11 October 2010

Manusia memang tak sempurna .

Dengan namaMu ya Allah , yang Maha Pemurah , lagi Maha Penyayang .

Assalamu'alaikum warohmatullahi wabarokatuh ...

" Tak perlu mencari teman secantik Balqis,
Andai diri tak sehebat Sulaiman..
Mengapa mengharapkan teman setampan Yusuf,
Jika kasih tak setulus Zulaikha..
Tak perlu mengharap teman seteguh Ibrahim,
Andai diri tak sekuat Siti Hajar..
Dan mengapa didambakan teman hidup bak Siti Khadijah,
Kalau diri tak sesempurna Rasulullah S.A.W. "

Ana mendelete post yang lalu , berdasarkan kata pujangga di atas .

* * * * *
Bila ada yang tak kena , kita kutuk .
Bila ada yang tak berkenan , kita tinggalkan .

Tak sedarkah yang kita pun memang tak sempurna ?

Kita sama-sama manusia yang tak sempurna , jadi kenapa harus demanding ?

Adakah 'sempurna' tu sama dengan ‘terbaik’ ?

Aku bukan cari yang sempurna , tapi aku nak cari yang terbaik .

Terbaik di sini mungkin yang paling kurang kesalahan atau menghampiri tahap sempurna . Kan ?

Semua orang nak yang terbaik bila bercinta sebab nak dibawa melayari bahtera , jadi kita punya hak untuk memilih yang terbaik . Kalau boleh nak kahwin hanya sekali sahaja sebab tu kita jadi demanding .

Kita demanding tanpa sedar kita pun bukanlah menghampiri tahap sempurna tapi dambakan yang seperti itu ?

“Kahwinilah wanita itu kerana empat perkara, iaitu hartanya, keturunannya, kecantikan dan kerana agamanya. Maka utamakanlah yang kuat berpegang pada agama nescaya kamu akan beruntung”.

Melalui ceramah Ustaz Kazim Elias , beliau mengatakan andai kita mencintai seseorang itu kerana kecantikkannya misalnya , kita tak akan dapat menikmati kecantikkan itu . Tapi kalau kita mencintainya kerana agamanya , kita akan dapat banyak nikmat nikmat sampingan yang akan Allah kurniakan .
Itulah gunanya pertunangan .

Pertunangan itu adalah sesi perkenalan sebenarnya .
Sesi mengenali bakal pasangan yang akan kita sehidup semati . Bukan sehidup semati sahaja , tapi insyaAllah sampai ke jannahNya .
Maka gunakanlah tempoh pertunangan itu sebaiknya .
Andai sifat sifat yang si dia miliki tidak menepati ciri ciri Islam , maka putuskanlah .
Tak kanlah kalau si dia dah mula tunjuk belang , panas baran contohnya , kita masih nak jadikan dia sebagai pasangan ?
Mampukah dia membimbing kita , dengan sifat yang ditunjukkan itu ?
Mampukah kita bertahan ?

Itulah pentingnya ilmu .
Kalau ilmu belum cukup , dan diri juga belum bersedia nak pikul tanggungjawab , dalamilah ilmu .
Penuhinya di dadamu .
Janganlah asal dah cukup duit , dah tamat belajar , terus nak kahwin .
Semuanya perlu diambil berat , supaya tak menyesal di tengah jalan .

Diri kita memang dijadikan tidak sempurna bukan ?

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...