullah adalah insan yang paling lemah lembut terhadap sesiapa sahaja. Kita? Mungkin lemah lembut hanya terhadap rakan-rakan. Dengan ahli keluarga sendiri kasar yang amat.. Atau kita tergolong dalam golongan sebaliknya. Dengan ahli keluarga lemah lembut, dengan orang lain kasarnya tak ingat dunia!

Dari Aisyah r.a pula bahawasanya Nabi s.a.w bersabda:

" Sesungguhnya sikap lemah lembut itu tidak menetap dalam sesuatu perkara, melainkan ia makin memperindah hiasan baginya dan tidak dicabut dari sesuatu perkara, melainkan membuat cela padanya".

Dari Anas r.a dari Nabi s.a.w sabdanya:

"Berikanlah kemudahan dan jangan mempersukarkan. Berilah kegembiaan dan jangan menyebabkan orang lari."
(Muttafaq 'alaih)

Dari Jarir bin Abdullah r.a katanya: "Saya mendengar Rasulullah s.a.w bersabda:

"Barangsiapa yang tidak dikurniai sifat lemah lembut, maka ia tidak dikurnia segala macam kebaikan."
(Riawayat Muslim)

Dari Abu Hurairah r.a bahawasanya ada seorang lelaki yang berkata kepada Nabi s.a.w: "Berikanlah wasiat padaku!" Nabi s.a.w menjawab: "Janganlah engkau marah." Orang itu mengulang ulangi lagi permintaan wasiatnya sampai beberapa kali, tetapi beliau s.a.w tetap menjawab: "Janganlah engkau marah."

Persoalan di sini, mengapa kali ini entri berkisar baik budi pekerti dan sifat lemah lembut? Kan banyak lagi sifat-sifat mulia yang boleh dicontohi dan diteladani? Jawapannya simple. Setiap apa yang kita katakan itu adalah berkisar tentang diri sendiri. Kelemahan kebanyakkan kita dan diri ana sendiri adalah dari sisi ini; lemah lembut dan baik budi pekerti.

Kita banyak yang dah ok bab-bab pengibadatan kepada Allah. Kebanyakkannya lahkan. Ana tak mahu sentuh tentang ibadah itu diterima atau tidak. Tapi yang mahu di'highlight'kan adalah kekurangan dan kelemahan kita.

Pernah dengar kan, hablum minaAllah wa hablum minnannas? Kebanyakan kita para da'ie khususnya, dah passed bab-bab ibadah ni. Tapi failed bab-bab hubungan sesama manusia ni. Termasuklah yang tukang cakap ni :p

Moh la kita contohi sebaik-baik manusia yakni Rasulullah s.a.w. Paling banyak tersenyum, paling lemah lembut, paling baik perilakunya, dan segala macamlah yang baik semuanya disandarkan pada baginda. Susah. Memang susah. Nak jadi baik bukannya mudah. Kerana Syurga itu sendiri dipagari dengan segala macam kesusahan, kepahitan dan kesakitan. Kerana segala macam kemanisan dan kebaikan itu boleh didapati di dalam Syurga itu sendiri :)

Berkenaan bahana mulut. Betul i tell you. Mulut ni memang segala punca yang tak baik semua bermula dari mulut. Mengumpat, marah, mengejek, cakap besar, semuanya dari mulut kan. Aduhai... Dengan mulut ini jugaklah tersyasyulnya kata-kata yang bisa mengguris dan menoreh hati terutama kepada mereka yang tak seharusnya disakiti yakni ibu bapa~

sumber hadis: kitab Riyadhus shalihin (Taman Orang-orang Solih), Imam Nawawi.

p/s: istighfar istighfar. moga amalan kita yang kononnya berbukit tu tak kembali ke level zero bila kita TERmelakukan sesuatu yang tak sepatutnya. na'udzubillah~

05 December 2011

UIAM di hatiku: Nak masuk UIA?

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Agak agak adik-adik lepasan SPM/STPM yang bukak blog ni mesti tertarik atau terminat atau tersuka atau teringin nak masuk UIA kan kan kan? :)

Memandangkan kebanyakan adik-adik semua dah habis SPM, moleklah kiranya adik-adik semua mula belek-belek pilih-pilih tinjau-tinjau siasat-siasat uni mana yang berkenan di hati. Tapi yang paling penting sekali kena tentukan kos pengajian adik-adik dulu sama ada dalam bidang sains, sastera dll. Yang kedua baru soal pilih memilih universiti :)

Jadinya memandangkan akak (eceh) ni merupakan pelajar Pusat Asasi Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (CFS IIUM), yang bakal menamatkan pengajian asasi pada tahun depan (2012) untuk semester terakhir, dengan sukacita dan berbesar hatinya ingin mengisytiharkan bahawa;

Kalau adik-adik ada apa permasalahan atau kemusykilan yang ingin ditanya tentang apa-apa yang berkaitan dengan UIA, macam kehidupan kat sini ke, makan minum, lecturer semua and so on, anda dialu-alukan untuk berbuat demikian di medan pertanyaan ini. Sekian, terima kasih :)

Huhu tiba-tiba tereksaited pulak bila ada beberepa orang yang dah mula bertanyakan itu ini pasal UIA. Tapi, diingatkan sekali lagi, janganlah tanya pasal apa syarat minimum nak masuk UIA, kos apa yang ada kat sini dan yang sewaktu denngannya. Sebab semua tu encik website UIA dah terjawabkan dah untuk adik-adik semua... Caranya, dekat google tu, taip je IIUM. Semua ada kat situ.

Jadinya yang tak ada kat situ lah yang boleh ditanya :)

Em serba sikit tentang life kat sini. One word. SERONOK sangat! Ni bukan seronok dalam bracket ye. Memang seronok betul. Lebih lebih bagi dengan bi'ah (persekitaran) kat sini. Almost everything in Islamic way. Tapi jangan expect semuaaaa sekali Islamik. Sebab ada je part yang kureng sikit. Tapi bukan pada sisi UIA, tapi pada sisi penghuni UIA. Kita kita pelajar ni la.

Makan minum ok. Lecturer ok. Asrama ok. Semua ok lah kiranya. Nak tau macamana ke'ok'an tu, moh la ramai-ramai pakat pakat sambung belajar kat sini :)

Dulu pusat asasi (matrikulasi) ada dua, di Petaling Jaya dan Nilai. Tapi mulai dari semester depan, cuma akan ada satu je pusat asasi; dekat Petaling Jaya. Bila dah habis asasi, baru akan sambung degree sama ada di campus UIA Gombak atau UIA Kuantan.

Berapa batu jauhnya nak pergi kelas, toilet ada berapa, padang besar mana, tv plasma ada atau tak, lecturer cantik atau hensem tak. Hah soalan macam ni pun boleh tanya jugak. Tapi jawapannya; angkat angkat kening jela.

Ada persoalan di minda? Soalan yang macam kat atas tadi pun boleh tanya apa salahnya kalau betul betul nak tahu.. Tapi jangan melampau sangat merepeknya tu dah la ye. Sikit sikit tak apa, dimaafkan. Tanya tanya jangan segan segan. Dah masuk bulan ke3 cuti ni sampai dah tak tahu nak buat apa. Solusinya, membuka kaunter pertanyaan kat sini lah jawapannya :)

Mai mai tanya tanya lai lai lai~

04 December 2011

Cuti = Kahwin

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Subhanallah, walhamdulillah, wala ilaha illaAllah.

Allahu Akbar.

Asal cuti je kahwin, asal kahwin je cuti. Rata-rata sekarang ni semua dok ceghita pasai kahwin. Tak kira la kat ceruk mana pun kan... Kat fb, kat blog, twitter, semualah. Jadi, si pemilik blog ni pun tak terkecuali lah kan... Konon-kononlah kan sebelum ni cakap taknak dah cakap pasai kahwin... Ouh tipunya kamu ni...

Hmm bukan 100% salah ana... (ayat nak lepas diri) Apa tak nya, entah kenapa sejak dua tiga empat menjak ni ayah ana macam terlebih semangat ja rasanya. Mengapakah ayahku? Hanya Allah yang Maha Mengetahui segala-galanya...

Ayah ana tak abih-abih dok ceghita, kahwin awai ni banyak pekdahnya... Ok ok sebelum tu kena betulkan tatabahasa dulu. Tiba-tiba pulak nak cakap utagha ni dah apa cerita kan.

Ok sambung balik. Di saat orang lain sedang dibuai angan-angan indah, terpedaya dan memperdayakan diri dengan cinta monyet, atau gajah, atau harimau, atau apa-apa lagilah yang sewaktu dengannya, alhamdulillah, masih ramai lagi di luar sana, yang inginkan cinta yang diredhai, cinta yang suci. Bersulamkan cinta ilahi. Aduhai bebrunga-bunga pulak ayatnya... Dan antara ramai-ramai tu, nama ana pun termasuklah dalam list tu~ :)

Subhanallah. Tiada kata lagi yang mampu diungkap, saat Allah menyelamatkan hambaNya ini dri terus diperdaya nafsu dan syaitan laknatullah. Dan kini, saat sahabat-sahabiyyah lain berdepan dengan masalah yang pernah ana alami satu ketika dahulu, Allah berikan lagi kekuatan dan semangat untuk membantu mereka pula. Moga dengan tolakan dan dorongan kecil itu mampu membawa mereka bangkit dari angan-angan yang tiada hala dan tuju itu.

Ok. Selesai bab orang lain. Masuk bab diri sendiri. Pagi tadi ada baca artikel ciptaan Hilal Asyraf. Yang mana beliau katakan couple itu jauh sekali perbezaannya dengan cinta. Selama ni kta selalu kata, cinta tu haram sebelum nikah. Walhal kalau difikir secara logik, kalau kita tak cintakan orang tu, macamana bila kahwin nanti? Sekarang ni bukan lagi macam zaman dulu, kahwin dulu baru kenal~ Sebabnya zaman sekarang ni kalau tak diselidik latar belakang seseorang, besar kemungkinan boleh menyesal bila dah kahwin.

