24 December 2010

Dosa 24 jam .

Dengan namaMu ya Allah , yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang .

Assalamu'alaikum warohmatullah ,

Alhamdulillahi robbil 'alamin , tengah hari tadi ana selamat sampai di 'desa halaman' setelah dekat sebulan lebih tak balik (walaupun jarak rumah dengan CFS hanya 45 minit) atas 'urusan-urusan' persatuan serta dek 'bergelumang' dengan exam mid semester (yang mencabar iman dan taqwa) . Akhirnya dapat jugak menghirup udara sini ...

Berbalik kepada dosa 24 jam . Usrah helwani malam kelmarin juga turut menyentuh topik ni . Na'am , kita sebenarnya dengan sedar atau tidak sedang , akan dan telah melakukan dosa tanpa henti . Tak setuju ?

Jom rewind . Bayangkan , pagi-pagi nak pergi class (nak mandi la senang cerita) , shower (selalunya) , mesti penuhkan ? Kita cakap apa dekat orang yang tengah mandi tu ? (tapi dalam hati la kan)

" Hish lama betul dia ni mandi ". (padahal awak tu yang bangun lambat)
" Dia ni buat shower macam kat rumah sendiri pulak ".
" Hmm , mandi ke buat assignment dia ni ".

See ? Bangun pagi je dah buat dosa . Itu sebelum pergi class , belum kita tengok exactly lepas bangun tidur .
Tapi itu satu kes .
Jom kita 'zoom in' lagi .

Ni adalah sketsa rutin harian rasanya . Kat mana-mana je kita boleh tengok dan dengar . Free of charge .

Situasi 1 .

Weh weh tengok tu tengok tu . Dating la tu .

A'ah . Apa lagi kalau dah macam tu .

Eee geli kot tengok dorang tu . Beramah mesra pulak kat public .

Entah . Tak tau malu ke dorang tu hah ?

Eh eh , awak tu pulak , tak malu ke dengan Allah ? Sepatutnya awak lagi takut dengan Allah . Laju betul dia menganalisis dan mengkaji keburukan orang lain . Sedangkan diri sendiri ? Na'uzubilllah ...
Jangan kita mengata , mengutuk dan mengetuk orang lain kerana percayalah , tak mustahil satu hari nanti perkara yang kita 'kutukkan' tu akan jadi kat diri kita balik . Cuba kita muhasabah diri kita , atau paling kurang pun kita do'akan bukan sahaja untuk 'dia' yang kita buruk-burukkan tu bahkan untuk diri kita jugak . Do'akan supaya Allah selamatkan dia dari terus hanyut , dan berdo'a agar kita terpelihara dari melakukan perkara yang sama .

" Wahai orang-orang yang beriman ! Janganlah sesuatu kaum memperolokkan kaum yang lain  , boleh jadi mereka yang diperolokkan lebih baik dari yang memperolok ".
(Al-Hujurat ; 11)

Situasi 2 .

" Eee , tengoklah tu . Baju apa yang dia pakai tuuuuu ... ".

" Tah . Baju ke , kain lap meja ke , dah tak dapat beza ".

" A'ah . Baik takyah pakai baju ".

Ni lagi satu hal . Tak dapat lari kan , dari situasi ni ?
Memang mulut kita lancang je bila bab-bab mengomen orang lain . Lagi satu , perasan tak , ni lah 'aktiviti-aktiviti' harian penambah berat dosa kita semua . Cuma sedar atau tak je . Kalau sedar , alhamdulillah , segeralah beristighfar dan bertaubat . Tapi yang tak sedar-sedar tu , semoga Allah menggerakkan hatimu untuk bertaubat insyaAllah .

" Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang menyucikan diri ". (Al-Baqarah ; 122)

" Dan Dialah yang menerima taubat hamba-hambaNya dan memaafkan kesalahan-kesalahan ".
(As-Syuura ; 25)

Banyak lagi situasi-situasi yang 'sewaktu' dengan yang di atas . Tak termampu nak hurai . Lagipun dah lewat malam , otak dah tak mampu nak cerna banyak idea (alasan semata) .

