12 December 2010

Muhasabah .

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang ...

Orang kata:
"Indahnya ukhuwah itu."
Ditambah pula:
"Andai bertemu dan berpisah kerana Allah."
Saya berfikir:
"Benarkah ukhuwah itu indah?"

Tika hati terluka
Saat benci menguasai diri
Sejuta kebaikan hilang ditelan maya
Satu kesalahan menjadi sengketa

Persoalan:
"Kerana apakah ukhuwah ini dibina?"

Sangat mudah menutur maaf
Mudah juga memberi maaf
Tapi parut tetap meninggalkan bekas
Saya renung sepotong ayat ini sedalam-dalamnya:
"Bencilah pada kesalahannya, tapi jangan kau benci pada orangnya."

Adakah saya mampu?
Laksanakan ia pada saudara, keluarga dan sahabat
juga pada setiap yang dicintai?
Saat mereka 'ter'khilaf
Adakah kemaafan itu redha mengiringi kesalahan mereka?

(Muhasabah diri)
Fikir dan terus fikir

Dan kini saya sedar:
"Pada setiap diri itu...yang dibenci hanya khilafnya, cinta tetap mekar pada pelakunya. Sakit hanya pada tingkahnya, sayang tetap utuh pada pelakunya."

Saya perhati pula kata-kata Imam As-Syafi'e:
"Aku mencintai orang-orang soleh, meski aku bukan dari bahagian mereka. Dan aku membenci para pemaksiatNya, meski aku tak berbeza dari mereka"
Sedangkan insan hebat berkata begitu
Inikan pula diri yang hina
Siapalah diri untuk terus membenci

Selama muhasabah, inilah yang didapati:
"Indahnya ukhuwah pada selalu memberi, ianya indah jua pada sesekali merasai. Keduanya itu adalah saling, bukanlah asing."
Maafkanlah, usaikanlah, redhailah
Hidup ini terlalu singkat untuk membenci...

p/s : artikel asal (klik sini) .

Ana termuhasabah dengan ayat-ayat di atas .Sangat bermakna .

Kita selalu mahukan yang terbaik . Nak bersahabat dengan sahabat yang paling baik . Nak makan makanan yang terbaik . Nak ilmu dari tempat dan guru yang terbaik . Tapi pernahkah kita cuba untuk menjadi yang terbaik ? Sejauh mana telah kita melangkah dalam usaha untuk menjadi yang terbaik ?

Kita mahukan tempat pembalasan yang terbaik . Syurga . Ya semua orang berkata mereka mahukan SyurgaNya . Namun layakkah kita ? Sebanyak mana bekalan yang telah kita ada untuk dibawa ke sana ? Untuk menghadap yang Maha Pencipta ?

Beribadah kerana terpaksa . Tanpa rela . Adakala leka dan alpa . LaranganNya dilanggar tanpa belas rasa . Inikah sifat penghuni Syurga ? Sungguh tertipulah kita semua andai beranggapan demikian .

Justeru , apa langkah seterusnya ?

Perbaiki iman , juga taqwa kepadaNya . Hampirkan diri denganNya , bukan menjauhkan diri . Perlu kita ingat , kita umat akhir zaman . Umat yang semakin jauh dari landasan . Ayuh sama-sama bangkit . Amar ma'ruf nahi mungkar . Bukan hanya mengajak manusia yang lainnya , tetapi diri kita juga .

Sama-sama renungkan . (^_^)

2 comments:

  1. Salam..ukhtifillah
    anti betul..baru ana terfikir.Diri ini juga mgharapkn sesuatu yg terbaik..tnpa kita sedari..kita ini sudah mnjadi yg terbaikkah??Ana teringt kata2 seseorg tapi x ingt siapa.."kurgkn menCARI tetapi banyakkn menJADI"...ustz hasrizal ye???kalo silap betulkn ye..entry yg mendidik jiwa..membuka fikiran.=) syukran..

    ReplyDelete
  2. afwan fillah (^_^)

    moga trs mmberi sokongan & pndangan ... =)

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...