Mesti ada yang berasap je bila cakap tak cinta tak boleh kahwin kan? Bukan cenggitu... Sekarang ni fokusnya lebih kepada penegasan bahawa couple tu tak sama dengan cinta... Cinta tak bermakna perlu sms, email, fb dan sebagainya (ok ayat ni sebijik macam ayat Hilal Asyraf tadi), kerana ia terjalin secara fizikal. Tanpa sentuhan, pegangan atau apa-apa lagi perbuatan geli-gelian itu pun, cinta masih boleh terjalin. Kerana cinta itu fitrah!

Ok kalau nak panjang lebar lagi boleh baca dari website Hilal Asyraf. Sebab sekarang ni tiba-tiba rasa macam nak buat wedding planner :)

1. Mula dari merisik, bertunang semua tu lah kan. Hmm disebabkan dah baca dari beberapa sumber beberapa hari lepas, ana baru dapat tahu, dari merisik sampai lah hari nikah, akan ada 3 bentuk cincin. Cincin risik, tunang dan cincin nikah. Mak aih. Boleh bankrup bakal suami kalau macam ni. Tapi tak apa, bagi ana cincin nikah je dah cukup. Tak wajib kan? Lagipun ana tak boleh pakai barang kemas pun. Emas, perak, gangsa, besi, semua tak boleh pakai. Kulit sensitif. Ok dah nampak penjimatan ye di situ :)

2. No sanding sanding. 1st of all, itu adalah adat bukan orang Islam (ayat apa ni??). Dan sebab lain adalah, segan kot. Macam yang kita semua tahu, masa bersanding, duduk tercegat kat atas pelamin, lambai-lambai macam Miss Malaysia kalau ada yang melambai, buat senyum plastik sampai lenguh gusi. Kalau ada yang terikut-ikut sangat adat tu, siap berenjis sampai basah lencun baju pengantin =.=

3. Baju pengantin. Hah tak payah mengada-ngada. Dari dulu lagi ana rimas bila tengok baju yang bermanik-manik, blink blink lah bagai. ada tu ketat sendat sempit sampai nak melangkah pun dah macam nak daki bukit je =.= Memandangkan ana sendiri bukanlah anak menteri atau kerabat, dan ana sendiri memang suka yang simple simple je, memadailah dengan baju kurung plain je :) Lagi best kalau yang plain dari bercorak corak lah bagai. Serabut kepala je tengok. Lagipun baju kurung kain dia tak panas kan? Tema kaler nak hijau putih dan biru putih. Hijau sebab itu kaler kegemaran Rasulullah. Biru sebab my fevret. Putih sebab putih itu suci :)

4. Hantaran. Hantaran ni boleh dipertimbangkan. Nak buat pun boleh, tak buat pun takpa. Ana pun tak pasti yang ni adat atau tak. Tapi kalau perlu jugak ada hantaran, macam biasa, ana prefer yang simple je. Kain telekung ke, sepersalinan baju kurung ke, kek, coklat, gula-gula (ni macam dah merepek), buku-buku ilmiah ke atau apa-apalah yang tak melampau sangat. Tak perlulah sampai blackberry, ipad lah bagai. Ana bukan tuan puteri mahupun anak menteri~

5. Jemputan. Ok jemputan ni khas buat saudara-mara sahabat terdekat je rasanya. Tak perlu nak vouge sangat sampai nak panggil menteri, artis, pelakon semua. Nyanyi nyanyi pun tak perlu. DJ pun boleh bekerja macam biasa kat konti. Cuma vcd player je boleh menemani. Sayup sayup gitu. Selawat, zikir-zikir...

6. Makan. Ok meja special untuk pengantin tu perlu ke tak eh? Yang ni macam tak habis fikir lagi. Rasa macam tak perlu. Sebab kalau habiskan masa di hari bahagia tu dengan makan makan sembang sembang dengan (bakal) suami je, tetamu yang datang tu nak buat apa ye? Lepas dari hari tu kan boleh makan makan sembang semang sepuasnya kan? Datang makan, ambil gambar sama-sama, balik. Mungkin boleh diubah sikit kat sini.

7. Photographer. Yang ni awal-awal dah planned. Nak panggil seorang sahabat ni. Gambar yang diambill subhanallah cantik. Sebab harga camera pun cantik kan :p Tak payah nak grand sangatlah kan. Sama jugak. Murah ke mahal, pro ke tak pro, gambar tetap sama. Tetap tak boleh bercakap pun gambar tu kan :)

Rasanya dah cukup dah kot. Yang lain-lain kalau ada tertinggal nanti bila-bila boleh update. Kan seronok kalau apa yang dirancang boleh jadi kenyataan. Tak perlu nak grand grand, nak mahal-mahal, nak vogue sangat. Apapun kat akhirat nanti tak ada pulak Allah nak tanya majlis siapa yang paling mahal kan? :)

Subhanallah. Sesungguhnya manusia merancang, Allah jua merancang. Dan Dialah sebaik-baik perancang :)

Sibuk duk merancang itu ini, jangan sampai kita lupa, bahawa apa yang kita rancang tu tak semestinya dapat kita capai. Ye lah kan, perkahwinan tu belum pasti. Berjaya menggenggam ijazah juga belum pasti. Dapat zuriat berapa orang juga belum pasti. Tapi, ingatlah janji Allah, bahawa mati itu PASTI. Syurga dan Neraka juga bukan mimpi. Jangan kerana mengejar duniawi, kita lupa tentang apa yang diimani.

Sesungguhnya, kematian perlu dihadapi. Persiapkan diri. Dengan amalan untuk dipersembahkan di mahsyar nanti.

Wallahu'alam.

29 November 2011

Dacing dunia vs akhirat.

Dengan namaMu ya Alllah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Allahu Akbar. Betapa sakitnya hati~

Dulu sewaktu masih berhingus, bersekolah rendah hingga ke sekolah menengah, tak faham, kenapa ana cukup tak suka pada gambar dacing putih itu. Berlatar belakangkan warna biru. Faham kan? Tapi kini, kumakin mengerti mengapa Allah campakkan rasa tak suka dan kurang enak itu ke dalam hati~

Tahun lepas, ada rasanya berbicara pasal benda yang 2x5 dengan entri kali ni. Ada sahabat cakap, 'tak takut ke kena saman?' Ouh ana lebih ngeri akan penjara akhirat sana. Terkadang pelik jugak, apa yang mereka nampak di sebalik 'perjuangan' bendera biru itu kerana ana tak dapat lihat apa-apa. Yang ana tahu, mereka memperjuangkan Melayu. Hebat kan? Tapi maaf, kerana tak sehebat dan tak setanding langsung dengan mereka yang memperjuangkan Islam~

Siap cium tangan. Tangan siapa yang mereka cium? Ahli ulama' atau wali Allah? Wallahu'alam.

Alim ulama' dicaci maki, dihina dibenci, dilempar fitnah sana sini. Sungguh tak hairan. Kerana yakin, Allah itu Maha Adil. Di dunia ini Allah beri ujian dan mehnah sebagai tingkatan iman. Di akhirat nanti, tempat dibayar segala pembalasan.

Astaghfirullah. Hampir terlupa tujuan sebenar entri kali ni dihasilkan.

Politik (oops). Tiba-tiba rasa bersemangat nak sumbang sesuatu buat Islam. Dulu memang anti sangat sangat sangatlah sangat dengan politik. Alhamdulilah. Diberi kesedaran oleh Allah, bahawa Islam itu syumul, menyeluruh. Termasuklah politik jugak. Tapi yang pasti buat masa sekarang confirm mak ayah tak bagi :( Jadi hanya boleh rasa tempias tempiasnya jelah walau hidup di bumi cfs ni banyak pendedahan kepada politik Islam. Jadi kenalah tunggu encik suami (yang belum dijumpai) memimpin tangan ke medan politik :)

Kalau pun tak mampu menyumbang banyak pada Islam, sikit pun jadilah. Jangan tak ada langsung. Nak undi yang mana, masih tertanya-tanya? Undilah mana mana yang agak agak boleh tarik kita ke Syurga. Dan bukan yang confirm tolak kita ke Neraka. Astaghfirullah. Ana terlupa. Siapa ana untuk katakan yang mana satu tentukan kita ke Syurga atau ke Neraka? Apapun, Allah beri akal fikiran, gunalah sebaiknya~

Dalam perbahasan mereka boleh pulak guna perkataan perkataan islamik, tapi kalau pihak pembangkang guna walau satu pun perkataan islamik, habis ditembaknya. Dengan alasan nak pancing undi. Sesuka hati je nak gelar dalam kalangan mereka tu mujahid dan mujahidah Islam. Faham ke tak maksud mujahid/mujahidah tu?

Allahu Akbar. Kenapa emosi sangat ni???

p/s: emosi tak stabil leps tengok tv3 tadi.

27 November 2011

Salam Ma'al Hijrah :)

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Allahu Akbar ~menghela nafas panjang.

Buku bertukar baru. Namun bagaimana pula ceritanya dengan amalan? Masih kekal begitu, atau makin teruk dari dulu? Na'udzubillah.

Kali ini tahun baru hijrah diakhiri dan dimulakan di tempat yang jauh berbeza dari tahun-tahun sebelumnya. Selama ini sama-sama mengaminkan do'a dengan ayah serta keluarga tercinta. Tapi beberapa hari yang lepas rutin itu bertukar tempat. Di rumah exco kerajaan Negeri Selangor di Shah Alam. Atas program yang dijalankan selama 3 hari 2 malam di sana.

Sudah beberapa hari melalui hari-hari di tahun baru, baru tersedar, sungguh kosong hati ini. Tiada azam yang terpahat tinggi seperti selalu. Entah kenapa. Salah sendiri tentunya. Namun malangnya hingga ke saat ini masih tak dapat dikenal pasti di mana silapnya. Masih lagi terfikir-fikir; apakah azam aku pada tahun ini?

Mustahil kiranya ini adalah kesan akibat kepala yang terhantuk pada besi penyangkut baju di bilik air tempoh hari di Shah Alam. Hmm... Tak ada siapa yang tahu kebenarannya melainkan Dia. Tapi sungguh, bisa kesakitan tu masih menggigit di sesetengah waktu. Jadi pantaskah andai 'gegaran kecil' di kepala yang berlaku tempoh hari menjadi penyebab kepada semua yang berlaku ni? ~alasan semata~

Baiklah. Yang berlalu biar terus berlalu. Kerana mana mungkin dapat menjejakinya semula. Jadi, telah ana putuskan, saat ini juga matlamat tahun baru ini perlu ditetapkan.