Kesimpulannya , akan ada tiga pihak kat sini ;

Pihak pertama ; 'pelakon' yang me'lakon'kan babak-babak yang menjadi tontonan ramai .
Pihak kedua ; 'petani' yang me'nuai' dosa .
Pihak ketiga ; 'pemerhati' yang tak sokong pihak pertama dan kedua .

Apa yang boleh ana kongsikan pada ketiga-tiga pihak (juga buat diri ana khususnya) ;

Pihak pertama ; segeralah bertaubat . Sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang .

Pihak kedua ; juga harus segera bertaubat . Tak mustahil dosa 'anda' lebih banyak dari pihak pertama . Boleh jadi pihak pertama tu tak tahu yang dia sedang melakukan dosa . Berbanding 'anda' (atau kita) yang mengetahui mengumpat itu satu dosa tapi kita buat jugak . Jadinya , dosa kita 'double' dari dosa mereka .

Pihak ketiga ; andalah yang sebenarnya memainkan peranan yang paling penting . Pihak ketiga ini sememangnya sedar akan tanggungjawabnya sebagai da'ie yang seharusnya mengajak kepada yang ma'ruf dan melarang pada yang mungkar . Amat rugilah jika kita menyedari akan sesuatu kesalahan tapi kita tak berusaha memperbetulkannya .

Random kepada (diri sendiri terutamanya) semua ;

Mengapa kita jadi seperti ini ? Yakni yang mengata , mengutuk dan mengetuk orang lain ? Satu je jawapan yang paling tepat .

Kita rasa diri kita PALING BAGUS . PALING SEMPURNA . Umpama tak pernah berbuat khilaf . sedangkan tidak ada yang sempurna melainkan Allah azza wajalla . Memandangkan kita cuma manusia yang penuh cacat cela , juga selaku hambaNya yang lemah , kerdil dan hina , sebaiknya kita sentiasa muhasabah diri . Sepanjang masa .

" Maka janganlah kamu menganggap dirimu bersih , sebenarnya Allah lebih  tahu siapakah yang lebih bertaqwa kepadaNya ".
(An-Najm ; 32)

" Katakanlah wahai Muhammad ! Mahukah aku khabarkan orang yang sebenarnya mendapat kerugian dalam usaha mereka , iaitu orang yang telah mensia-siakan perbuatan mereka dalam kehidupan dunia ini sedangkan mereka menyangka mereka telah berbuat baik ".
(Al-Kahfi ; 103-104)

Kita juga perlu tanam dalam ingatan , andai mulut terasa ringan untuk buat 3M tadi (mengata , mengutuk , mengetuk) , cepat-cepat istighfar . Tak pun 'tukar channel' . Dari mengumpat orang kepada memuji Allah . Jadinya kita dapat pahala (insyaAllah) instead of dosa kan ?

Wallahu'alam bissawab .

2 comments:

  1. ya ALLAH.rasa kdg2 diri ini byk sgt khilaf.entry ni sgt bagus..bgmana ye nk subur kn baik sgka pada org lain??kadg2 kemgkaran yg kita nmpk..trus sje -ve thinking.Astaghfirullah..

    ReplyDelete
  2. hmm itulah nmanya manusia kn ?
    an pn xbrapa arif tntg prkra ni , cuma apa yg ana blh kgsikn , sma2lah kta ingt akn azab Allah ats dosa yg bkl kta lakukan ;

    “Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan, kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari keaiban orang lain dan janganlah kamu mengumpat akan setengahnya yang lain”. [Al-Hujurat: 12].

    “Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang perkara yang dilakukan”. [Al-Isra’ 36].

    “Dan orang-orang yang menyakiti orang lelaki dan perempuan yang beriman dengan perkataan atau perbuatan tanpa kesalahan yang mereka lakukan, maka sesungguhnya mereka telah memikul kesalahan menuduh secara dusta dan berbuat dosa yang amat nyata”. [Al-Ahzab 58].

    Wallahu'alam ~ (^_^)

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...