Terus membina harapan beserta do'a akan niat yang tak tercapai di tahun lalu. Keputusan exam yang tak memuaskan. Hubungan sesama manusia yang kurang kemanisan. Sedaya upaya menarik semula sahabat tersayang yang tergelincir di persimpangan. Perbaiki komitmen terhadap masalah ummah. Teruskan usaha. Teruskan menguat semangat. Sentiasa teguh dalam bersahabat.

Baitul Muslim? Terpaksa dipinggirkan dulu buat sementara waktu. Melainkan Allah yang telah menentu.

Teruskan misi. Luaskan penyebaran dakwah. Terhadap keluarga. Terhadap diri sendiri terutamanya.

Langkah pertama telah terlaksana, dan perlukan istiqomah. Mendo'akan mereka.

Akak nak bagi hadiah pada kamu. Hadiah berupa do'a. Akak do'akan kamu terus istiqomah begini. Bertudung labuh. Akak agak sedih dengan sahabat-sahabat mahupun senior-senior yang akak kenal. Mereka jauh lebih hebat dari akak.

Tapi sayangnya, mereka tidak berjaya untuk istiqomah. Terutama dari segi penampilan dan pemakaian. Sudah manis bertudung labuh. Ditukarnya dengan fesyen yang datang entah dari mana. Memang mereka masih memenuhi syariat. Kain yang dipakai masih labuh menutupi dada walau kadangkala cuma cukup-cukup paras dada. Tapi kan sayang, kalau Allah dah beri keistimewaan, untuk mereka bertudung labuh satu ketika dulu, tapi mereka menolaknya kini, dengan menerima fesyen terbaru zaman kini.

Akak tertanya-tanya, kenapa mereka memilih untuk berpakaian sebegitu andai bukan kerana ingin mengikut fesyen terkini, atau mungkin kerana ingin bercantik-cantik dan bergaya? (na'udzubillah) Akak mendo'akan kamu, dan diri sendiri. Kerana tak mustahil andai Allah jadikan kita dalam kelompok itu juga satu hari nanti.

Tipulah kalau akak cakap, akak tak berkeinginan langsung untuk kelihatan cantik seperti mereka. Lilit sana lilit sini pun, tapi nampak cantik kan? Malah tak keterlaluan kalau akak cakap mereka lebih cantik berlilit lilit begitu berbanding jika mereka bertudung labuh. Tapi dengan alasan ini jugalah akak takut andai akak terus berkeinginan begitu. Berfesyen, bergaya, supaya nampak cantik. Supaya dipuji nampak lebih cantik.

Biarlah akak terus begini. Bertudung labuh tanpa corak-corak menarik. Tanpa manik-manik pelik. Cuma satu warna tanpa ton. Biarlah akak dilabel tak up-to-dated, kuno, tak pandai bergaya, tak tau berfesyen dan apa-apa lah kan. Janji akak tak tergolong dalam golongan orang yang nak bercantik-cantik, nak bergaya dan berfesyen semua tu.

Sedar tak sedar, dah sampai pun di stesen ktm Rawang :)

Allahu Akbar. Selama 3 hari berjalan ni, Allah turut bukakan minda ana untuk berfikir. Dan ia jelas membuktikan, hubungan dangan Allah sahaja tidak mencukupi. Hubungan sesama manusia itu juga sama pentingnya. Namun, andai dilanggar batasannya, hubungan mantap dengan Allah pun takkan mampu menyelamatkan kita dari dosa.

Dahi tercalit hitam, ekoran kerap serta lamanya bersujud, memohon do'a serta rahmat dariNya di peghujung malam. Tapi seribu kali sayang, garisan-garisan halus yang terperlihat Allah di dahi seseorang itu bukan penentu segalanya. Penerimaan segala macam ibadah yang dilaksana hanya Allah yang tahu. Dialah penentu sama ada ibadah mereka diterima atau ditolak. Jauh sekali ana sebagai hamba yang banyak terpalit dosa.

Mungkin bagi mereka bangun bersolat dan beribadah di penghujung malam itu sudah memadai sebagai tiket mereka untuk ke JannahNya. Dan mungkin juga mereka benar-benar tak sedar, bahawa pergaulan mereka dengan ajnabi mereka itu sebenarnya bisa mengundang murka Allah? Hanya do'a sahaja yang dapat ana oanjangkan buat mereka semua~

Moga suatu saat nanti, mereka semua bisa menjadi pejuang-pejuang Islam yang sebenar. Tanpa gurau senda serta gelak tawa yang berlebihan dengan yang bukan mahram di dalam perjuangan. Bergambar berdua jadi biasa. Duduk bersebelahan lelaki perempuan pun tak ada masalah. Sejujurnya, bagi ana sendiri, rasa hormat lebih tinggi kepada mereka yang berpenampilan biasa, namun punya akhlak yang luar biasa! Jauh lagi menutup kelemahan dengan kopiah di kepala~ (na'udzubilah)

Juga buat muslimah-muslimah seperti ana. Yang masih berjinak-jinak dengan dunia perjuangan, agar tetap teguh dan tetap thabat.tanpa perlu mengubah penampilan kepada yang lebih rendah tahapnya. Dari tudung biasa ke tudung labuh, ana sokong. Dari tak bertudung kepada berselendang, walau berlilit lilit pun masih tak apa. Berhijrah kepada yang lebih baik, perlu berdikit-dikit. Tapi andai mahu berubah kepada yang 'kureng' dari yang sebelumnya, minta maaf, namun ana langsung tak sokong!

Penampilan bukan segala-galanya, tapi bukan bermakna ia tak menyumbang apa-apa. Benarlah kata-kata senior ana, mad'u yang tertarik dengan Islam lebih mudah tertarik dengan mereka-mereka yang berpenampilan keIslaman. Pakaian dan penampilan tak menggambarkan iman dan taqwa. Itu yang selalu kita dengar. Namun yang perlu dipersalahkan bukanlah pada penampilan, sebaliknya kepada si pemakainya :)

Jadi, do'a dan harapan ana, buat para da'ie di luar sana serta diri ana sendiri, supaya tak mengaburi mata-mata mad'u di luar sana dengan penampilan Islamik kita semua. Agar medan dakwah Islam bukan terus mundur malah terus berkembang hingga ke akhirnya! Allahu Akbar~

23 November 2011

Nak jugak.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

> Entri ni dihasilkan beberapa minggu yang lepas dan atas beberapa masyaqqah baru hari ni dapat dipostkan <

Selawat dan salam ke atas junjungan baginda kekasih Allah Nabi Muhammad s.a.w. Juga seinfiniti rasa syukur kepada Dia yang Maha Kuasa atas segala-galanya.

Subhanallah. Diberi peluang lagi kita olehnya, untuk berjumpa di alam maya ini.

Sebelum meneruskan lagi pembacaan entum, bagi sesiapa yang ada nausea, atau sedang sakit perut, atau pening-pening sat ini, ana nasihatkan supaya entum berhenti setakat ni je. Sebabnya berkemungkinan besar, apa yang akan entum baca sekejap lagi bakal membuatkan entum rasa loya-loya nak muntah >.<

Sabanhari sepanjang cuti ni, memang tak ada kerjaan sungguh deh. Selain buat kerja-kerja rumah, memang takada benda lain nak dibuat. Tak ada apa nak difikir. Jadi, Allah beri 'sesuatu' untuk ana fikirkan. Mungkin bukan SEsuatu dah lagi. Rasanya dah dua tiga atu dah.

Pertamanya tentang accident tempoh hari. Sedang dipikirin gimana mau dicari wang bagi membayar ganti ruginya... (to you, stop 'bebel'ing, i know what you mean. Allah will help me. But its one of my main point of blogging today) Dah tu pulak, telefon bimbit (ouh skemanya) sony erricson yang baru berbakti tak sampai 3 tahun, dah berhajat meninggalkan tuannya. Betapa dia cuba menjauhkan diri, dengan merendamkan diri ke dalam selautan air teh ais hampir sebulan yang lalu. Alhamdulillah, si nokia yang tak sampai rm100 tu masih sudi menabur berbakti... Dan rasanya dalam kesempitan sekarang ni, satu handphone sudah memadai...
(problem ni dah lama selesai sebenarnya. tapi sebab baru nak post entri ni kan :D )

Cakap pasal handphone (ni dah nak masuk topik), masa sem lepas, ramai betul kawan-kawan yang tukar handphone baru bila naik sem baru. Mak aih canggih memang toksah cerita. Guna skrin pun boleh... :) Tapi sejujurnya, dalam hati memang tak terlintas langsung nak ada handphone baru. Ceteka kenapa?

Sebabnya... Dalam hati dah berangan nak suruh (bakal) encik zauj belikan (ok ana pula macam nak muntah)... Sebenarnya the main reason sebab handphone pun baru 2-3 tahun guna. Apa salahnya tunggu lagi 2-3 tahun untuk dapat yang baru kan? :p Dan sebab lain adalah untuk menahan diri dari berhasrat untuk memiliki sesuatu yang tak penting sebenarnya... Nak yang mahal-mahal pun buat apa, janji boleh call, hantar mesej. Nak amik gambar pun gambar siapa je kan?..... :)

Tak lupa juga ye untuk encik zauj nanti, belikan laptop baru :) yang sekarang ni punya pun warisan zaman-berzaman, turun temurun punya lappy. Dari ayah, abang dan ana. Tapi asal boleh guna, guna je la. Kan nak dapat yang baru beberapa tahun lagi... :p Ouh terasa materialistik pulak!

Tadinya, baru beberapa minit tadi, sebelum buat entri ni, ana terjumpa satu blog ni dan apalagi ana pun bacalah. Si penulis rasanya belum amik PMR lagi tapi dia buat entri pasal impian dia dari sekarang sampai ke saat hembusan akhir dia. Subhanallah! Ana kagum :)

Jadi sekarang ni ana bukan nak tiru dia, tapi mengambil inspirasi dari dia untuk nukilkan sesuatu di sini...

Sekarang tengah cuti sem, dan akan daftar sem baru insyaAllah pada 9/1/2012 tahun depan. Dan azam ana bermula sem baru nanti, nak study sebetul-betulnya! Biar tak dapat Dean's List tapi puas hati dengan result atas usaha yang diberi. Dan harapnya tak perlu repeat mana mana subjek sebab nak masuk main camp cepat-cepat! Nak habiskan study cepat cepat then lepas tu apa? ..... jengjengjeng .....

Habis sem depan dalam awal bulan 5. Jadi ada lebih kurang 4 bulan sebelum lanjutkan pengajian ke main campus UIAM di Gombak. Ouh berdebar je bila taip UIAM Gombak. Ok berdebar lagi. Bukan apa, cuma terbayangkan cabaran yang lebih besar di sana. InsyaAllah ana perlu habiskan 8sem bersamaan 4 tahun pengajian sebelum dapat menggenggam ijazah sarjana muda dalam Information Technology :) Harap tak jauh dan tinggi sangat harapan dan impian ni mudah-mudahan. Dan kalau ikut kira-kira, akan convo pada tahun 2016. Ouh lamanya lagi.

Tapi sebelum tahun convo itu, kalau ada rezeki, nak jugak berumah tangga setahun dua :) Bukan menggatal ye, ini adalah perancangan. Ini perancangan ana dan Allah yang menentukan. Entum ada? Mak pun cakap, kalau kahwin lambat lambat, berapa orang anak je nanti? Ok maksud ayat ni, seorang perempuan bila dah capai umur 35 tahun, peratus untuk dapat anak yang kurang sempurna adalah tinggi. Jadinya kalau kahwin lambat, umur dah 28, 29 dan ke atas baru nak kahwin, macamana? Tak kan setiap tahun nak mengandung dan bersalin? Ouh bakal suami di luar sana, entum patut tahu bagaimana sakitnya seorang ibu itu semasa sedang melahirkan~

Ada sorang sahabiyyah ni, selalu update status fb dia, tengah belajar masak dengan suami la and whatsoevr tu semualah kan. Ouh tetiba rasa bersemangat pulak nak masak masak cuti ni. So bila dah kahwin nanti, baru complete package! Kalau dapat suami yang terer masak bertambah tambah lagilah syoknya! :p

Macam agak jauh berangan tapi tak salah kita jadikan sebagai renungan kan?

Tapi, sebelum labuhnya tirai 2011, hasrat ana adalah untuk mendalami ilmu-ilmu, bagaimana mahu menjadi anak yang taat dan solehah, seorang kakak dan sahabat yang baik dan bertimbang rasa, juga bagaimana mahu menjadi seorang isteri yang solehah dan taat kepada suami juga kepada Dia yang Maha Esa :)

Menelusuri sunnah itu penting, namun mendalami ilmu juga sama penting. Bukan satu kesalahan untuk berumah tangga tanpa ilmu yang cukup, sebab ramai yang cakap, kita akan belajar bila kita melaluinya. Tapi sanggupkah kita melalui kehidupan berumah tangga berpuluh tahun yang kalau boleh mahu dipanjangkan hingga ke Syurga, dengan ilmu yang tak seberapa tu? Renung-renungkan~

Ok saat ini sedang tengok siaran ulangan rancangan Semanis Kurma, bertajuk DIA UNTUKKU. Wah wah semacam kebetulan pulak. Dalam masa yang sama, sekarang pun ana masih dalam pembacaan novel tulisan Iqbal Syarie, DIA YANG KUNIKAHI :) Kebetulan? Sesungguhnya tiada kebetulan dalam kehidupan ni kerana semuanya telah Allah tetapkan dan rencanakan :)

Hmm entah kenapa keterujaan bab nikah kahwin muda ni dah berkurangan sudaa... Wallahu'alam sama ada kekurangan yang berlaku disebabkan kematangan menangani perasaan itu atau kerana Allah dah tentukan yang ana tak sempat menghadapinya. Wallahu'alam. Tapi ana serious ni, perasaan tu dah tak ada :) Rasa biasa-biasa je bila dengar bab kahwin-kahwin ni... Tapi tetap tumpang gembira orang lain yang berjaya dengan langkah pertama mereka :D

Mabrouk 'alaikum kepada mereka-mereka yang sedang/sudah atau akan berumah tangga! Moga sentiasa ber'couple' hingga ke Syurga! :)

Hmm macam pelik kan? Kata taknak cakap pasal kahwin tapi keseluruhan entri pun dah berkisar pasal kahwin. Means that, yang pasal kahin semua tu dimerepekkan beberapa minggu lepas. Dan yang selebihnya ditaip beberapa minit sebelum entri ni dipost. Get it? :)

Tadi sebelum memulakan penulisan, serasa macam banyak yang nak dibebelkan di sini. Tapi rasanya sampai di sini sahaja buat kali ini. Hingga berjumpa lagi :)

p/s: tak pernah tertinggal nonton cerita Nada Cinta, sinetron indonesia. macam biasa lakonan dia tak usah cakap. tapi entah kenapa ketagih je nak tengok :D

21 November 2011

Kahwin dengan Pak Ustaz

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Subhanallah. Alhamdulillah. Allahu Akbar.

Semakin hari, atau makna lainya semakin bertambah usia dan semakin dekat dengan tarikh kematian, makin kering pula idea untuk berblog ni. Tapi walau apapun, memandangkan blog ni merupakan salah satu wasilah dakwah, diperah juga otak ini segagahnya.

Dan alhamdulillah, tiba-tiba Allah datangkan sesuatu dalam fikiran.

Datangnya dari si adik bongsu, yang mana antara adik-beradik yang lain, ana lebih rapat dengan dia. Walau jurang umur kami adalah 9 tahun, tapi dia tak pernah jemu menawarkan diri untuk mengikut kakaknya ini ke mana pun. Reunion dengan sahabat sepersekolahan, hinggalah ke kedai yang cuma sekangkang kera itu. Dia tak pernah bosan. Atau mungkin ada beberapa kali :p

Teringat zaman sekolah dulu, bila ada je suara-suara yang membisik, 'nak tau tak, dia ni suka kat kau.' dan berbagai jenis lagi bisikan yang lain, pastinya akan dijawab pantas, padat dan ringkas, 'ish tak naklah. aku nak kahwin dengan ustaz'. Allahu Akbar. Tergelak je bila ingat perbualan-perbualan zaman jahiliah dulu. Bila ada yang membalas, 'kang esok lusa betul-betul dia jadi ustaz, baru tau!' Gulp. Terus telan saliva dalam mulut. Bukan apa, ayat ni dianggap ayat penyelamat. Sebabnya, zaman sekolah dulu kan semuanya masih lagi pelajar sekolah, mana pulak nak dapat ustaz pulak tiba-tiba kan~  >.<

Habis cerita zaman sekolah. Tapi masalahnya cerita ni masih tak habis. Sebab cerita-cerita dan perbualan-perbualan kat sekolah semua diulang tayang semula di rumah. Paling kurang pun, diulang tayang dengan adik-adik. Dan si adik bongsu ni pulak, semuanya nak diambil serius.

Buktinya?

Asal ada ustaz baru atau lama kat sekolahnya, semua diusulkan.

'Nak tau tak, kat sekolah kita ada ustaz baru. Muda lagi.'

Tak pun, 'nak kenal tak dengan sorang ustaz ni? Dia tak kahwin lagi.'

Tak cukup dengan tu, asal ada budak-budak muda yang rupa ala-ala ustaz pun termasuk dalam list jugak. Asal pakai kopiah, muka baik sikit, semua disapunya. Nak nak pulak kalau selalu nampak 'pak pak ustaz' ni pergi masjid. Aduhai adikku sayang...

Mungkin salah ana juga. Mungkin adik ana ni fikir kakaknya ni betul-betul dah nak kahwin kot. Atau, mungkin juga memandangkan adik ana ni anak yang bongsu, dari dulu lagi dia suarakan keinginannya untuk mempunyai adik... Alahai sedih la pulak... Itulah, jadi anak bongsu pun ada pro dan kontranya...

Tu lah, dari dulu sibuk sangat nak kahwin dengan ustaz. Memang patutlah bila si adik pun dok padan-padankan dengan sesiapa sahaja yang menjadi 'ustaz' di matanya. Tapi ana pun tetap tak putus asa. Jauh sekali untuk memperkecilkan usaha si adik. Lalu, tersenarailah persoalan-persoalan yang terpaksa dijawab lemah oleh si adik...

'Ustaz tu hensem tak?'

'Ustaz tu umur berapa?'

'Tak naklah. Tua sangat.'

Tak pun, 'tak naklah, muda sangat.'

'Betul ke ustaz tu tak kahwin lagi? Entah entah dah bertunang.'

'Ustaz tu garang tak? Tak naklah garang garang ni.'

Hmm... Terkadang tu kesian jugak pada si adik. Bersungguh cari pak ustaz untuk jadi pasangan kakaknya ni... Tapi dia tak sedar, manalah kakaknya ini layak digandingkan dengan ustaz-ustaz tu semua... Allahu Akbar...

Apa yang nak disampaikan di sini ialah, tak salah mengimpikan pasangan seorang ustaz dan ustazah. Namun pantaskah kita? Dan ketahuilah, sesungguhnya para ustaz dan ustazah itu juga manusia biasa... Yang terkadang pasti akan ada salah silapnya... Dan bukan semuanya dalam kalangan mereka adalah bertepatan seperti yang kita jangkakan. Bukan merendahkan mereka, apatah lagi mengata. Namun itulah realitinya...

Setelah banyak membaca persoalan-persoalan Baitul Muslim ini, semakin banyak jugalah kesedaran yang diberiNya. Kita mahukan yang begitu dan begini, tapi kita hanya mengimpinya tanpa ada usaha untuk menjadi seperti yang kita mahukan. Dan ada setengahnya pula, kita dapat apa yang kita mahu, namun berkahir dengan penyesalan.

Apa tidaknya, kita mengimpikan seorang pejuang, namun bila dah Allah realisasikan, kita pula yang menyesal. Si dia jarang berada di rumah kerana keluar berdakwah di sana sini. Kita pula mahu dia sentiasa berada di sisi. Macamana tu?

Oleh itu, bak kata seorang guru ana, bukan tak boleh mendo'akan secara spesifik untuk dijodohkan dengan si dia, namun sebaiknya berdo'alah supaya disatukan dengan si dia yang mampu memimpin kita ke Syurga :)

20 November 2011

Apakah perasaan ini

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Ya Allah, apakah perasaan ini ya Allah?

Andai ianya haram, dan bakal mengundang murkaMu, maka Kau hilangkanlah ia ya Allah.

Ya Rahman, sesungguhnya kami merancang, dan Engkau juga merancang. Dan Engkaulah sebaik-baik perancang.

Ya Rahim, hijabkan aku dari perasaan berganda ini ya Allah.

Kerana kutahu, akhirnya cuma satu yang bersambut.

14 November 2011

Ouh, jelousnya.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Astaghfirullah al-'azhim.

Pertama kali.

Pertama kali rasanya entri blog dimulakan dengan isti'azah.

Allahu Akbar.

Terasa diri tidak bersyukur.

Sungguh.

Bermula dari result final exam hari tu rasanya, sampai ke saat ini. Macam-macam. Mulanya macam bersyukur. Macam lah. Tapi lama-lama, baru perasan, tak bersyukur rupanya dengan apa yang Allah dah bagi. Sampai ke saat ni, masih dok banding-bandingkan dengan result orang lain. Fadhilah, wake up! Bersyukurlah!

Allahu Akbar... Entahlah. Nak kata fitrah, tapi tak pernah dengar pulak sebelum ni. Kalau sahabat ada dalil-dalil yang mengatakan perbuatan membandingkan kelebihan orang lain dengan sendiri, bolehlah tolong nyatakan di sini ye. Moga dapat melegakan hati yang merasakan diri sendiri tak bersyukur ni~

Dulu masa mula-mula cuti sem, tak dapat kerja. Jelous je orang lain dah dapat kerja. Tapi bila dah lama-lama baru tersedar, yang awok tu malas sikit (erk) kalau kerja dengan orang. Sebab tu Allah dah tentukan awok tak dapat kerja. Pehe dop? Hmmm... Lebih prefer buat kerja sebelum disuruh. Kalau dah diarah, disuruh la bagai, jawabnya susah la nak jalan~

Lagi satu, ramai sahabat-sahabat, senior-senior semua, dok post gambar dari oversea. Dulu tak ada pulak nak rasa apa-apa. Tapi tiba-tiba je nak jelouslah bagai. Awok sedar tak awok tu bukannya dapat keputusan exam baguih sangat sampai nak study kat luar negara ni? Ouh myself, wake up!!! One more thing, awok bukan orang kaya tau tak? Fadhilah, fadhilah~ (gelenggeleng)

Sebenarnya dulu (sebelum SPM) ada jugak berangan nak study kat tanah arab sana... Tapi memandangkan tak ambil pun bahasa arab masa sekolah menengah dulu, terpaksalah padamkan angan-angan tu... Cuma berharap encik zauj (kalau ada) bolehlah tunaikan angan-angan tu. Terbang ke tanah arab, buat haji terus! Ouh excited terlebih pulak kan. Nak nak pulak baru lepas raya haji :)

Apalagi yang nak jelous ni ye? Hmmm... Bab-bab nikah kahwin ni alhamdulillah dah boleh control :) Sekarang ni dah tak main dah la nak jelous jelous dengan sahabat sahabat yang nikah awal ni... Sebabnya, ana dah tau di mana tahap kemampuan sendiri. Sama ada mampu atau tak untuk berhadapan dengan kehidupan berumah tangga buat masa sekarang :) (senyumsorangsorang)

Alhamdulillah rasanya tak ada apa lagi nak di'emo'kan di sini. Minta maaf pada para pengunjung/pembaca/pengomen blog yang tak seberapa ni, kerana post kali ni dah macam apa entah =,=

Hmm tiba-tiba dapat idea. Benarkan ana berleter lagi sikit ye? Demi kebaikan bersama~  :)

Beberapa hari lepas ada terbaca satu artikel. Yang diolah dari satu hadis. Tapi wallahu'alam sebab ada yang kata hadis tu hadis dhoif. Walau apapun, rasanya tak salah kalau diambil sebagai iktibar.

Maksud hadis, akan berlaku gempa bumi di pertengahan bulan Ramadhan pada hari Jumaat. Yang mana dikatakan 2/3 penduduk bumi akan binasa dan hanya 1/3 yang akan tinggal. Dan seperti yang tertulis di Lauh Mahfuz, tahun depan, 2012, 15 Ramadhan jatuh pada hari Jumaat.

Allahu Akbar.

Dhoif atau sohih tidak menjadi persoalan. Kerana mendengar kenyataan ini sahaja sudah cukup untuk membuatkan hamba yang berakal untuk berfikir. Ana sendiri meremang bulu roma bila pertama kali membacanya. Apa tidaknya, sememangnya mati adalah pasti. Tapi, ke mana arah tuju kita nanti? Syurga, atau Neraka kah yang sedang menanti? Na'udzubillah~

Kalaulah ditakdirkan hadis ini sahih, dan kita tergolong dalam golongan yang 2/3 tu, amacam? Amalan dah berapa lori? Cukup dah untuk melayakkan kita ke Syurga yang menempatkan khalifah-khalifah hebat? Setandingkah taraf kita dengan mereka para anbiya' hingga membuatkan kita layak untuk berada bersama mereka?

Subhanallah. Betapa halusnya cara Allah demi mengingatkan kita akan janjiNya yang pasti.

Seharusnya, orang berakal yang beriman, dah tak ada masa lagi nak berglamour-glamour di dunia sementara ni.

Dah tak ada masa nak berseksi-seksa sana sini.

Dah tak ada masa nak bergaya sana sini.

Dah tak ada masa nak bersuka-ria, enjoy sana sini.

Dah tak ada masa nak kejar kemewahan dunia yang menipu daya ni.

Dan, tak ada masa nak JELOUS lah bagai dengan orang lain! Bersyukurlah! Ingat tu! (angguklajulaju)

Tapi, ana masih juga mahu jelous. Jelous dengan mereka yang tak terpedaya dengan dunia. Masih zuhud mengejar akhirat walau dilambakkan dengan urusan duniawi semata!

p/s: Ya Rahman, moga dengan peringatan-peringatanMu, kami menjadi lebih ingat akan janjiMu. Dan kami jadi lebih kuat dalam menghadapi ujian-ujianMu. Ya Rahim, tabahkan hatiku ini dalam menghadapi semua ini ya Allah.

05 November 2011

Korban dan pengorbanan.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Subhanallah, alhamdulillah, Allahu Akbar. Juga tak lupa selawat dan salam ke atas nabi junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W.

Subhanallah! Cuti kali ni walaupun tak banyak pengisian berbanding dengan masa di uia, ana telah diberi kesempatan menghabiskan beberapa buah buku yang terkandung di dalamnya ilmu dan panduan. Antaranya Aku Terima Nikahnya, oleh Ustaz Hasrizal Abdul Jamil, Dia Yang Kunikahi, oleh Iqbal Syarie dan kini novel Tautan Hati.

Saat sedang khusyuk membaca novel yang sarat dengan dakwah dan tarbiyyah, Tautan Hati karangan Fatimah Syarha binti Noordin, telah Allah gerakkan hati hambanya ini untuk mencoret sesuatu di sini. Sebenarnya perkara ni dah lama tersimpan dalam kotak fikiran. Cuma tak terolah dalam bentuk penulisan je lagi.

Itulah dia, PEMAKAIAN vs IMAN dan TAQWA. Sebelum ana teruskan, ingin ana tekankan di sini, ana bukanlah yang selayaknya untuk mengadili apalgi menghukum seseorang... Jadi ini hanyalah buah fikiran ana yang Allah telah gerakkan hati ana untuk menulisnya bagi disampaikan kepada semua dan sebagai ingatan untuk diri ana sendiri...

Dah lama ana perhatikan. Kerana ia turut berlaku pada sahabat-sahabat ana juga. Apa dia? Penghijrahan. Na'am penghijrahan itu adalah suatu perkara yang amat dituntut. Namun penghijrahan yang dikiraNya adalah penghijrahan dari yang buruk kepada yang baik, dan yang baik kepada yang lebih baik. Bukan sebaliknya.

Tapi memandangkan sekarang ni dah akhir zaman, tak hairanlah kalau banyak perkara yang berlaku adalah terbalik dan vice versa belaka. Yang baik jadi buruk, yang dah buruk bertambah pula buruknya. Na'udzubillah. Tapi tak semua, cuma sesetengah sahaja. Dan sesetengah itulah ujian dari Allah buat mereka sebenarnya.

Pemakaian yang ana maksudkan adalah pemakaian tudung. Subhanallah, saat ana masih belum berjinak dengan tudung labuh dulu, ana seronok lihat akhowat yang bertudung labuh... Sejuk je mata memandang. Ini pandangan ana sebagai seorang muslimah. Apatah lagi pandangan ikhwan di luar sana kan? :) Dan alhamdulillah, Dia mendengar bisik hati hambaNya ini sekaligus menggerakkan hati ana untuk mula berjinak dengan tudung labuh hingga kini walau ana bukanlah lulusan sekolah agama dan kini juga tidak pun mengambil jurusan agama walau bergelar pelajar UIA :)

Tapi kini ana sedih, 'pembakar-pembakar' semangat ana kebanyakannya dah beralih arah. Mengikuti arus kemodenan kini. Tak keterlaluan kalau ana katakan fesyen-fesyen bertudung sekarang banyak didominasi oleh orang kafir berbanding orang Islam sendiri! Tak percaya? Cuba google tengok. Siapa yang mula-mula men'design' tudung arini ke, shawl, pashmina semua tu. Ana tak cakap yang pakai shawl, pashmina semua tu jahat ke apa. Alhamdulillah kerana antunna masih berpakaian mengikut garisan syariat. Bahkan ada yang berhijrah dari tak bertudung kepada memakai shawl dan pashmina. Ana tabik pada antunna! :)

Yang ana kesalkan adalah 'penghijrahan' dari tudung labuh kepada tudung-tudung yang dah berbagai sekarang ni... Bagi ana sendiri, diri entunna yang betudung labuh jauh lebih indah berbanding entunna dengan tudung yang berfesyen-fesyen tu. Sedihnya rasa... Bak kata sahabat seusrah ana, kenapa kita nak berubah kepada A- atau B+ (tudung biasa), kalau kita dah ada A+ (tudung labuh)? Allahu Akbar... Memanglah masih menutupi dada, tapi... Tak sayangkah entunna pada perkara yang lebih sempurna?

Kadang-kadang yang pakai selendang atau tudung getah (ana tak tau apa nama tudung tu) tu adakala melekap pada badan. Ana rasa lagi sesak adalah. Lepas tu nak melilit sana lilit sini. Terpusing sana terpusing sini. Pusing atas kepala, bawah tengkuk semualah. Nak dipinkan lagi. Nak bagi sama panjanglah bagai. Dah buang berapa jam dah depan cermin agak agak? Kalau entunna tetap dengan tudung labuh, cuma perlu sarungkan je. Kalau dah bertahun pakai lagi mudah. Tanpa tengok cermin pun dah boleh jalan depan orang. Kalau yang berfesyen-fesyen tu, selagi tak tengok cermin memang tak sah! Kalau tersenget sana sini kan dah tak comei. Jadi, mana lebih mudah? Entunna tentukan sendiri :)

Lagipun, kita semua nak cari pasangan yang soleh kan? Yang mampu bimbing kita ke Syurga? Agak agak ada tak antara si soleh ni yang akan pilih antara kita yang berfesyen-fesyen ni? Atau mereka akan memilih yang lebih bersifat keserdahanaan? Ana tak menuding jari pada siapa siapa apatah lagi memberi contoh tentang diri ana yang jauh lebih banyak kekurangan ni. Tapi entunna pandai pandailah menilai sendiri. Ana cuma mampu membukakan mata je. Selainnya entunna yang tentukan kerana itu pilihan entunna sendiri untuk berpakaian dan berpenampilan macamana kan? :)

Sejujurnya, ana bukan tak pernah berangan atau berkeinginan untuk jadi macam entunna semua. Jujur ana katakan, entunna nampak cantik bila berselendang tu semua. Tapi itu yang ana takutkan. Ana seorang muslimah, boleh 'terpikat' dengan entunna. Apatah lagi ikhwan di luar sana. Kan boleh terganggu iman mereka... Tak mustahil ada yang akan cakap, 'awak ni lebih cantik dan manislah pakai begini'... Dan inilah masalah yang kedua, niat boleh berubah. Dari nak berpakaian mengikut syariat, kepada berpakaian untuk nampak cantik. Jadi, ana lebih rela memadamkan keinginan yang tak seberapa tu, ana lebih rela nampak hodoh, kolot, kekampungan, atau nampak macam makcik-makcik dengan bertudung labuh daripada terpaksa berperang dengan bisikan nafsu dan syaitan yang ana tak pasti adakah ana mampu melawannya.

Ana kadang-kadang tertanya-tanya, kenapa ramai akhowat kat luar sana yang sanggup berhijrah dari bertudung labuh kepada selendang atau tudung getah tu biarpun ia masih menutupi dada. Mungkin sesiapa dari kalangan pembaca boleh bantu ana dengan memberi beberapa jawapan yang bernas, masuk akal dan muhasabah bagi merungkai permasalahan ni?...

Betul, memang benar pemakaian atau penampilan tidak menggambarkan iman atau taqwa seseorang. Tapi walau bagaimanapun, pemakaian tetap menyumbang beberapa peratus sebenarnya. Kalau diajak seseorang untuk buat baik, ramai yang akan jawab, 'saya ni pakai pun macamni, boleh ke nak buat kebaikan?...' Nampak tak? Pemakaian turut menyumbang sebenarnya. Walaupun tak semua yang akhlaknya seiring dengan penampilan, tapi sekurang-kurangnya entunna dah 'passed' dalam bab pemakaian :)

Dalam kes ana pula, yang pada mulanya tergerak untuk pakai tudung labuh disebabkan tarikan dari akhowat yang bertudung labuh, andai akhowat bertudung labuh semakin berkurangan, ke mana lagi 'penarik-penarik' muslimat yang ingin berhijrah seperti ana? Sayangnya andai ada yang ingin berhijrah, namun tak terjumpa 'penguat semangat'nya... Allah... Tak mahukah entunna mendapat saham dari muslimat yang dapat an bawa kepada perubahan?

Dan bagi ana sendiri, ramai akhowat yang bertudung labuh di sini (UIA) yang ana jadikan sebagai 'admirer'. Dengan penampilan, juga akhlak mereka yang menambat hati, serta hubungan yang kukuh sesama manusia dan juga kepada Allah. Ana yakin bukan ana seorang saja yang menjadi 'secret admirer' mereka. Cuba bayangkan, andai suatu hari (na'udzubillah) akhowat ini 'berhijrah' pula memakai tudung biasa sebagai contoh, agak agak nak ke orang yang lemah iman dan kehausan bimbingan seperti ana ni untuk jadikan mereka sebagai contoh lagi? Renung-renungkan lah wahai akhowat yang ana sayangi fillah...

Ketahuilah, entri ini ana hasilkan kerana sayangnya ana pada entunna semua. Kita sama-sama nak kejar SyurgaNya. Sama-sama ingin mengajak mad'u ke arah kebaikan. Sama-sama punya iman yang cetek dan lemah. Andai kita tak mampu berpegang teguh dengan 'cinta pertama' yakni tudung labuh kita, bagaimana kita ingin tetap teguh di jalanNya?

Apapun, bagi ana inilah yang dinamakan PENGORBANAN. Seiring dengan hari raya korban ni, ana nak ajak entunna di luar sana agar sama-sama berkorban. Biarlah orang nak kata tudung labuh yang kita pakai nampak macam kain buruk ke apa, janji Allah tak cakap itu kain buruk. Biar nampak kekampungan di mata manusia. Kerana Allah yang menilai kita dan bukan mereka. Berkorban dari nampak cantik di hadapan manusia agar sentiasa nampak cantik di hadapan Allah :)


Wallahua'alam. Selamat berkorban. Selamat Hari Raya Aidil Adha, maaf zahir batin :)

04 November 2011

Oh duit.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Subhanallah.

Selesai sudah satu perkara yang dianggap masalah yang membebani kepala hampir sebulan lamanya.
Pak cik jiran depan rumah, telah dilangsaikan hutang padanya.

Syukur alhamdulillah.
Selama ni duk pikiaq pikiaq lagu mana la nak selesaikan.
Alhamdulillah, Allah dah bantu selesaikan dah pun :)

Lepas hantar adik bongsu ke sekolah agama, lantas bergegas ke 7-eleven. Nak draw duit. Ya Allah dah macam apa je tadi. Hampir semua kad bank yang ada dalam dompet dikeluarkan. Gayanya kalah orang kaya. Macam beribu ringgit je nak 'cocoh' dari mesin atm tu.

Lepas satu, satu kad bank dijolok masuk ke dalam mulut mesin atm tu. Nasiblah masa tu tak ada orang yang nak draw duit jugak. Dan bila dah dua tiga kali, baru tersedar, jumlah duit belum cukup dengan jumlah yang patut dibayar.

Terus keluar dari situ. Tak tau lagi nak buat apa. Dalam kad tadi rasanya berbaki kurang dari rm100. Ada pulak kad yang tak boleh digunakan. Entah apa masalahnya. Dalam hati dah tertanya-tanya, macamana ni? Setelah dua tiga kali mundur mandir, keluar masuk, akhirnya pasrah. Nekad. Nak draw semaksima boleh. Dan ini bukan satu keajaiban atau kebetulan melainkan kuasa Allah semata-mata! Nah, sekarang dah cukup untuk jelaskan semua pembayaran. Alhamdulillah :)

Sampai sampai depan rumah, pak cik jiran dah memandang. Ok rasanya faham pandangannya itu. Terus diberitahu, kereta nak diambil dari bengkel petang nanti. Kalau nak bayar sekarang pun boleh. Kata pak cik tu. Ouh dalam hati dah dup dap dup dap. Apalagi, masuk dalam rumah nak kira-kira total duit, cukup atau tak nak dibayar pada pak cik tu.

Masuk dalam rumah, lain ceritanya pulak. Saat mengira semua duit yang ada, abang dah mula bertanya itu ini. Dan setelah mengetahui ke mana duit tu akan pergi, bermulalah sesi ceramah non-stopnya. Aduhai. Buat diri rasa serba salah nak bayar je. Sedangkan sejak beberapa hari lepas dah 'practice' untuk hadapi semua ni. Maklumlah, seorang yang bergelar pelajar, tak ada pekerjaan, semestinya duit itu umpama 'sesuatu'. Nak nak pula bukan digunakan untuk tujuan pelajaran.

Hmm... Salah sendiri jugak. Mana taknya, segala urusan pembayaran ni tak dimaklumkan pun pada mak ayah. Tentang accident memang mereka tahu, tapi tentang pembayaran ganti rugi ni, memang mereka tak tahu. Sebab tu abang marah. Dia kata-kata orang yang tak tahu menahu tentang kereta ni (ana lah tu) memang senang kena tipu. Tapi dah bayar dah pun. Bukan boleh minta balik kan? Cuma jadi peringatan di masa hadapan je la...

Mujurlah, Allah 'hantar' seorang sahabat, setelah puas membebel, diberi nasihat free. Nasib baik tak melarat bebelannya. Kalau tak dah lama kena 'serangan balas'. Dan akhirnya, lupakan apa yang jadi. Duit pun dah bertukar tangan. Tak ada guna pun nak menangis nak meratap semua tu.

Lagipun duit bukanlah segalanya. Tak boleh dibawa masuk ke kubur pun. Kan?

Reaksi kemuncak, capai laptop. Log in facebook.

01 November 2011

Dalam Sujud Cintaku (1)

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.


Subhanallah, walhamdulillah, Allahu Akbar. Seinfiniti rasa syukurku kepadaMu ya Allah, atas segala nikmat dan limpah kurniaMu ya Allah. Dari saat tiada lagi kejadianku hingga dewasanya aku, hingga kini ku sudah pandai mengingkari kata perintahMu!


Allahu Akbar.


Terasa hinanya diri ini. Sangat jauh dari kesempurnaan. Tiada yang lebih mengetahui melainkan Engkau yang Maha Mengetahui. Dari zahirnya ramai yang melihatkan ke'sempurna'an diri ini namun hakikatnya, Allahu Akbar. Sungguh tak layak untuk digabungkan antara aku dan juga sifat kesempurnaan itu walau sedikit pun.


Ya Allah, andai kesedihan dan keperitan yang terbuku di hati seseorang itu mampu terzahir dek mata kasar, maka tiadalah 'hubungan istimewa' antara Engkau dan juga hambaMu. Justeru itu aku sangat mengerti dan memahami mengapa ujian dan dugaan itu Kau wujudkan di celah-celah kehidupan kami. Ya Allah, tabahkan hati kami, kuatkan hati kami dalam melalui segala ujian dan dugaan dariMu. Jadikan ia sebagai pengikat kasih dan ukhuwah antara kami, dan bukan menjadi punca putusnya silaturahim kami.


Subhanallah. Betapa halusnya caraMu ya Allah, dalam mengikat hati kami agar dekat denganMu... Andai kami dapat mengerti hakikat itu, maka tiadalah terdngarnya keluhan di setiap yang Engkau rencanakan...


Saat lagu 'favourite' satu ketika dulu dimainkan di corong radio, cuba diamati butir perkataannya satu persatu, subhanallah, adakah ini maksud pencariankanku selama ini?




Tell me how I'm supposed to breathe with no air

Can't live, can't breathe with no air
It's how I feel whenever you ain't there

It's no air, no air

Ya Allah, tak akan aku mampu untuk survive di muka bumiMu ini andai Kau tidak menurunkan peringatan serta hidayahMu buat kami yang serba kerdil ini.

Saban hari ku berdo'a dan berharap, agar aku dapat menjadi hamba yang menepati syarat-syarat ke SyurgaMu. Untuk menjadi anak yang solehah, taat kepada kedua ibu bapa. Menjadi muslimah yang penuh dengan rasa takut dan malunya kepada Allah, yang mana sifat-sifat itu pula mampu menjadi benteng dari berbuat lagha dan dosa.

Namun kerap kali juga aku sendiri meranapkan do'a itu. Ku meminta, namun tak kulaksana apa yang Kau minta. Terkadang terasa berdosa dengan kedua ibu bapa.

Entahkan apa yang aku lakukan ini digelar derhaka atau tidak?
Entahkan mereka meredhai setiap apa yang aku lakukan entahkan tidak?
Adakah aku sudah cukup untuk digelar anak yang solehah?

Sungguh tak berani mengatakan itu. Aku sedar akan segala kekurangan dan kelemahan. Ingin berubah. erazam untuk berubah. Namun seringkali itu juga nafsu menguasai diri. Selalu diikutkan kata hati, rasa marah yang membawa binasa.

Dan denganMu ya Allah, berlebih-lebihlah maluku. Amalan tak seberapa, namun mengharap tinggi pada JannahMu yang penghuninya dari insan-insan hebat belaka! Tinggikah anganku ini ya Allah? Mudah lelah saat beribadah. Masa juga lebih banyak terluah pada perkara bersifat dunia berbanding buatMu yang Maha Berkuasa!


Ya Allah,

Dalam Sujud Cintaku,
ku memohon kepadaMu,
ampunilah dosa-dosa kami kiranya apa yang Kau timpakan ini berikutan dari dosa-dosa silam kami.

Dalam Sujud Cintaku,
ku memohon kepadaMu,
tautkan kembali hai-hati kami, 
sebagaimana Kau tautkan hati-hati orang beriman yang cinta kepada kebaikan.

Dalam Sujud Cintaku,
ku memohon kepadaMu,
Kau peliharalah kami dari azabMu di akhirat kelak
kerana keperitan seksaanMu pasti tidak tertahan sakitnya oleh kulit nipis kami.

Dalam Sujud Cintaku,
ku memohon kepadaMu,
Kau jauhkanlah kami dari cinta dunia yang berlebihan,
melebihi dari cinta kami kepadaMu juga kekasihMu Rasulullah.

Dalam Sujud Cintaku,
ku memohon kepadamu ya Allah,
Kau akhirilah kehidupan kami dengan husnul khatimah,
dan peliharalah Kami dari bakaran api neraka serta azab seksaanMu.

Nurillahee,
Baiti Jannati,
Saat hati teringatkan mati.

Di manakah akan ku ditempatkan nanti? Dan di manakah entum pula? Beranikah mengatakan entum akan berada di Syurga?

Allahu Akbar.

28 October 2011

Bersyukur.

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

Allahu Akbar.

Setelah puas me'reload', reload dan reload sejak 5 petang semalam, baru tengah hari tadi berjaya membolosi gawang 'cfs portal'. Allah. Memang sangat menggugat iman dan sabar. Sebelum ni paling lama pun sejam dua dah boleh masuk. Tapi kali ni bukan sekali dua, tapi sehari dua.

Setelah result terpampang depan mata, tersenyum, terkedu, semua ada. Apa yang dipaparkan, itulah usaha ana selama ini. Meraung, menjerit, menangis, melolong. Ouh ana tak buat semua tu ok... Cukuplah berkata-kata dalam hati... Nak menyesal pun dah tak guna. Dah itu yang Allah nak bagi?

Ana pun selalu berdo'a supaya Allah beri yang terbaik. Dan ana percaya itulah yang terbaik buat ana :) Result biasa biasa je, tak ada pun sampai Dean's List :)

Ouh tiba-tiba teringat kat seorang sahabat ni, dia baru je nikah di akhir Ramadhan hari tu... Kami sebaya... And gues what? Dia dapat Dean's List :) Subhanallah. Rezeki dia Allah nak beri kan? Allah... Tiba-tiba macam nak merasa pulak... :p

Okay sila bertukar arah laluan angin sekarang. Sebelum melalut jauh ke tengah laut.

Hmmm... Cakap tentang syukur, banyak sebenarnya sebab konkrit yang menunjukkan kenapa kita perlu bersyukur. Daripada kesempurnaan dan kesihatan tubuh badan, pernafasan, kejayaan, dan macam macam lagi yang tak akan mampu ana sebut semuanya di sini.

Antara nikmat lain yang perlu kita syukuri adalah nikmat teman. Atau sahabat, mahupun kawan. Cuba bayangkan, kita hidup di dunia ni seorang diri. Tanpa ditemani sesiapa. Nak pergi jalan-jalan, sorang sorang. Nak pergi makan, sorang sorang. Pergi ke kelas, sorang sorang. Sembang sorang sorang. Melayan perasaan sorang sorang. Sekali sekala gagah lagi. Tapi kalau SEUMUR HIDUP?

Alhamdulillah, ana dikurniakan ramaaaaaai sahabat :) Lebih lebih lagi sahabat muslimat. Allahu Akbar. Indahnya berukhuwwah itu, saat berjauhan, rindu tak pernah berhenti menerpa. Dan sejak akhir-akhir ini, rindu ana buat seorang sahabat sering menerjah dan kadankala hampir berjaya membuat air mata tumpah...

Kami selalu bersama. Walau tak setiap masa, tapi kebanyakan masa kami luangkan bersama.

Pergi kelas sama-sama.
Pergi makan sama-sama.
Pergi meeting sama-sama.
Buang masa sama-sama.
Layan movie sama-sama.
Banyaklah lagi yang buat sama-sama.

Tapi sejak sebelum pertengahan sem lepas lagi, dah jarang kemunculan 'sama-sama' tu antara kami. Kebanyakkannya kami buat sendiri. Dari awal lagi dah dapat detect, apa puncanya. Tapi salah ana sendiri, sebab pandang remeh pada awal masalah ni.

Semuanya bermula selepas satu event tu. Seorang hamba Allah tiba-tiba muncul. Dan ana pasti, munculnya dia sebagai ujian buat sahabat ana. Sekali dua nasihat, alhamdulillah, berjaya. Tapi malangnya, beberapa kali selepas tu, nasihat hanya umpama batu-batu kecil yang terbiar di jalanan... Hanya dipandang sepi. Umpama sampah yang sudah tidak ada lagi gunanya...

Sedih, hanya Allah yang tahu. Berkali-kali menasihati. Tapi semua kata-kata tak pernah beerti buatnya. Si 'dia' lebih diutamakan dari segala-galanya. Alhamdulillah. Dia masih solat, mengaji dan mengulang kaji pelajaran. Namun kadang kadang persoalan yang sama tak pernah berhenti menyinggah di kotak fikiran... 'Apakah ibadah yang dilakukan itu diterima, andai larangannya dilaksana dalam masa yang sama?' Dan peroalan itu berlalu pergi saat tersedar bahawa ana bukanlah sesiapa untuk mempersoalkannya...

Sedihnya, bila sahabat yang dahulunya sering berkongsi rasa, sudah dicuri dan dirampas oleh 'dia'.
Segala aktiviti yang kami lakukan bersama, kini hanya tinggal kenangan semata.
Segalanya hanya kerana 'dia'.

Bunyinya agak selfish, tapi ana berhak punyai perasaan itu andai 'dia' itu tidak halal bagi sahabat ana.

Pernah timbul perasaan iri pada 'dia', namun kerana bimbang ianya bertukar benci, ana lupakan perasaan sakit hati itu. Demi persahabatan yang lebih setahun bersemi, ana diamkan pada lahirnya, dan hanya mampu berdo'a pada zahirnya.

Kemesraan kami dah tak macam dulu. Ana tau dia juga rasa akan keganjilan perhubungan kami. Saat saling bertegur sapa, sangat jelas ke'ganjil'an aura itu. Tiada langsung kemesraan dalam perbualan kami. Umpama suatu ketika dahulu. Seperti tidak ikhlas nada suara kami. Tegur hanya sekadar ingin mengambil hati masing-masing. Tegur sekadar ingin menidakkan kedinginan hubungan kami. Allahu Akbar... Sungguh tidak enak sekali perasaan itu!

Sahabatku, dulu engkaulah yang menjadi tempat luahan rasa hati. Kini aku terpaksa mencari pengganti. Kerana kau terlebih dahulu mencari penggantiku. Aku redha kiranya yang mengganti itu lebih baik dariku, tapi tidak jika dia haram untukmu jua untukku.

Hampir sebulan bercuti. Hampir sebulan juga kami tidak bertegur sapa. Beberapa sms ana layangkan padanya. Tapi tak ada satu pun yang dibalas. Entahlah. Mungkin salah ana sendiri sewaktu menegurnya dulu. Namun sejujurnya, tak dapat ana terima kiranya dia mengetepikan sahabat-sahabat lain demi seorang yang bernama LELAKI!

Sahabat, andai aku masih lagi kau anggap sebagai sahabatmu, berjanjilah agar kau tidak melakukan apa yang Dia telah larang kita dari melakukannya. Aku sedia menerimamu kembali, andai bukan 'dia' yang menjadi penghalang. Andai kau tak mampu membuat pilihan antara kami, maka lakukan apa sahaja yang kau mahu, tapi dengan cara yang diredhaiNya, dengan cara yang halal. InsyaAllah i'll come to your wedding :)

Iinilah kisah ana. Dengan seorang yang bernama sahabat. Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Na'am. Betul. Allah telah hantarkan beberapa sahabat yang lain sementara dia (sahabat lama) menjauhkan diri. Alhamdulillah ya Allah :)

Jadinya, bersyukurlah dan hargailah sahabat entum semua. Setiap antara mereka adalah berbeza dan perbezaan itulah yang membuatkan mereka istimewa. Syukran ya sodiqoti! :)

24 October 2011

Ku tangguhkan dulu nikahnya

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Selawat dan salam ke atas junjungan baginda Nabi Muhammad s.a.w.

Subhanallah.
Beberapa hari lepas, ana selesai membaca buku Aku Terima Nikahnya :)

Allahu Akbar.
Ana paling terkesan pada bab terakhir, Murabbi Cinta, Seorang Nabi.

Subhanallah.
Entum semua patut baca buku tu, especially for the last part.
Kita semua selalu tertinggal bab ni.
Kononnya kita dah habis cinta pada Allah dan RasulNya.
Tapi dalam masa yang sama, dalam sedar atau tidak, kita melebihkan cinta itu pada yang lain.

Pada buah hati pengarang jantung mungkin.
Atau pada wang ringgit yang tak seberapa.
Atau, sesuatu yang kita telah jadikan setanding denganNya, NAFSU SYAHWAT.

Mana mungkin nafsu itu setanding dengan Allah 'Azza wajalla???

Itu kata kita.
Tapi perbuatan kita melambangkan yang sebaliknya.

Nafsu dituruti tanpa upaya mengekangnya.
Nafsu sering dimenangkan demi kepuasan yang seketika.
Kita patuh, kita taat atas segala yang diarahkan nafsu.
Apa yang Allah suruh, nanti dulu. Tolak ke tepi dulu.

Jadi sekarang ni dapatkah dilihat siapa yang kita taati? Allah, atau makhluknya bernama nafsu?

Demi menuruti hawa nafsu, kita ketepikan semuanya.
Demi hawa nafsu, kita layan perasaan 'cintan' yang merendahkan harga diri tu.
Demi hawa nafsu, kita tak kisah apa jadi pun, mesej dari 'si dia' mesti jugak kena balas.
Demi hawa nafsu, cinta Allah atau cinta Rasul, dilempar semuanya.
Cinta Allah dan Rasul, mana kita nampak? Di mana buktinya? Semuanya hanya ucapan di bibir semata.

Na'udzubillah.
Andai dapat ditafsir cinta dan kasih itu, tak beruapaya kita untuk membalasnya.
Subhanallah.
Cinta baginda, tatkala sakitnya sakaratul maut, masih kita yang diingatnya.
Walhal kita masih belum dilahirkan ke dunia. Entah wujud entah tidak.
Walhal para sahabat, ahlul bait, semuanya berada di depan mata.
Tapi kita, yang tidak selayaknya untuk diingati pun, masih tinggi martabatnya di mata baginda.

Sangatlah wajar, bila kita membalas cintanya dengan ingkar akan segala ajarannya.
Membalas cintanya dengan amalan harian yang sambil lewa, bagai melepas batuk di tangga.
Membalas cintanya dengan berkasih kasihan dengan yang haram, berbanding dengan diri baginda.
Sangat wajar kan???

Saat ana membaca helaian-helaian akhir Aku Terima Nikahnya, tersedar dari lamunan akan dosa yang menggunung tinggi. Terdetik di fikiran, layakkah aku walau untuk menatap wajahnya dari kejauhan? Dapatkah aku untuk berada dekat dengan baginda pada masa berlakunya huru-hara di Mahsyar kelak?

Allahu Akbar.

Sehingga kini, masih tertanya-tanya, di manakah aku di Mahsyar kelak?
Dalam keadaan tenggelam-timbul dalam lautan peluh?
Mahupun di sisi baginda Muhammad s.a.w?

Ingin ditegaskan, ana tak punya niat langsung untuk membuatkan entum atau sendiri, dari berhenti memikirkan dan membina jalan pembinaan Baitul Muslim itu sendiri.
Sebaliknya ana ingin kita sama-sama fikirkan dan renungkan, sejauh mana persediaan kita ke arahnya.
Jangan ikutkan kata hati semata, kelak bukan hanya badan binasa, tapi juga rumah tangga impian yang ingin dipanjangkan hingga ke Syurga!

Cinta kepada Allah dan kekasihNya Muhammad s.a.w, sejauh mana, dan sedalam mana cinta kita kepada mereka? Adakah sudah cukup dalam buat mendapatkan pasangan soleh/solehah dambaan hati?

Allahu Akbar...

Selesai bab cinta Allah dan Rasul. Sekarang masuk bab cinta sesama manusia. Tapi bukan cintan cintun ye (dah retired cerita bab-bab ni :) ). Sebaliknya cinta seorang ibu kepada seorang anak.

Seorang mak cik yang bermurah hati menceritakn cerita ni. Tak nak cerita dari awal, nanti pening tak faham.

Alkisahnya, seorang ibu memiliki dua orang anak. Seorang lelaki dan seorang perempuan. Yang lelaki ni macam tak berapa okay sikit, atau abnormal tapi tak lah tahap serius. Masih boleh bekerja. Alhamdulillah seorang pak cik tokei kedai basikal ambil dia bekerja dan hari ini, mereka pergi ke suatu tempat, nak baiki basikal rasanya.

Tak lama kemudian, mungkin sebab si abang ni lambat balik dari hari biasa, mak dia pun telefon mak cik tukang cerita ni sebab kedai dia bertentangnan dengan kedai basikal pak cik tadi. Tanya macam-macam kat mak cik ni tapi yang paling jelas, dia minta no.telefon pak cik kedai basikal tu. Tak sampai setengah jam rasanya, pak cik ni datang dengan gaya ala-ala nak serang mak cik pencerita ni. Malas nak ambil tahu, nanti kata menyibuk hal orang tua. Tapi dapat ditangkap cerita sebenarnya.

Mak si abang ni marah sebab balik rumah lambat. Agak pelik jugak. Marah sebab apa? Masa tu baru tengah hari. Belum malam apatah lagi tengah malam. Kenapa lambat pulak? Then baru lah dapat tahu... Si adik dekat rumah tak ada orang nak jaga... Dan si abanglah yang ditugaskan untuk menjaga adiknya... Agak bernas juga jawapan tu sebab seorang kanak-kanak, kalau tak ada orang nak jaga. Dibuatnya jadi apa-apa kan susah?

Mungkin si ibu ni risau, takut apa-apa jadi pada anaknya... Tapi part yang paling buat ana terkejut sekali, si ibu ni tak bekerja pun. Cuma suri rumah tangga. Jadi apa masalahnya nak jaga si adik ni? Ghupa-ghupanya, si adik ni cacat... Dan si ibu ni dikatakan tak nak menjaga anak ke-2nya ni... MasyaAllah... Betapalah tingginya darjat seseorang itu andai dia bersusah payah menjaga anugerah Allah yang istimewa ni???

Teringat seorang sahabat zaman sekolah di SBP dulu. Nur Amira. Dia adalah pelajar top 10 sekolah. Bayangkan, punyalah susah nak dapat top 100, tapi Amira sentiasa jadi pelajar top 10 setiap kali peperiksaan. Subhanallah!

Dia sangat sangatlah tak lokek dengan ilmu. Pantang orang minta tunjuk ajar, dia akan ajar sampai faham. Biar dia belum buat ulangkaji sekalipun, dia tetap akan bantu kalau ada yang minta untuk dibantu. No wonder lah walau dalam kelas selalu je syahid (oopss), malam-malam lepas lights off tak pernah nak stay up untuk study, she still manage to be among the top 10's student! Allahu Akbar...

Dan salah satu rahsia yang dapat ana cungkil darinya, dia hanya dua beradik. Dan adiknya adalah kanak-kanak istimewa. Tapi berbezanya dengan keadaan tadi, Amira ni terlalu lah sayangkan adik dia ni. Mengikut dari apa yang dia cerita, dapat disimpulkan yang dia ni TAK PERNAH malu punyai adik sebegitu. Walaupun dia jenis yang agak sosial, tapi ada sisi positif dari dirinya. Mereka sekeluarga menatang si anak bongsu ni bagai minyak yang penuh. Malam malam selalu teman Amira ke public phone. Rindu pada adik katanya. Subhanallah.

Wujudkah lagi cinta dan kasih seperti ini?

Sekarang, back to reality. Ini kisah orang. Dan kebanyakkan kita tak kisah sangat pun. Sebab memang selalu terjadi kes ni. Tapi, andai kata, kalau Allah beri ujian yang sama kepada kita, dikurniakan seorang anak yang istimewa? Sanggupkah kita berdepan dengannya? Kita sibuk dok pikiaq kahwin tu senang ja. Ini mudah, ini senang. Tapi bab ujian-ujian yang bakal mendatang? Kita dah ready? Bukan badai rumah tangga semata-mata. Ancaman luar lagi? Dan perkara-perkara yang sewaktu dengannya?

Pikiaq lah sehabis pikiaq. Jangan menyesal di kemudian hari.
Ini bukan untuk memberhentikan kita semua dari menuju ke arah pembinaan Baitul Muslim.
Sebaliknya ini adalah salah-satu elemen yang perlu kita masukkan sebagai persediaan dalam menuju alam berumah tangga yang penuh masam, masin, pahit dan manisnya :)

Aku Terima Nikahnya, you really changed my life :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...